Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Oct 24, 2014 - Home of 20308 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Kisah Benar Di zaman Silamku lll

By Murad

submitted September 26, 2000

Categories: In Malaysian

Text Size:

Ada pembaca yang complain cerita ku asyik tersangkut. Sampai ada yang nak sangkutkan aku kat tiang bendera. Jadi biarkan aku ringkaskan sahaja cerita ini.

Ah...kalau cerita beromen, adegannya lebih kurang serupa.Tentu berakhir bila masing masing terpancut.

Setelah aku mula rasa relaks sedikit selepas dibelai, dia memainkan peranannya dengan cekapnya. Dibuatnya aku seperti dia meromen seorang gadis. Tapi dia enggan menghisap batangku. Mungkin itu ego nya dan mungkin bimbang kelelakiannya tergugat. Aku juga enggan di liwat ketika itu kerana ini semua sesuatu yang baru buat diriku. Namun tidak ku duga betapi nikmatnya bila di romen begitu.Mengakiri adegan malam itu, dia 'fuck' aku di celah pehaku yang dirapatkan, sambil dia mengucup bibirku. Ketika badannya yang berbulu itu menhempap dan bergesel dengan batangku, kami terpancut serentak.Ingat tak pada awalnya dia warning aku tentang tak mahu kiss kiss mulut? Sekarang apa dah jadi?

Tapi itu lah kali pertama dan terakhir aku lakukan dengan Abang Halim, atau encik Halim, abang angkat dan tutor ku. Walau pun hari hari kemudian aku terlalu mengingini tubuhnya lagi, aku terpaksa memendam rasa. Baginya seolah peristiwa itu tak pernah wujud. Lebih kurang 2 bulan sesudah itu, Dia pergi jauh ke UK untuk buat Phd.nya.Cadangan awalnya hanya untuk 2 tahun, tapi masa merubah segalanya.

Pak Nik berumur 49 tahun ketika itu. Abang Halim memanggilnya Papa. Selain aku membahasakan dirinya Pak Nik, bila bercakap dengannya aku juga panggil dia Pak Cik saja. Biasalah adab sopan budi bahasa harus dijaga. Lagi pun aku berasal dari kampung. Aku hormati dia kerana dia bapa abang Halim. Orangnya tak banyak cakap dan agak serious airmukanya. Tapi aku tahu sebenarnya dia seorang yang penyayang.Aku jarang berbual dengannya dan dia pun sering tiada di rumah. Tapi semenjak Abang Halim keluar negeri selalu juga dia meluangkan masa berbual dengan ku hingga larut malam. Segalanya aman damai dalam rumah tangganya.Sehinggalah berlaku satu peristiwa di suatu malam yang tidak ku pernah duga dan mimpikan.

Orang bergelaran dan berjawatan diawal tahun 70han. Saki baki sikap didikan penjajah masih menebal. Kalau moden dan berjawatan, cara hidup pun macam mat salih. Kalau di jamuan besar2besaran mesti ada arak.

Malam itu,'encik dan mak encik' ke jamuan di american embassy. Aku tinggal bersendirian, study, sebab exam dah dekat.

Pukul 12.40 pagi, aku ingat lagi,kedengaran gate dibuka, bunyi kereta mereka pulang. Bila sampai di porch, aku dengar pintu kereta di tutup dengan kuat. Ada orang yang meradang, fikirku. Aku dengar suara mak cik memanggilku.

"Tolong Seman (driver), bawa masuk Pak Nik ."Katanya sambil mencampakkan tas tangannya ke meja kecil di tepi pintu.

"aah? " aku hairan. Kenapa dengan orang tua tu, bisik hatiku. Kena stroke ke?

"Orang tua tak sedar diri, dah pegi haji 2 kali, tapi tabiat lama tak hilang. Jangan bawak dia naik masuk bilik aku. Biar dia tidur kat kerusi tu.Jijik aku". Terus saja dia meluru ke tingkat atas.

Aku tahu Pak Nik minum dan mabuk kat jamuan tadi.

"Abang Seman,kita bawak dia masuk bilik saya aje. Kesian pulak nak biarkan dia kat sini."

Kami baringkan dia di katil ku. Dalam hatiku, biar aku saja yang tidur di ruang tamu sudahlah. Aku menyuruh Seman , driver tu pulang.

Ku tatap wajah Pak Nik. Fikirku, tak lah tua sangat. Handsome juga. Kedut di dahi dan dipipi tanda kematangan. Misai mengancam. Janggut dan jambang di bela rapi.

