Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Apr 17, 2014 - Home of 19994 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Kisah Zul

By Adli

submitted September 26, 2001

Categories: In Malaysian

Text Size:

Zul ialah kawan lama saya. Kami belajar di sekolah yang sama sehingga Tingkatan 5. Selepas SPM, Zul melanjutkan pelajaran ke New Zealand manakala saya hanya meneruskan pelajaran ke Tingkatan 6 sahaja. Kali terakhir saya bertemu Zul ialah semasa usia kami 18 tahun, iaitu lebih kurang 12 tahun dahulu. Kami hanya bersua kembali baru-baru ini melalui seorang sahabat.

Saya agak tidak menyangka bahawa Zul juga seorang gay. Maklumlah, walaupun kami bersekolah di sebuah sekolah berasrama penuh dan Zul pada waktu itu memang cute dan menarik orangnya, tetapi dia agak lebai dan pendiam pula tu.

Panjang bersembang, barulah terbuka rahsia, rupa-rupanya, menurut Zul, dia sudah hilang teruna semenjak usianya baru 15 tahun. Wah, lagi advance dari saya tu! Saya, semasa usia 19 tahun baru dapat merasa tubuh badan seorang lelaki lain.

Inilah cerita Zul.

Kejadian itu berlaku pada akhir Oktober 1986, selepas peperiksaan SRP, kami pelajar-pelajar Tingkatan 3, memang mati kutu, tak tahu apa nak buat. Hanya melepak saja menunggu tamat penggal persekolahan. Sekali-sekali tu ada jugalah sedikit kegiatan yang diatur oleh pihak sekolah, tapi taklah cukup banyak untuk menghilang keboringan kami. Jadi, Zul banyak mengisi masa di bengkel Seni Perusahaan menolong Cikgu Zaid dengan projek-projeknya. Zul memang meminati kegiatan pertukangan dan permotoran, malah semenjak dari Tingkatan 1 lagi dia selalu menolong Cikgu Zaid di bengkel. Ini menjadikan perhubungan mereka begitu mesra. Malah, kami pun selalu mengusik Zul sebagai 'teacher's pet' kerana hubungan mereka yang mesra itu. Kadang-kadang tu obvious juga Cikgu Zaid ni memang melebih-lebihkan si Zul, baik di kelas ataupun di asrama.

Zul pun tak berapa pasti bagaimana mulanya peristiwa itu berlaku. Pada hari itu, hanya dia dan Cikgu Zaid yang berada di bengkel kerana waktu persekolahan sudah selesai dan para pelajar kebanyakannya sudah pulang ke asrama. Apatah lagi kedudukan bengkel Seni Perusahaan agak tersorok di belakang bangunan makmal Sains dan Komputer.

Mulanya, mereka hanya berbual-bual kosong seperti biasa. Cikgu Zaid hanya memakai seluar slack dan berkasut tanpa baju, kerana cuaca hari itu agak panas. Lagi pun, dia memang selalunya tidak berbaju di bengkel apabila sudah lepas waktu persekolahan. Zul pula hanya berT-shirt dan memakai track bottom.

Cikgu Zaid bukan sahaja guru Seni Perusahaan, malah juga merupakan jurulatih bolasepak sekolah dan warden asrama. Usianya pada waktu itu lebih kurang awal 30an, kami tidaklah berapa pasti. Tingginya lebih kurang 5'8", kulitnya gelap, mungkin kerana selalu berjemur di padang melatih pasukan bolasepak. Rambutnya yang lebat dan sedikit beralun, selalu disikat ke belakang. Dia berkumis tebal dan apabila dia tidak berbaju, badannya nampak penuh bulu di dada dan lengan.

Entah bagaimana, perbualan itu berubah kepada Seks. Memang seronoklah si Zul dengan benda-benda macam tu. Zul perasan bahawa Cikgu Zaid berada semakin dekat dengannya, malah hangat dengus nafas Cikgu Zaid pun dapat dirasa di lengannya, tapi didiamkannya saja.

Perlahan-lahan, Cikgu Zaid memegang tangan Zul. Kata Zul, dia diam lagi sebab tak tahu nak buat apa, tapi bila Cikgu Zaid mula meletakkan tangan ke atas bahunya, dia mula rasa panik dan segan. Dia cuba menjauhkan diri tapi Cikgu Zaid buat tak reti saja. Makin Zul beralih ke sebelah, makin dekat dan makin kuat pautan tangannya di bahu Zul. Zul cuba bangun dan memberi alsan untuk balik ke asrama, tapi Cikgu Zaid memegang erat lengannya sehingga dia mula berasa sakit.

