Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Oct 25, 2014 - Home of 20308 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Abang

By Ciplak

submitted November 21, 2000

Categories: In Malaysian

Text Size:

Saat aku terkejut dari tidurku pada pada itu adalah pada masa aku terdengar bunyi telefon berdering. Aku mengejutkan Amir yang sedang

terlena di atas pangkuanku itu.

"Bangun bang... ada orang telefon." Kataku perlahan dekat kepada

telinganya.

Amir menggosok-gosok matanya sebelum dia menjawab panggilan

tersebut.

Majid telah menelefonnya dari Paris. Dari apa yang aku dengar dari

perbualan mereka, Majid telah mendapat berita mengenai cerita Salina

dan Amir dari nya Farid.

Perbualan Amir dan Majid agak lama. Amir kelihatan tenang mendengar

apa yang telah diperkatakan Majid kepadanya. Dia lebih banyak

mengangguk dari menjawab, jadi aku sendiri tak tahu apa yang dibualkan

oleh mereka pada waktu itu. Cuma yang aku tahu, selepas aku lebih

mengenali diri Amir, Majid adalah diantara orang yang paling

mempengaruhi gerak laku hidupnya. Malah, Amir yang kukenali lebih

senang mendengar nasihat dari Majid, dari nya sendiri...

"Majid dan Zaha kirim salam dari Paris... mereka kata mereka tak

sabar nak jumpa kita di sana nanti." Ujar Majid sebaik sahaja dia

meletakkan ganggang telefon. Dia memandang ke arah luar tingkap. Hari

sudah mula mencecah tengahari.

Aku berdiri, Menggeliat. Aku mahu ke dapur untuk menyiapkan makanan

untuknya.

"Majid beritahu kepada saya... Salina kemalangan di Pantai Dalam...

sebaik sahaja dia balik dari rumah Farid--"

"Masyaallah! apa dah jadi?" Aku terkejut. Mukaku merah padam. Aku

mula merasakan bahawa semua kejadian-kejadian yang tak baik ini datang

dari diriku sendiri. Aku rasa bersalah.

"Kemalangan kecil. Tak teruk sangat. Kereta BMW mak dia tu terlanggar

kereta orang dari belakang. Bahangian hadapan kereta BMW tu kemek..."

Amir mengeluh. Dia mengelap peluh jantannya yang mula terkumpul di

atas dahinya. "Dia cepat-cepat telefon Farid sejurus selepas

kejadian tu. Menurut Majid, bila Farid tiba ke tempat kejadian,

Salina menangis di dalam kereta. Dia langsung tak mahu keluar dari

keretanya itu." Majid memberitahu. Nadanya sayu.

"Kesian Salina..." sahutku perlahan. Aku iklas kasihan kepadanya.

"Majid ada beritahu kepada saya... katanya saya memang perlu membuat

keputusan secepat mungkin." Amir mengeluh sambil mengurut-ngurut

dahinya yang luas itu. "Tetapi keputusan yang saya akan ambil nanti

mestilah saya ambil demi kebahagiaan diri saya sendiri. Bukan untuk

kebahagiaan orang lain."

Amir duduk di atas kerusi piano.

"Majid tetap dengan falsafah objectivistnya. Kalau awak nak tahu,

sayalah yang telah memperkenalkan falsafah objectivist ini kepadanya

dulu. Sewaktu dia melawat bilik dorn saya di Cambridge, saya telah

memberinya buku Ayn Rand itu kepadanya, dari membuangnya ke tong

sampah." Katanya, mengingati kembali hal dirinya sewaktu di MIT

dahulu. "Saya memberinya buku tersebut kerana saya bukan seorang

pemikir objectivist, mahupun existentialist. Malah dia sendiri tahu

bahawa saya tolak semua fahaman-fahaman Sartre, de Beauvoir dan Camus.

Dan sekarang dia pula menggunakan apa yang telah dipelajarinya itu

kepada saya." Amir tersenyum kelat. "Dunia ini penuh dengan ironi."

Katanya kemudian. Dia mula bermain-main dengan pianonya. Dia menekan

papan kekunci piano secara rambang.

"Saya akan hormati apa-apa keputusan yang yang akan ambil."

