Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Dec 21, 2014 - Home of 20391 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Kena Amput Oleh Orang Melanau Di Sarawak

By Wanxxx

submitted January 22, 2001

Categories: In Malaysian

Text Size:

Aku menginap di salah sebuah hotel di Satok, Kuching, Sarawak. Hatiku melonjak riang apabila melihat keindahan bilik hotel tersebut. Lantainya dialas papan, warna dindingnya kuning, perabotnya warna kayu, dan hiasannya sungguh indah sekali. Hatiku tidak menyesal memilih hotel ini walaupun aku terpaksa membayar wang lebih sedikit.

Setelah check-in aku berehat sebentar di dalam bilik hotelku. Apakah yang harus aku buat petang ini? Aku termenung sendirian. Yang pastinya aku harus membeli barang makanan dan minuman untuk bekalan ku sepanjang aku menginap di sini.

Setelah berehat dan melelapkan matku buat beberapa ketika, aku bingkas bangun dan munuju ke kamar mandi untuk mandi. Kamar mandinya sungguh indah sekali, terdapat shower box sebelah kiri dan tandas di sebalah kanan. Bahagian tengah adalah khas untuk sinki.

Setelah mandi, lebih kurang jam 5.30 pm, aku mengenakan pakaian dan keluar untuk pergi ke Supermarket yang terdapat di Wisma Satok. Seperti lagaknya gay lain, aku harus memeriksa tandasnya jika terdapat sebarang aktiviti yang mungkin boleh menarik perhatianku.

Aku pergi ke tandas tingkat satu, aku perhatikan ada dua tandas yang pintunya terkatup rapat, yang pertama dan yang ketiga dari hujung. Kedua-dua tandas ini adalah bersebelahan dengan sebuah tandas yang kosong, dan pintunya masih terbuka.

Lantas aku masuk ke dalam tandas yang kedua ini, dan menutup pintu dibalakangku. Sambil berdiri dan dengan menghadap mangkuk tandas aku mengeluarkan zakarku dan kencing. Aku perhatikan dinding tandas di sebelah kanan, mempunyai banyak lubang-lubang kecil untuk mengintai dan terdapat satu lobang besar yang saiznya boleh memboloskan zakar yang bersaiz besar. Tapi lubang besar ini ditutup dengan sehelai kertas dari sebelah sana.

Dinding di sebelah kiriku juga mempunyai lubang-lubang kecil untuk mengintai. Dan di bawah dinding ini terdapat satu bahagian yang sudah pecah yang kira-kiranya jika aku duduk mencangkung di lantai, pasti orang sebelah akan nampak bontotku.

Setelah kencing, aku mengurut-ngurut zakarku, dan zakarku mulai keras. Aku mulai melancap zakarku dan dengan harapan jika orang sebelah melihat dari lubang-lubang yang kecil itu, dan jika mereka gay sudah tentu mereka ada response. Untuk beberapa ketika tiada response dari orang sebelah, tapi aku terus mengurut dan melancapkan zakarku.

Dan tak lama kemudia terdapat response dari orang di tandas sebelah kananku. Aku perhatikan dia mulai menurunkan kertas yang menutup lubang tersebut. Setelah melihat aku sedang melancapkan zakarku yang tegang, dia pun menangggalkan kertas tersebut. Dan aku lihat matanya yang asyik melihat zakarku.

Lalu dia memberi signal, dengan menghulurkan jarinya lubang tersebut. Dia mahu aku menjolokkan zakarku melalui lubang tersebut. Mula-mula aku ragu-ragu tapi keghairahanku telah menghilangkan perasaan ragu-ragu itu. Aku pun menurunkan lagi seluarku dan menjolokkan zakarku yang tegang melalui lubang tersebut. Zakarku dipegang dan dilancap. Aku membiarkan orang sebelah melancapku sesuka hatinya. Aduh, sungguh sedap betul. Aku betul-betul dalam keseronokkan.

Sedang aku dilancap, aku perhatikan dari bahagian yang pecah di dinding sebelah kiri, orang sebelah memberi signal untuk aku menghulurkan zakarku kepadanya. Aku dapat perhatikan wajahnya. Rambutnya pendek macam askar, kulit sawo matang dan wajahnya agak kacak juga, persis Watson Nyambek.

Teringin untuk menyerahkan zakarku kepadanya, aku menarik zakarku dari lubang tadi. Lalu aku duduk di mangkuk tandas. Lelaki di tandas sebelah kiri menghulurkan tangannya dan mendapatkan zakarku untuk melancapkan zakarku.