Tiba-tiba Cikgu Zaid cuba memeluk Zul yang mulai ketakutan, apa lagi bila dia nampak Cikgu Zaid seolah-olah sudah lupa diri. Zul cuba mengelakkan diri tetapi pelukan Cikgu Zaid semakin kuat. Dia cuba mencium pipi Zul yang mula meronta. Cikgu Zaid semakin berani. Sebelah tangannya mula meraba-raba belakang Zul. Dia juga mengarahkan Zul supaya jangan meronta kerana dia tidak akan menyakiti Zul malah akan memberi keseronokan sekiranya Zul memberikan kerjasama. Zul yang tetap takut, terus meronta dan merayu diizinkan pulang ke hostel. Namun Cikgu Zaid seolah-olah tidak mendengarnya. Dia cuba mengucup bibir Zul. Misai tebalnya terasa tajam menusuk pipi Zul dan tangannya yang kasar mula meramas punggung Zul.

Menuirut Zul, dia cuba lagi menolak tubuh berbulu Cikgu Zaid tetapi tenaga tubuh kecilnya tidak berdaya melawan badan Cikgu Zaid yang sasa itu. Tinggi Zul hanyalah lebih kurang 5'3" sahaja pada waktu itu. Kulitnya putih dan halus. Rambutnya lurus pendek dan dipotong pendek ala crew cut. Rupa parasnya memang menarik dan ramai senior yang terpikat dengannya, tetapi setahu saya, tidak ada yang cuba memikatnya kerana hubungan mesranya dengan Cikgu Zaid, takut kena report agaknya. Tapi yang paling saya ingat mengenainya semasa itu ialah bibirnya yang nipis dan kemerah-merahan itu, bagi saya, bibirnya sangat seksi.

Bibir Cikgu Zaid dengan kasar mengucup Zul dan lidahnya cuba menyelongkar ke dalam mulut Zul. Zul kegelian, bukan saja kerana lidah Cikgu Zaid yang semakin menjolok ke dalam mulutnya, malah juga kumis tebalnya yang kasar di pipi halus Zul dan lengan dan dadanya yang berbulu yang menekan tubuh kecil muridnya itu.

Tangan guru sasa itu Zaid mula menolak track bottom Zul yang dengan mudah melurut ke kakinya. Tangan itu semakin ganas meramas punggung dan peha Zul yang mulai menangis. Namun Cikgu Zaid yang sudah dilanda nafsu yang membuak-buak tidak mengendahkannya. Dengus nafasnya semakin kuat dan kasar. Giginya mula menggigit kecil pipi Zul dan mula menjilat leher putih anak remaja itu. Tangan kanannya yang tadi kuat memeluk anak muridnya itu kini mulai meraba belakang, manakala tangan kirinya mula masuk ke dalam seluar dalam Zul.

Kata Zul, pada waktu itu, walau pun dia menangis dan ketakutan, tetapi tiba-tiba dia rasa 'lain macam". Baru dia perasan yang zakar Cikgu Zaid yang masih berlapik itu terasa panas menekan pahanya. Tanpa dia sedar, tangannya mula meraba butuh hangat yang tegang itu. Semakin kuat Cikgu Zaid meramas punggungnya, semakin kuat pula Zul menekan butuh gurunya itu. Sebelah lagi tangannya yang tadi meronta, kini mula meraba dada bidang penuh bulu Cikgu Zaid. Dada itu rasanya begitu sasa dan gagah dalam sentuhan tangan Zul. Nafsu Cikgu Zaid semakin membara.

Seluar dalam Zul pula di lurutkan ke kaki. Butuhnya yang sepanjang 4" itu kini tegang di celah paha Cikgu Zaid. Takut dan tangisnya sudah hilang, diganti rasa seronok. Kini, bibirnya mula yang mula mencari bibir Cikgu Zaid. Tajam misai yang tadi menganggu kini hanya menambahkan keseronokan. Zul tidak lagi geli, tetapi lemas dalam taklukan Cikgu Zaid. Dia mula menyedut-nyedut lidah gurunya.

Tangan kiri Cikgu Zaid masih lekat di punggung kecil Zul. Jari-jarinya terasa hangat di celah rekahan punggung anak remaja yang licin itu, jauh berbeza dari celah punggungnya yang berbulu lebat itu.