Kataku dengan iklas. "Cuma saya minta, kalau boleh...

kembalilah kepada Salina. Saya tahu bagaimana perasaan Salina buat

masa ini. Saya pernah kecawa sepertinya." Kataku dengan suara sedih.

Aku tidak menyebut pengalaman buruk yang pernah aku alami bersama

Zami dahulu. Kalau boleh, aku langsung tidak mahu dia tahu

tentang hubunganku dahulu dengan Zami.

"Menurut Majid... kita tidak dilahirkan ke dunia ini demi kebahagiaan

orang lain. Buat apa kita hidup menderita jika orang lain bahagia?"

Amir mengepal-mengepal tangannya. "Keputusan yang saya buat itu nanti

akan saya buat demi kebahagiaan saya. Saya harap awak akan dapat

terima keputusan saya itu dengan hati yang terbuka."

Aku mengangguk lemah.Walaupun di dalam hati, sememangnya aku mahu dia

memilih diriku ini. Tetapi aku terpaksa akur kepada takdir. Lagipun,

siapalah diri aku ini kepadanya.

"Bang.. lepas makan nanti kita ke Tate Gallery, ya?" Aku menyarankan.

Aku mahu dia melupakan segala masalahnya itu semua buat sementara

waktu. Aku tak mahu lihat dia sugul begitu.

Amir menggangguk lemah tanda setuju, kemudian dia terus bermain

piano. Dia membawa lagu yang penuh sayu yang telah dimainkannya dengan

baik sekali. Satu kebolehannya yang baru kini aku ketahui--bermain

piano seperti seorang ahli muzik professional...

***

"Mungkin cinta saya kepada Salina hanya cinta platonik semata-mata."

Amir tiba-tiba bersuara di hadapan arca seni 'The Kiss' oleh Rodin.

Suaranya agak berdengung kudengari tatkala dia sedang bercakap

kepadaku di dalam Galeri Tate. "Kalau saya betul-betul cinta

kepadanya, tentu saya tak akan buat perkara ini semua kepadanya." Amir

memperlahankan suaranya.

"Jika saya berada di tempat Salina... adakah akan melakukan

perkara yang sama kepada saya?" Tanyaku inginkan kepastian.

"Terus terang saya katakan... jika cinta saya dengan seseorang itu

adalah cinta sejati. Walau apapun yang akan berlaku, saya tidak akan

tinggalkan orang itu sampai bila-bila." Kata Amir dengan perlahan,

tetapi nadanya agak tegas.

"Sejauh mana cinta kepada Salina?" Tanyaku lagi kerana terlalu

ingin tahu.

"Mungkin tak sejauh mana. Seperti yang saya katakan tadi... mungkin

cinta kami itu cinta platonik. Mungkin saya tak menyintainya dengan

sedalam-dalamnya. Hati saya sebenarnya rasa lebih dekat dengan awak

sekarang ini." Kata Amir dengan nada yang tenang. Seterusnya dia

berjalan Masuk ke balai seni Clore.

Amir berhenti di hadapan sebuah lukisan J. M. W. Turner sebelum dia

menyambung kata-katanya:

"Sebenarnya, Salina yang mahu menjalinkan hubungan kami ini dahulu.

Kami telah mula berkenalan sewaktu dia ke MIT untuk ke acara Malaysia

Night yang telah diadakan di sana, kira-kira dua tahun yang lepas."

Amir menongkat dagunya tatkala dia menelaah sebuah lukisan oleh

Turner. "Setelah dua kali kami keluar bersama... dia mula meluahkan

perasaan sayangnya itu kepada saya. Saya terima luahan cintanya itu.

Mungkin kerana saya terlalu sunyi pada waktu itu."

"Untung sebab ada kekasih macam Salina.. dia memang cantik

orangnya. Tentu ramai yang cemburu." Kataku. Mata Amir kulihat tepat

kepada sebuah gambar Turner yang menunjukkan gambar sebuah kapal di

tengah-tengah lautan.

"Salina memang cantik. Dia hampir-hampir sempurna. Anak diplomat...

pandai pulak tu." Amir berjalan di dalam balai lukisan dengan

perlahan. "Ramai pelajar Melayu di Boston dan Cambridge yang

tergila-gilakannya. Tapi mak saya tak berapa suka dengannya sangat.