Sedang aku dilancap oleh orang di tandas sebelah kiri, lelaki yang tadi melancap zakarku melalui lubang besar di dinding, kini pula menghulurkan zakarnya. Alangkah sukanya aku apabila melihat zakarnya, kerana ianya panjang dan lilitannya agak besar. Aku rasa ukurannya mesti tidak kurang dari enam inci, dan lilitannya tidak mencapai pertemuan antara ibu jari dan jari telunjukku.

Melihat zakar yang besar itu, aku pun tidak melepaskan peluang untuk merasainya di dalam mulutku. Aku mula menjilat-jilat dan menghisapnya di dalam mulutku. Oh alangkah seronoknya kurasakan. Sedang zakarku dilancap, aku pula dapat menikmati hidangan zakar yang besar di dalam mulutku. Aku menghisapnya sepuas-puas hatiku dan kuserahkan jua zakarku kepada oarang sebelah untuk dimainnya sepuas-puas hatinya.

Terlintas di hatiku kalau dapat merasai, zakar yang besar ini di dalam lubang juborku. Aku memang sudah pernah kena setubuhi oleh dua orang lelaki di dalam tandas dan aku sanggup kena setubuhi di sini, tapi sayangnya aku tidak ada bawa kondom, dan agak mustahil aku membenarkanya untuk menyetubuhiku tanpa kondom.

Sedang aku di dalam keseronokkan tersebut dapat aku rasakan, zakar yang besar ini akan memancutkan muntahan air maninya pada bila-bila masa, lalu aku mengeluarkan zakar itu dari mulutku, dan melancap zakar itu dengan tanganku. Tak berapa lama kemudian lelaki tersebut pun memancutkan air maninya di dalam ruang tandasku. Nasib baik ianya tidak mengenai seluar dan pakaianku, kalau tidak payah juga aku nak membasuhnya.

Setelah kepuasan, orang sebelah menarik zakarnya dari lubang tersebut. Aku lihat dia memakai t-shirt berwarna putih, dan seluar berwarna coklat. Dia pun bergegas keluar dari tandas tersebut.

Sekarang hanya aku dan orang di tandas sebelah kiri yang tinggal. Lelaki tersebut memberi signal untuk aku keluar dan memasuki tandasnya. Aku setuju. Aku membetulkan baju dan seluarku. Lalu aku keluar dan masuk ke dalam tandas di sebelah.

Setelah aku masuk, aku perhatikan orangnya agak tinggi sedikit dariku. Dan ianya memang mempunyai wajah yang penuh dengan kelakian. Dia juga mempunyai sedikit misai.

Dia meminta aku melurutkan seluarku, aku ikutkan saja perintahnya. Setelah zakarku terpampang di hadapan mata, dia pun tunduk dan menghisap zakarku. Aku membiarkan dia menghisap zakarku sambil tanganku meraba tubuhnya. Tubuhnya yang sawo matang, berbadan tegap, berambut pendek, macam askar saja.

Setelah puas menghisap zakarku, dia bangun dan meminta aku menghisap zakarnya. Zakarnya tidaklah besar sangat, tapi sungguh sedap untuk dihisap. Kulitnya yang berwarna coklat, dan bersunat. Aku tidak tahu bangsa apakah dia ini. Tapi aku tidak kisah, kerana aku sudah merasa zakar dari bermacam-mcam bangsa. Bangsa Melayu, orang putih, Afrika, Jepun, Cina, India semua sudah kurasa.

Setalah kepuasan menghisap zakarnya akupun bangun, dan aku mula melancap zakarnya dia pun sama melancap zakarku. Sambil-sambil tu aku melihat wajahnya, sungguh macho, sekali. Aku lihat peluh mula berkumpul di dahinya.

Badanku juga mula berpeluh. Mungkin kami sudah terlalu lama di dalam tandas ini atau mungkin juga masing-masing terlampau ghairah dan mengeluarkan haba yang berlebihan. Aku mengesat peluhku dari dahiku sendiri.

Sebentar kemudian, dia mula meraba bontotku dan meminta aku menyerahkan bontotku kepadanya. Aku terpaksa fikir dua kali, kerana aku tidak membawa kondom. Aku terpaksa menolak permintaannya walaupun aku teringin. Aku memang pernah kena jolok oleh dua rang lelaki India di dalam tandas, dan semestinya aku teringin menunaikan permintaannya, itu tapi kerana aku tidak membawa kondom, permintaannya itu aku harus kutepikan. Di samping itu, aku juga sudah mula rasa tidak selesa dengan keadaan yang panas. Dan ini telah membuatku kehilangan ereksi.

Dia terus melancapku dalam keadaan aku kehilangan ereksi. Setelah menyedari keadaan itu semakin tidak selesa bagiku, aku telah signal kepadanya aku ingin berhenti dan keluar. Dia faham maksudku. Lalu dia meminta nombor telefonku. Aku memberikannya, dan selepas mengemaskan pakaianku, aku bergegas keluar dari tandas tersebut.