Walaupun Cikgu Zaid tidak berseluar dalam, tetapi butuhnya yang semakin mengeras itu tetap terasa sakit di dalam seluarnya yang ketat itu. Dengan tangan kanannya, dia membuka zip seluar dan butuhnya yang sepanjang 6 1/2" itu dengan kasar melantun keluar, memukul paha Zul. Zakar hitam itu sudah mula mengeluarkan air mazi yang dengan perlahan-lahan mula menitik ke lantai. Tangan Zul mula menjalar ke celah kangkang guru itu dan mula mengurut manja butuh keras itu. Kini kedua-duanya semakin menggila di landa nafsu serakah.

Perlahan-lahan Cikgu Zaid mula menolak kepala Zul ke bawah, ke leher, kemudian ke dada berbulu lalu turun ke perutnya. Dada dan perut Cikgu Zaid memang penuh bulu yang semakin menebal di bawah pusatnya. Kini, butuh besar itu berada betul-betul di depan mata Zul.

Zul yang masih berT-shirt itu terus mengurut-urut butuh itu dengan tangannya. Dia berasa kagum melihat pelir besar itu. Itulah pertama kali dia melihat zakar seorang dewasa. Warnaya kehitaman, sesuai dengan tubuh gelap Cikgu Zaid, besarnya hampir segenggam tangan Zul dan jauh lebih panjang dari butuhnya sendiri. Kepala butuh yang mengeluar air melekit itu nampak membengkak seperti cendawan dan berkilat dalam genggaman Zul.

Cikgu Zaid mula menolak zakarnya ke arah mulut muridnya yang betul-betul di depan kangkangnya. Kepala butuh besar itu terkena bibir Zul dan air mazi yang melekit bersambung dari kepala pelir ke bibir merah itu.

"Buka mulut Zul, hisap.." Suara Cikgu Zaid hampir tidak kedengaran di telinga Zul tetapi remaja 15 tahun itu bagaikan sudah mengerti apa yang harus dilakukannya. Lidahnya mula menjilat kepala butuh yang berkilat itu. Masin! Fikirnya, Namun lidahnya terus menjalar ke batang yang panjang itu. Tangannya mula meraba ke belakang Cikgu Zaid. Sebelah meramas punggung hitam itu makala yang sebelah lagi menyelinap ke celah rekahan punggung berbulu itu. Tangannya terasa hangat dihimpit punggung sasa itu.

Pelir hitam Cikgu Zaid kini mula dijolok masuk ke mulut Zul melalui bibir nipis yang kemerah-merahan itu. Penuh mulut kecil itu dan Zul hampir loya apabila butuh itu hampir menolak anak tekaknya. Air mazi yang terus-terusan keluar itu terasa masin dan sedikit pahit dilidahnya, namun dia semakin merasa seronok dan butuhnya sendiri semakin menegang. Cikgu Zaid mulai menyorong-tarik zakar besarnya di dalam mulut Zul dengan perlahan-lahan.

"Sedut Zul.." Bisiknya. Nafsunya tidak tertahan-tahan lagi. Tangan anak remaja yang meramas-ramas rekahan punggungnya itu semakin menaikkan nafsunya. Tangannya mula menarik T-shirt Zul dan kini kedua-duanya bertelanjang bulat. Nampak benar betapa bebezanya mereka dengan murid yang kecil putih dan licin kulitnya dengan gurunya yang tinggi, gelap dan kasar penuh bebulu badannya itu.

Zul menyedut-nyedut dan menghisap butuh gurunya di dalam mulut. Sekali-sekali dikeluarkan batang pelir itu serta mula menjilat dan menyedut telur zakar Cikgu Zaid yang labuh itu. Kadang-kadang dia hanya menjilat-jilat batang zakar yang keras itu atau hanya menyedut kepala butuh manakala jari jemarinya mengurut-urut batang hitam itu. Bau kelelakian terasa menusuk hidung membuatkannya semakin seronok. Cikgu Zaid tak henti-henti mendengus.

Dengan kasar Cikgu Zaid menarik badan Zul berdiri dan menolaknya lembut ke atas meja di bengkel itu. Zakar bekas hisapan muridnya itu nampak semakin berkilat dengan air liur dana air mazinya semakin banyak mengalir keluar. Matanya tak puas-puas dijamu dengan tubuh bogel muridnya yang kini sudah semakin dialun nafsu itu. Dari dada ke kakinya, tubuh remaja itu licin tanpa bulu sedikit pun melainkan sedikit yang tumbuh di atas butuhnya yang kini tegang menegak. Tangan Cikgu Zaid meraba-raba betis dan paha Zul. Pelir kerasnya menolak-nolak paha muridnya yang juga semakin kasar mendengus.