Mak saya kata, Salina bukannya jenis yang boleh dibuat calon isteri

saya. Majid pulak kata dia tu perempuan gedik. Tak tahu pulak saya

sampai ke hari ini apa makna gedik itu." Mahu sahaja aku memberitahu

kepadanya makna istilah yang telah digunakan oleh Majid itu. Istilah

yang telah diambilnya sendiri dari Redza. "Tapi bagi saya... Salina

itu baik orangnya."

"Yang penting, adalah pendapat mengenai dirinya. Bukan orang

lain."

Amir mengangguk setuju.

Selepas kami menjelajah ke seluruh balai di Galeri Tate, kami telah

berjalan ke arah Sungai Thames yang letaknya betul-betul di hadapan

Galeri Tate. Kami berjalan menyusur sungai tersebut sehinggalah kami

tiba ke Jambatan Wesminster. Amir tak banyak berkata-kata disepanjang

perjalanan.

Dia aku lihat, banyak termenung dan berfikir. Aku tak mahu

mengganggunya.

***

"Tunggu... saya mahu gunakan telefon." Katanya kepadaku, sebaik sahaja

kami masuk ke dalam stesyen tube Wesminster.

Seterusnya dia telah meminta beberapa keping wang shiling dariku.

Aku mengeluarkan beberapa keping wang shiling yang aku ada dari poket

seluarku: Tiga keping wang 1 pound, dua keping wang 50 pence dan

wang tujuh keping 20 pence.

"Okay cukup," katanya sebelum memasukkan sejumlah wang yang telah

berjaya dikumpulnya itu ke dalam tempat meletakkan wang di telefon

tersebut. Dia mendail ke beberapa nombor yang menuju ke Malaysia.

Amir menelefon Salina melalui handphonenya. Aku berdiri jauh dari

Amir kerana aku mahu memberinya ruang untuk berbual dengan Salina.

Perbualannya ternyata pendek. Tidak sampai dua minit.

"Saya harap awak tak akan tinggalkan saya sampai bila-bilapun."

Katanya sebaik sahaja dia kembali bertentang muka denganku.

"Apa maksud ?"

"Saya baru sahaja beritahu kepada Salina bahawa saya telah memilih

awak." Katanya sambil memegang pipiku. Orang yang lalu lalang si

stesyen Westminster langsung tak mempedulikan kami. "Saya harap awak

boleh terima cinta yang akan saya berikan sepenuhnya kepada awak

nanti."

"Terima kasih bang, kerana terima saya sebagai kekasih ." Kataku

dengan suara yang tersekat-sekat. Sebak hatiku ini. Air mata mula

menetas di atas pipiku. Aku rasa bahagia walaupun hatiku sedih.

Aku sedih memikirkan tentang nasib Salina.

Amir menyapu air mataku dengan sapu tangannya. Dia mengusap-ngusap

rambutku. Kemudian dia meraba-raba daguku yang berjanggut itu sambil

berkata:

"Jangan tinggalkan saya... saya cuma ada awak sahaja saya betul-betul

sayang sekarang ini."

Aku terus mendakapnya. Perasaan sayangku terhadapnya semakin

membuak-buak. Dunia di sekelilingku kurasakan seakan terhenti buat

seketika. Manusia-manusia yang ada di stesyen Westminster kurasakan

tiba-tiba hilang entah ke mana. Yang ada hanya aku dan dia.

Mungkin inilah dinamakan cinta...

Aku akhirnya mula kenal erti cinta yang sebenar.

***

Setibanya kami di Brompton Square, Amir terus membawaku masuk ke dalam

bilik. Dia terus membuka baju dan seluarnya. Hari masih petang. Bilik

ternyata terang.

Aku dapat melihat dengan sejelas-jelasnya tubuhnya yang kekar itu

tanpa sehelai utas benang pun di hadapanku. Urat-urat di tangan dan

lengannya ku lihat seolah-olah seperti tanaman hidup meliliti tangan

dan lengannya yang penuh berotot itu. Dadanya yang bidang itu kulihat

pejal dan keras. Bahagian perutnya yang berketak-ketak itu membuatku

semakin mahu meramasi ke seluruh bahagian tubuhnya.