Semasa aku hendak keluar, aku terserempak dengan seorang lelaki berhampiran dengan pintu. Warna seluarnya sama dengan warna seluar lelaki yang telah aku lancapkan tadi. Berwarna coklat. Dia tersenyum padaku dan aku membalas balik. Nampak gayanya dia hendak berkata sesuatu padaku, tapi tak ada apa-apa yang dapat dia ucapkan padaku, kerana aku terus keluar dari tandas tersebut.

Setelah keluar dari tandas tersebut, aku turun ke tingkat bawah sekali untuk shopping di bahagian supermarket. Aku membeli minuman dan makanan, cukup untuk mengalas perutku, jika saya lapar ditengah malam.

Kemudian akupun keluar dari Wisma Satok, menyeberangi jalan menggunakan jejantas yang disediakan. Semasa saya lalu berhampiran dengan pasar Sataok menuju hotel saya, saya terserempak dengan lelaki tadi yang memakai seluar berwarna coklat. Dia merenung mataku, dan tersenyum.

Mungkinkah ini lelaki yang aku lancapkan tadi? Bisik hatiku. Lalu aku memberanikan diri untuk bertanya 'Kamukah yang tadi itu?' Dia hanya mengangguk kepala sambil tersenyum. Kami terus berbual-bual dan dia memberitahu namanya Kevin. Dia berbangsa Melanau. Setelah puas berbual-bual aku bertanyakannya sama ada dia sudi menemankan aku di hotel atau tidak malam itu? Dan dia bersetuju. Lalu aku meminta dia datang ke bilik hotel saya pada jam 9.30 malam itu.

Tepat pada jam yang dijanjikan dia datang ke hotel dan dia minta aku untuk berjumpa dengannya di hadapan pintu masuk. Aku turun ke bawah untuk mendapatkannya dan aku perhatikannya masih memakai seluar yang sama tapi memakai baju yang lain pula.

Aku ajak dia naik ke hotel. Dia setuju. Di dalam lif aku rasa, zakarku sudah mula naik apabila teringatkan zakarnya yang besar tadi. Apabila sampai di dalam bilik, dia pun berbaring di katil. Aku merapatinya dan meramas-ramas zakarnya. Zakarnya sudah mula mengeras dan begitu juga zakar saya. Saya pun membuka zipnya dan mengeluarkan zakarnya dari seluar dalammya. Tanpa melengahkan masa lagi aku terus memasukkan kedalam mulutku dan menghisap zakarnya Dia hanya memerhatikan lagatku, dan daripada riak muka wajahnya, aku rasa dia sedang merasai nikmat hisapanku.

Kemudian akupun menanggalkan seluarnya dan seluar dalamnya untuk aku menghisap zakarnya dan kerandut zakarnya. Dia bertambah seronok.

Seterusnya aku bingkas bangun dan menanggalkan baju dan seluarku. Aku terus berbogel diahadapannya. Dia hanya tersenyum padaku. Aku mendapatkannya dan meminta dia menanggalkan bajunya. Setelah dia menanggalkan bajunya aku menjilat-jilat seluruh badannya. Zakarnya, puting dadanya dan setiap inci tubunya tak lepas dari jilatanku atau hisapanku. Maklumlah tubuh orang Sarawak, belum pernah lagi aku rasai sebelum hari ini. Setelah aku betul-betul puas barulah aku bersedia untuk adengan yang lebih berat lagi.

Aku bertanya padanya samada dia pernah bersetubuh dengan lelaki sebelum ini. Dia kata dia tidak pernah melakukannya. Dan jawapannya agak sukar untuk ku percayai. Tapi tak apalah, kalau teruna lagi bagus fikirku.

Lalu aku mengambil kondom dan menyarungkan zakarnya. Aku lumurkan zakarnya dengan baby lotion. Dan lubang duburku juga kusapu dengan lotion agar persetubuhan ini tidak menyakitkankan aku.

Dengan dia masih dalam keadan baring, aku duduk diatas perutnya. Dan kemudian aku mula memposisikan lubang duburku agar bertemu dengan kepala zakarnya. Apabila zakarnya sudah menemui lubang nikmatku, dengan perlahan aku menurunkan badanku dengan memasukkan zakarnya ke lubang pantatku.

Sebelum ini aku sudah disetubuhi oleh banyak lelaki dari berbagai keturunan dan saiz zakar yang pelbagai. Pada mulanya aku rasa aku tidak mempunyai masalah untuk menerima zakarnya kerana aku pernah disetubuhi oleh zakar yang lebih panjang dari itu. Tapi sangkaanku amat meleset sekali. Aku amat susah untuk memasukkan zakarnya ke dalam lubangku, dan ianya amat perit sekali. Aku cuma dapat memasukkan setakat kepalanya saja tapi tidak berjaya memasukkan keseluruhan zakarnya kedalam lubangku.

