Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Nov 21, 2014 - Home of 20368 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Aku Dan Pakcik Jamal, Part 1

By Udin

submitted April 2, 2002

Categories: In Malaysian

Text Size:

Nama dan tempat telah aku ubah untuk menjaga kepentingan peribadi orang yang terlibat.Kerana kehidupan kami kini adalah satu rahsia yang hanya Tuhan dan malaikat serta iblis-iblis saja yang tahu, selain seorang kenalan yang aku anggap seakan abangku sendiri di mana hanya padanya pernah aku mengadu walaupun belum pernah aku bertemu kecuali dalam emel sahaja.Maafkan saya abang 'AF..'

Ada banyak dilemma yang kami sedang hadapi dan fasa yang kami fikirkan yang sedang kami lalui. Apakah itu yang sebenarnya satu kenyataan atau kami hanya mencari alasan untuk menafikan sesungguhnya realiti.

Dilemma memanglah sesuatu yang membebankan. Aku rasakan seakan tidak dapat memikulnya lagi. Yang terbendung akan pecah. Aku tertekan dengan fenomena ini.

Hari ini aku ingin ceritakan pada dunia.

Aku ketika ini tinggal bersama seorang lelaki yang sangat aku sayangi.Lebih dari segalanya. Perasaan ini juga 'mutual'. Satu perhubungan yang asalnya sesuci sehelai kain putih dan sejernih titisan embun pagi, telah kami sampulkan dan sadurkan dengan keinginan dan tabii yang seksual. Apakah kami sudah terjerumus ke satu lembah yang menjijikan atau cuma cuba memdefinisikannya sebagai satu kemurnian dan keindahan hasil dari satu pertalian yang terbit dari perasaan kasih sayang dua insan yang memerlukan satu sama lain.

Siapakah dia Pakcik Jamal....dan siapalah aku.

Dia berumur pertengahan 40. Tahun ini menjangkau 46 tahun. Orangnya setinggi 190 cm dan kelmarin kami kemesin timbang menunjukan berat dia 86 kg. Rambutnya masih hitam dan giginya tersusun putih dan dalam keadaan baik. Misainya tebal dan berjambang yang dijaga rapi setiap masa.Kulitnya hitam manis dan berhidung mancung. Badan berbulu disana sini, mungkin kerana datuk sebelah ibunya berasal dari Pakistan dan neneknya dari Sri Lanka. Bapanya pula orang Johor berketurunan Jawa.

Aku anak tunggal, menjadi seorang anak yatim kira-kira sebelas tahun dulu. Ayahku pulang menemui Tuhan ketika aku belum pun melangkah ke sekolah tadika. Wajah ayah pun aku tak ingat. Apatah lagi sentuhannya. Aku tak pernah ingat bermanja dengan ayah. Tiada kenangan yang dapat aku emosikan bersama ayah. Hari ini perbezaan umurku dan umur Pakcik Jamal ialah 30 tahun. Kiralah sendiri berapa umurku hari ini. Aku masih di alam persekolahan. Aku bercita-cita untuk menjadi seorang penulis atau mungkin seorang wartawan.

Setelah ayahku meninggal dunia, ibu mengambil keputusan untuk pulang ke kampung, di selatan semenanjung. Sebuah desa kira-kira 25 kilometre dari Bandar Batu Pahat. Ibu bertukar tempat kerja di Kluang. Berulangalik setiap hari.Setiap hari juga aku ditumpangkan dengan jiran sebelah, kecuali hari-hari ibu tak berkerja.

Jiran terdekat adalah sepasang suami isteri, Tuk Halim dan Nek Mah, yang punyai tiga orang anak yang telah dewasa. Dua perempuan yang aku panggil Along dan Kak Ngah serta seorang lelaki yang aku panggil abang Karim. Along dan Kak Ngah sudah bersuami dan abang Karim, seorang anggota tentera, masih bujang ketika itu. Mereka semua tinggal diluar daerah dengan tugas masing-masing.

Pakcik Jamal adalah suami kepada Kak Ngah.