Aku rasa beruntung kerana memiliki kekasih yang mempunyai tubuh yang

tinggi dan padat sepertinya. Aku rasa diriku ini langsung dapat

dilindungi olehnya dengan sebaik mungkin, dari apa-apa gejala yang

mungkin akan timbul nanti.

Senjatanya kulihat tegang berdenyut-denyut menujah ke arahku.

Amir mula membuka bajuku. Kemudian dengan penuh gelojoh dia membuka

seluarku. Setelah aku berjaya dibogelnya, terus aku dikucupnya

puas-puas.

Amir memeluk tubuhku dengan erat. Setiap kali dia memelukku, pasti

pelukannya itu kuat dan penuh bertenaga. Seolah-olah dia mahu membalas

segala rindu dendamnya terhadap diriku dengan pelukannya itu.

Kucupan penuh manis seperti madu itu kubalas dengan rasa cinta yang

amat. Lidahku bergelutan di dalam mulutnya. Dengan penuh rasa geram

dia mengalom lidahku. Tangannya pula meramas-ramas kelakianku yang

keras memacak ke arahnya. Kelakianku terasa basah di dalam genggaman

tangannya.

Di dalam keadaan berdiri, Amir menggigit-gigit leherku, sehinggalah

ke bahagian bahuku. Dengan rasa penuh geram dia telah meramas-ramas

dadaku. Dia menyonyot putingku dengan rakus. Aku pula terliuk dibuat

begitu.

Aku masih ingat pesanannya bahawa dia tak suka aku mengganasinya,

lalu dengan lembut tanganku mengusap-ngusap bahagian belakangnya yang

padat berkepak itu. Dapat kurasakan setiap lipatan otot di bahagian

belakangnya itu. Ternyata dia seorang lelaki yang gagah, bak seorang

buruh binaan yang sering melakukan kerja-kerja yang berat.

Aku kini tunduk menuju ke arah senjatanya. Aku menggenggam

senjatanya itu yang sejak dari tadi menujah-nujah berlawanan dengan

senjataku sendiri. Kelakiannya berdenyut-denyut lapar. Manik-manik air

mazinya ku jilat dengan sepuas-puasnya. Amir merintih-rintih menahan

rasa kelazatan yang amat.

Sesekali aku akan dapat mendengar luahan perasaannya yang mengatakan

bahawa dia cintakan aku. Bahawa dia sanggup mati dari kehilanganku.

"Separuh nafasku ada di dalam dirimu..." bisiknya perlahan ke dalam

telingaku.

Aku mengolom batangnya sehingga ke bahagian pangkal. Sambil tanganku

sibuk meramas-ramas buah zakarnya yang besar dan keras itu. Perkara

ini telah membuatkan dia mengeluh, seolah-olah dia telah menyuruhku

berhenti dari cuba menyeksanya begitu. Sehingga kendur lututnya itu

tatkala aku kolom kejantannya itu dengan lebih asyik lagi.

Di dalam keadaanya yang kegianan itu, dia menolakku baring di atas

katil. Lalu dengan ganas dia telah melahapi senjataku. Walaupun

perbuatannya itu membuatkanku terasa sedikit sakit, aku sememangnya

jenis yang amat suka diperlakukan begini. Terutamanya oleh lelaki yang

berperawakan anak jantan sepertinya. Di dalam sakit, ku rasa sedap

yang amat.

Amir mula memberanikan dirinya untuk menerokai ke kawasan lubang

nikmatku dengan jarinya. Aku mengeluh sedap kerana di situlah kawasan

yang paling sensitif di tubuhku. Amir membalas keluhanku itu dengan

beranikan dirinya untuk menyucuk-nyucuk dengan lebih dalam ke bahagian

tersebut.

"Sedap bang!" Aku merintih di dalam nikmat.

Di dalam keadaan penuh dengan kegairahan itu, Amir telah mengangkat

kakiku ke atas. Dia mula menjilat-jilat ke bahagian lubang nikmatku

itu.

Suaraku semakin kuat mengeluh. Tak tahan rasanya aku dibuat begitu

oleh Amir. Begitu pandai dia menjilat lubang nikmatku itu. Di jilatnya

perlahan-lahan, kemudian sedalam-dalamnya sehingga aku menggigil

kesedapan.