Setalah beberapa kali, mencuba, aku masih tidak berjaya dan pada akhirnya, Kevin meminta kami menukarkan posisi. Aku setuju. Kali ini pula aku berbaring di atas katil. Dia mendatangiku dari celah kangkangku. Ku buka luas kangkangku agar mudah untuk untuk penetrasi. Dia mula meletakkan kepala zakarnya di mulut lubang pantatku dan tanpa amaran dia membenamkan zakarnya. Dan badannya terus rebah di atas badanku.

Waduh, waduh. Sakit sungguh rasanya. Sakitnya…aargh.. Aku cuba minta dia agar slow sedikit, tapi dia terus enjut, mahu tak mahu aku biarkan saja dia enjut. Keluar masuk, keluar masuk zakarnya dari pantatku. Dan asib baiklah lama kelamaan sakitnya berkurangan, aku mula merasa nikmat kena amput oleh lelaki Melanau ini. Aku cuba mengemutkan lubang duburku seperti yang selalu aku buat untuk memberikan kenikmatan pada lelaki yang menyetubuhiku, tapi aku tidak berjaya. Aku rasakan zakarnya terlalu besar dan memenuhi setiap ruang pantatku sampai nak kemut pun tak boleh, aku rasa seperti anak dara kembali, seperti baru kena setubuhi untuk kali pertama.

Ayunanya pantas dan bertenaga, maklumlah umurnya baru lingkungan 20an. Sambil dia enjut aku memukul-mukul pantatnya dia nampaknya bertambah semangat. Nafasnya turun naik dan mendengus seperti lagaknya seekor harimau. Dan aku didalam kenikmatan. Tidak lama kemudian, nafasnya semakin kencang dan dengan sutu tujahan yang kuat dia pun memancutkan airmaninya didalam kondom di lubang pantatku. Agak banyak juga pancutannya, walaupun dia sudah pancut tadi didalam tandas hasil dari lancapan tanganku. Sesudah itu, enjutannya semakin perlahan dan akhirnya dia terbaring lesu di atas badanku. Aku biarkan seketika untuk aku dan dia mengambil nafas dan mengumpulkan tenaga kembali.

Bila keadaan agak reda sedikit, dia mengeluarkan zakarnya dari badanku dan berbaring terlentang. Aku pula naik di atas badannya dan mula melancapkan zakarku. Tak lama kemudian akupun mencurahkan airmaniku di atas badannya. Banyak juga airmaniku malam itu, maklumlah dari petang tadi aku keghairahan.

Setelah itu, aku pun berbaring disisinya. Lalu aku bertanya sama Kevin. "So, apa rasa mengamput lelaki?" Dan dia menjawab "Nyaman………" Aku hanya tersenyum mendengar jawapannya itu. Lama juga aku tidak mendengar perkataan 'Nyaman' untuk perkataan 'Sedap'. Selain orang Sarawak, oarang Sabah dan orang Brunei juga mengatakan 'Nyaman' untuk perkataan 'Sedap'.

Setelah kami berehat sebentar, kami pun ke kamar mandi untuk mandi. Selepas mandi kami mengenakan pakaian dan aku menghidangkannya dengan minuman. Kami berbual-bual sebentar sambil menonton TV sebelum dia memohon untuk mengundurkan diri.

Malam itu aku tidur kepuasan. Kena amput oleh lelaki Melanau, satu pengalaman yang indah di bumi Kenyalang. Oleh : Wanxxx@yahoo.com


More stories From Wanxxx

Aku bertemu Chandran pada suatu malam Minggu di Jurassic Park. Orangnya lebih kuarng 5'4", berbangsa India, berkulit gelap, dan berbadan agak gempal sedikit. Walaubagaimanapun ia tidak mengahalang aku dari menghisap zakarnya yang panjangnya libih kurang 5" setengah di suatu sudut yang sunyi dan gelap. Setelah selesai kami pun bertukar-tukar nombor telefon. Sejak malam itu, Chandran... read more

Malam Minggu aku pergi ke Jurassic Park untuk mencari teman bermain seks. Aku berdiri sambil bersandar di railing bangunan PKNS. Ramai orang-orang lalu-lalang malam itu, tapi tidak satu yang memikat hatiku. Lalu seorang jejaka pun datang. Tingginya lebih kurang 5'5" dan badannya ok, tidak kurus dan tidak juga gemuk. Sedap kalau dapat dipeluk. Kulitnya sawo matang, dan rambutnya agak... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button