Dia meracau racau perlahan tidak ku faham buah butirnya.Kesian juga.

Ku lucutkan socksnya.Dia cuba membuka bajunya mungkin panas. Bilik ku hanya ada kipas angin. Bahkan zaman tu mana ada sangat aircond dirumah.

Nampak terkial kial, aku tolong bukakan bajunya.Satu demi satu butangnya ku buka.Satu, dua dan tiga. Aku selak dadanya.

Wow...berdebar hatiku, jantungku. Oh, bulu!!!!!aku menelan air liurku.Aku cuba arahkan dia supaya mengiringkan badanya supaya dapat ku lucutkan bajunya. Tapi sebahagian bawah bajunya masih berada didalam seluar. Dia menelentang balik dan cuba membuka pinggang seluarnya. Orang mabuk, susah sikit. Aku ambil inisiatif. Aku bukakan bahagian pinggang seluarnya dan tarik zipnya, untuk melepaskan bajunya yang tersangkut tadi.

Oh Tuhan!! Kalau ku londehkan dia setengah inci lagi, mungkin nampak pangkalnya. Kemana hujungnya bulu orang tua ni,? fikirku.

Dia menunjuk kearah tandas. Aku faham. Nak kencing.Dia cuba bangun, dan dengan sedikit pertolongan ku, dia menanggalkan seluarnya,dan menyepakkannya ke tepi.Berjalan ke tandas hanya dengan underwearnya saja.Aku tunggu sebentar,dan pastikan dia kembali semula kedalam bilik. Tapi aku biarkan dia duduk dikerusi di sisi katil. Aku buatkan dia secawan kopi.

"Sorry, Pak Nik susahkan Murad." Bahasa orang mabuk.Antara nyata dengan tidak.Tapi fahamku begitu.

"No problem!" jawab ku. Dia bangun dan menghumbankan badannya dikatilku.Dan kemudian menelentang.

"Murad lapkan badan Pak cik?" Offer ku iklas.

Dia diam, tapi menelentangkan badannya.Ku capai sehelai tuala dan ketandas mengambil bekas yang ku isi air.

Aku mulakan dengan bahagian bahunya, lengannya hingga ketangannya.Kemudian dari bawah dagunya, turun ke dada, lantas ke perutnya. Ku gosok gosok beberapa kali dada dan perutnya yang penuh bulu lebat itu.

Tiba tiba terlintas di otak ku, betapa seksinya orang tua ni. Aku rasa ghairah .

Ah' apa dah jadi dengan aku ni, bisik hatiku. Ini tak mungkin. Gila ke aku?

Dengan tekun ku bawa tuala lembab tadi ke bahagian kakinya, naik keatas, ke lututnya, pehanya. Aku cuba meneroka ke celah pehanya. Antara berani dengan takut.

Ku sedari, tiba tiba , orang tua itu merenggangkan kedua pehanya.Memberi laluan untuk aku mejelajah ke daerah yang lebih sulit.

"Pak Nik ok ke?" cuba aku mulakan bualan.

"Emm!!"

"Sejuk sangat ke tuala ni?" sambil aku hampiri area coverage ku ke celah yang mungkin terlarang. Sudah hampir sangat ke kawasan larangan.

"Murad pandai layan uncle!" katanya lembut, tapi masih slurring.

Alamak..sejak bila pandai beruncle uncle ni, aku terkejut di hati.

Tiba tiba ku sedar ada sesuatu di depan mataku yang membonjol.Ah buat tak faham aje. Aku cuba gosok di bahagian bawah pusatnya pula, tanpa hiraukan perkembangan terakhir itu. Tapi aku cuba test. Konon ter accident tersentuh tangan ku kat benda tu. Makin besar, makin menggunung dalam boxer shortsnya itu.

"Sorry!" kata ku. Dia diam.Matanya pejam.

"Mata uncle silau. Tutup lampu ceiling.". Eh, uncle lagi, fikir ku. Ini mesti green light.

Aku tutup switch lampu dan hanya tinggalkan lampu tidur saja.

Aku tak boleh tahan. Now or never. Rezeki depan mata.

Aku letakan tangan ku di atas bonjol itu. No reaction dari tuan punya. Benda tu hidup. Alive and kicking! Aku gosok gosokkan dengan tangan ku, ku urut perlahan.