Aku tidak dapat menahan keinginanku untuk diriku bercantum kasih

dengan Amir. Aku telah menyuruhnya berhenti seketika. Kemudian

cepat-cepat aku mengambil beg sandangku lalu mengambil cecair KY yang

telah kubeli di farmasi Boots baru sebentar tadi.

Lalu dengan penuh cermat aku telah meletakkan cecair KY di atas

telapak tanganku. Aku mengurut-ngurut kejantanan Amir yang tebal itu.

Amir menggeliat kesedapan tatkala dia diurut begitu olehku.

Amir kemudian menyuruh ku berdiri di tepi katil. Aku akur. Dia

berdiri di belakangku, lalu tanpa memberitahuku terlebih dahulu, dia

terus menikan lubang nikmatku. Aku langsung terasa perit kesakitan.

Aku telah memberitahunya supaya melakukan tikamannya itu dengan

perlahan, kerana sudah lebih empat tahun aku tidak ditikam begitu.

Ternyata lubangku kini telah kembali ketat--seolah-olah ia tidak

pernah diterokai oleh sesiapapun sebelum ini...

Keluhan serta permintaanku tadi langsung tidak diikutinya.

Seolah-olah, rintihanku itu langsung membuatkannya menjadi lebih

ghairah.

"Bang.. pelan sikit bang!" Aku meminta penuh belas. Di dalam rasa

sakitku itu, aku terasa sedap yang amat. Mungkin kerana Amir telah

terbiasa melakukan perkara yang sama kepada alor kewanitaan Salina,

aku terus dapat merasakan perbedaan diantara tikamannya itu dengan

tikaman Zami. Tikaman Amir ternyata lebih tepat dan kemas kepada

bahagian yang langsung membuatku hampir-hampir terkulai menahan

kesedapan.

Amir memegang tepi punggungku dengan erat. Dengan kuat dia telah

menghentak-hentak untuk memasukkan kejantanannya dengan lebih dalam ke

dalam tubuhku.

Tidak pernah aku merasakan kesedapan sebagaimana yang sedang aku

alami dengan Amir pada saat itu. Kesedapan itu lebih menjadi

memandangkan aku rasa begitu sayang dan dekat kepadanya.

Di dalam keadaan kesedapan diperlakukan oleh Amir, aku cuba kemut

beberapa kali. Kemutanku itu telah membuatkan Amir mendengus tak

sudah-sudah. Maka tahulah aku kini kelemahannya...

Kerana tidak tertahan lagi, dia mulamenusuk-nusuk kelakiannya itu

dengan lebih cepat dan dalam lagi.

Senjatanya itu dapat kurasakan semakin keras seperti besi.

"Sedap Zam! Ahhh!" Getusnya sambil tangannya kuat memegang

punggungku.

"Pancut dalam bang!" Pintaku berkali-kali.

Beberapa detik kemudian aku dapat merasakan air maninya mula

terpancut-pancut kuat ke dalam diriku. Amir menggeliat kesedapan di

belakangku.

Di dalam kesedapannya itu, dengan sendirinya aku terpancut-pancut

sama. Airku terpancut jauh ke atas permukaan lantai.

Amir telah mengucupku sebaik sahaja senjatanya itu dikeluarkan dari

tubuhku.

Aku rasa bahagia dalam kucupannya itu. Tubuhku terkulai di dalam

dakapannya. Puas.

Amir kini membaringkanku ke atas kamar. Kami berdua terkulai bogel di

atas kamarnya sambil berpelukkan.

" milik saya... saya janji tak akan tinggalkan sampai

bila-bila pun." Bisikku ke dalam telinganya. "Kerana separuh nafas

ada di dalam diri saya."

Amir membaring kepalanya di atas dadaku. Aku mengusap-ngusap

rambutnya itu.

Amir terlena tidur sebaik sahaja aku mengusap-ngusap rambutnya itu.

Wajahnya kelihatan tenang. Bahagia di dalam alam mimpinya...

Bersambung...

Due to international translation technology this story may contain spelling or grammatical errors. To the best of our knowledge it meets our guidelines. If there are any concerns please e-mail us at: CustomerService@MenontheNet


Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button