Pengalaman seksualku...

Apakah peranan Abang Karim dalam hal ini dan kaitannya dengan apa yang terjadi padaku ketika ini dengan Pakcik Jamal.

Aku dan abang karim mempunyai perhubungan luar tabii selama dua tahun lebih bermula dari aku selepas dikhatan sehingga aku menaikki sekolah menengah. Segalanya hancur berkecai kerana abang Karim terkorban nahas jalanraya sewaktu pulang ke ibukota setelah berhariraya dikampung.

Abang Karimlah orang yang memimpinku mencari liku-liku hidup yang tak pernah aku fahami ketika itu. Yang aku tahu ialah keindahan dan keenakan apa yang abang Karim berikan padaku ketika itu. Aku rasa sangat disayangi dan dilindungi.Segala2nya abang Karim. Ketiadaannya sentiasa aku rindui. Abang Karim memperkenalkan aku kealam 'hisap dan dihisap'. Aku rela diliwat. Aku seronok dicumbui, dibelai dirangkul dan lena dalam pelukannya. Tidurku nyenyak jika berbantalkan lengannya.

Tetapi ada satu rahsia yang abang Karim tak pernah tahu. Bahawa bukan dia yang pertama menyentuhku. Dan sehingga hari ini juga Pakcik Jamal tak tahu yang aku pernah lakukan adegan-adegan seksual dengan arwah abang Karim.

Bersama Pakcik Jamal.....

Isteri Pakcik Jamal ialah seorang guru sekolah menengah. Cuti sekolah, biasalah, tentunya balik kampung, walaupun selalunya Pakcik Jamal hanya sempat bersama dikampung hanya dua atau tiga hari sahaja kerana dia juga anggota kakitangan beruniform, tapi bukan tentera darat.

Pada satu ketika, aku harus dikhatankan. Dan biasalah juga di musim cuti sekolah. Ayah dah tak ada. Jadi segala khidmat nasihat dan tugas berkaitan dikelolakan orang lelaki yang ada dipersekitaran. Maka yang menjadi sukarelawan, tak lain tak bukan hero macho kita Pakcik Jamal. Budak nak sunat, perasaan takut tentu ada.Kalau jenis berani pun, sikit-sikit debaran tetap ada. Terjadilah aduan dibuat bisik membisik. Dalam bilik, disatu petang.

Antara lain...

"Udin takutlah Pakcik..Member kata sakit."

"Tak adalah!. Cuma macam kena gigit semut aje. Sekarang pun alat dah modern.Tembak pakai laser. Ada anak kawan Pakcik tu kata tak ada darah pun. Satu hari dah boleh pakai seluar"

"Betul ke Pakcik?."

"Betul!!Pakcik mana pernah cakap bohong dengan Udin kan? Tapi Udin melekat tak? Boleh sesel kan? Kalau melekat nanti bila doktor buang kulit tu jadi melelas.Itu yang lambat baik."

"Udin tak tau."

"Mari Pakcik tengok."

"Udin malulah."

"Apa yang malu. Pakcik pun ada juga. Kita sama2 lelaki tak payah nak malu. Nanti bila Udin dan sunat, sama macam pakcik punya."

"Udin nak tengok Pakcik punya boleh tak?"

Dia ketawa, sambil tangannya mengusap rambutku.

"Boleh tak Pakcik?"

"Nantilah.Kita settlekan hal Udin dulu. Tapi janji, jangan bagitau orang."

"OK"

…bersambung…


More stories From Udin

Petang itu seluarku aku londehkan untuk Pakcik Jamal buat pemereksaan. Dia hanya tersenyum sementara aku rasa agak malu-malu sedikit. Aku hampiri dia yang sedang duduk di tepi katil. Bilik ini agak jauh dari ruang tamu di mana penghuni2 rumah sedang menonton filem Hindi. Pakcik Jamal menyentuh batangku dengan lembut. Dicuitnya hujung kulupku dan cuba menolak kulitnya ke belakang.... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button