"Emmmm!" Dia mengerang.

Aku semakin berani.Aku selak sedikit, dan ku masukkan tangan ku ke dalam seluar dalam nya.Boxer shorts nya. Ku urut batangnya yang keras tu. Dari hujung ke pangkal.

Berulangkali.

Tapi terlintas di otak ku. Biasa orang mabuk, erection nya tak mungkin sekeras ini. Tapi peduli apa aku!

Ku lurutkan seluarnya itu, ku lucutkan dan ku buang ke tepi katil. Tiada bantahan. Aku kagum. Aku sungguh kagum dan sungguh ghairah dan berahi melihat apa yang ku lihat.

Ku rapatkan muka ku ke arah itu. Ku cium kepala batang Pak Nik yang kembang itu. Macam kepala batang mat salih dalam filem biru. Batangnya gemuk dan lurus. Aromanya sungguh nikmat. Sehingga kehari ini masih ku ingat. Ku kolom batang Pak Nik malam itu. Sepuasnya. Ku jilat, ku hisap dengan pelbagai speed. Sampai gear lima. Ku jilat buahnya yang berbulu lebat itu. Aku tersedak seketika kerana ada bulu yang tersekat di kerongkong ku.

Ku raba dadanya, ku kucup puting titiknya. Aku jilat dadanya, ke perutnya. Ku hisapnya sehingga ku rasakan pancutan airmaninya di tekak ku. Aku telan air mani Pak Nik, macam ku telan air mani Abang Halim dulu. Ku telan hingga tiada meninggalkan apa bekas dan kesan.

Perlahan lahan aku bangun dan lapkan batangnya yang mula mengendur itu. Lepas itu aku selimutkan tubuhnya. Aku kira dia sudah terlena di buai mimpi. Ku labuhkan tubuhku di sisi nya. Hingga ke pagi.

Pagi.

"Bilang sama mak cik, Pak cik sakit kepala. MC. Suruh dia tolong call office." Arah nya. Dah siuman balik. Dah Pak cik semula.

"ok." Aku ke atas bagi tau mem dia.

Setelah Mak cik keluar, baru Pak Nik keluar bilik, dan mendapatkan ku di meja breakfast.

"Pak cik tidur ok ke? Kalau ada hangover biar Murad ambik panadol."Buat buat innocent.

"Ah, bukan mabuk sangat malam tadi."

"Habis, macam orang nak pengsan aje murad tengok."

"Uncle sedar setiap saat apa Murad buat kat uncle". Uncle lagi. Dah tebiat orang tua ni.

Alamak rasa nak bunuh diri, bila ku dengar apa yang dia kata. Babi betul orang tua ni, kutuk hati ku. Malunya aku! Malu! Mana aku nak lari.

"Sebab tu uncle tak nak pergi kerja pagi ni. Sekarang tinggal just you and me".

Apa dia nak lakukan pada aku. Habis aku.

Dia bangun menghampiri kerusi ku . Dari belakang, dia mencium leher ku. Dengan jarinya di rasai nya bibir ku dan di cucuknya hujung jarinya ke mulutku. Aku membuka sedikit mulutku dan mengulum hujung jari itu.

"I want to make love to you today. The whole day."

Aku diam sahaja. Tapi dalam hati ku berkata. Aku akan jadi homo. Kerana sebenarnya tanpa ku sedari aku juga mengharapkan itu yang aku mahu ia lakukan pada juga.

"Lain kali kalau Pak cik sebut uncle, maknanya Pak cik nak make love dengan Murad."

"Murad sekarang uncle punya."

Akan ku sambung lain kali.

Due to international translation technology this story may contain spelling or grammatical errors. To the best of our knowledge it meets our guidelines. If there are any concerns please e-mail us at: CustomerService@MenontheNet


More stories From Murad

Dia merapatkan mulutnya ketelingaku dan membisikkan, "Murad suka uncle tak?" "Suka, tapi murad nak mandi dulu." Jawab ku. "OK, uncle pun nak mandi juga. Nanti lepas tu kita dating kat sini. Promise?" sambil mengucup pipi ku. Aku bangun dari kerusi menuju bilik mandi. Sempat juga dia menepuk punggungku. Fikirku, itu ke yang di idamkan nya. Selesai mandi aku mengenakan baju... read more

Aku kini berumur 40+..Di sini ingin ku ceritakan tAku kini berumur 40+..Di sini ingin ku ceritakan tentang liku-liku hidup ku sehingga aku terjebat ke dunia sebegini.Kisah ini sesungguhnya benar dan bermula pada awal tahun tujuh puluhan. Aku ketika itu adalah seorang penuntut pra universiti di sebuah institusi pengajian tinggi. Aku berasal dari sebuah bandar jauh dari ibukota. ... read more

Ku sambung kembali kisah benar yang terputus itu. "Murad suka tak?" tanyanya lagi. Aku masih membisu. "Kalau boleh abang tak mau bulu bulu ni, rimas. Tapi dah keturunan agaknya. Murad nampak tak, Papa abang lagi banyak bulu." Dia masih enggan menutup isu itu. "Ya ke?" bohong hati ku. Sebenarnya aku memang syok dengan bulu bulu tu.Tapi bukan Papanya yang ku ingini. Orang tua tu dah... read more

Perlu dinyatakan bahawa kisah ini berkisar di pertengahan tahun 70 han. Aku masih muda ketika itu. Kisah berlaku di negara mat salih di mana aku menetap waktu itu, setelah menghabiskan pengajianku dan sudah pula berkerja di sana. Tanahair telah lama ku lupakan.Kakiku sudah tidak terjejak di bumi lagi. Kenapa ingin aku luahkan perasaan ini di sini dan di hari ini, sukar untuk aku... read more

Winter 1977.... Bilik bilik tidur yang diubahsuai sudah lama siap. Tapi John enggan pindah dari bilik ku. Sudah biasa, katanya.Sudah 4 bulan dia bersama ku. Lagi pun dia tak mau bersendirian. Aku tak membantah kehendaknya. Aku pun sudah biasa dengan kehadirannya. Bahkan ada malam malam yang dia tak pulang membuatkan hati ku agak sepi. Keadaan kami memang semakin hari bertambah rapat.... read more

Due to international translation technology this story may contain spelling or grammatical errors. To the best of our knowledge it meets our guidelines. If there are any concerns please e-mail us at: CustomerService@MenontheNet Kedua dua tapak tangan ku meraba raba dadanya yang pejal dengan otot otot. Aku tanggalkan butang bajunya satu persatu. Dia menahan nafas dengan... read more

Roger.... Nama sebenarnya ialah Roger Jarvis-Smith. Tak mungkin dia membaca tulisan ku ini. Dia bukan seorang yang terkenal, jadi aku tak perlu bimbang ada pembaca yang mengenalinya.Bahkan semua orang yang pernah ku sebut dalam kisah kisah yang aku paparkan setakat ini adalah nama mereka sebenar. Roger adalah salah seorang 'senior partners' dalam firma di mana aku... read more

Due to international translation technology this story may contain spelling or grammatical errors. To the best of our knowledge it meets our guidelines. If there are any concerns please e-mail us at: CustomerService@MenontheNet. Aku menulis kerana ingin melepaskan segala frustrasi yang dah lama terbendung. Tapi entah kenapa 'Part 5' yang ku tulis tidak... read more

Hari ini aku lupa nama jalan yang kami susuri petang itu. Dari stesyen Victoria menghala ke westminster abbey. Sudah lebih dua dekad lampau. Tapi yang aku tak lupa adalah kenangan manis peristiwa itu. "Kalau kau mahukan seks cepat perhubungan untuk satu malam, aku tidak berminat" Aku berterus terang. Dia hanya senyum. "Dan kalau kau fikir aku akan menonggeng pada kali pertama... read more

Semenjak peristiwa aku mengucupnya pagi itu dan membiarkannya di awang awang, kami tidak menyebut sepatah kata pun pasal perkara itu lagi. Memang sejak hari itu, John kurang bersenda. Dia menjadi pendiam. Namun ku lihat wajahnya semakin mendebarkan iman ku. Aku memang lemah menatap wajah orang yang minta dikesihani. Setiap kali aku tersentuh mana mana bahagian tubuhnya, dia akan mudah... read more



Di waktu-waktu kesepian dan di celah-celah perhubungan yang serious, aku pernah dan mengalami detik-detik indah bertemu insan-insan yang memberi aku saat-saat kebahagian sepintas lalu. Ingin aku kongsi pengalaman itu. Setelah terjebaknya aku ke lembah dunia begini semula, alang-alang terjebak, biar terjerumus terus. Itu tekadku ketika itu. Aku mencari kepuasan. Zaman mudaku....rakan,... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button