Cikgu Zaid mengangkat paha Zul ke atas bahunya. Matanya tepat menuju ke celah rekahan punggung Zul. Pink! Desisnya. Jarinya cepat meraba kawasan itu. Telunjuknya kini mula menyentuh lubah keramat di celah rekahan itu. Zul kegelian. Belum pernah lagi ada orang menyentuh lubang kemerahannya itu, malah dia sendiri tidak menyangka bahawa sentuhan tangan Cikgu Zaid yang kasar itu mampu memberi kenikmatan yang sebegitu.

Namun Cikgu Zaid lebih mengetahui apa yang di kehendakinya, dia kini tunduk dan lidahnya muda menjilat kawasan rekahan itu. Zul terjerit kecil keseronokan. Dikemut-kemutnya lubang yang kemerahan itu. Lidah Cikgu Zaid mula meneroka lurah nikmat itu, cuba menceroboh lubang yang masih teruna itu.

Tiba-tiba, Cikgu Zaid bangun dan membuka laci di meja itu, mencapai sesuatu. Zul tidak pasti apa yang dilakukan oleh gurunya itu tetapi tiba-tiba dia rasa Cikgu Zaid melumurkan sesuatu di celah punggungnya. Sejuk! Melekit! Licin!

Cikgu Zaid kini berdiri. Betis Zul masih di atas bahunya manakala butuhnya kini tepat di rekahan punggung Zul. Zakar tegang itu kini berada betul-betul di depan lubang teruna yang kemerahan itu. Kepala pelir hitam itu mula menolak lembut, cuba menembusi lubang merah itu. Mata Cikgu Zaid memandang tepat te mata Zul dan tangannya meraba dada putih muridnya itu, sesekali mencubit manja puting dada remaja itu.

Pelir keras Cikgu Zaid semakin kuat menyorong lubang nikmat Zul dan sebahangian dari kepala butuh besar itu sudah mula menceroboh ke dalam lubang itu. Zul mula merasa sakit tetapi ditahankannya. Namun, Cikgu Zaid semakin kuat menolak zakarnya ke dalam dan apabila kepala butuh yang kembang seperti cendawan itu masuk sepenuhnya kedalam lubang ketat itu, Zul mula menjerit kecil kesakitan. Cikgu Zaid cepat-cepat mengucup bibir merah seksi Zul yang mula mengalirkan air mata kerana kesakitan.

Perlahan-lahan, Cikgu Zaid mula menolak batang pelirnya kedalam punggung anak muridnya yang kini menyerah diri sepenuhnya kepadanya. Ketat! Dengusnya. Batang besar yang panjang itu mula menggesel dinding dalam lubang nikmat Zul dan sehingga seluruh batang hitam sepanjang 6 1/2" itu berada di dalam lubang nikmat yang sempit itu. Hangat! Panas lubang ini, fikirnya. Dia berhenti seketika untuk membiasakan Zul dengan batang besar itu di dalam lubang punggungnya. Bulu-bulu di celah kangkangnya kasar bergesel dengan paha Zul yang kini mulai hilang kesakitannya, diganti dengan suatu rasa nikmat yang tidak pernah dinikmatinya. Lubang punggungnya terasa penuh dan batang butuh itu pun rasanya panas di dalam lubang sempit itu.

Setelah seketika, Cikgu Zaid mula menyorong-tarik pelir besar itu di dalam lubang yang kemerahan itu. Sekejap laju sekejap perlahan. Kadang-kadang dia menarik batang zakarnya sehingga hampir tercabut dari lubang itu dan Zul akan segera mengemutkan lubangnya supaya batang nikmat itu tidak terkeluar dari lubang sempit itu.

Cikgu Zaid menggigit bibirnya sendiri kesedapan. Lubang punggung Zul bukanlah murid pertama yang dicerobohinya namun dia tidak pernah merasai lubang yang begitu ketat sekali. Malah dia semakin bernafsu apabila melihat batang zakarnya yanhg besar hitam itu keluar masuk di lubang yang kemerahan itu. Tangan Zul pula mula mencakar di dada Cikgu Zaid, kenikmatan. Batang gagah yang memenuhi lubangnya terasa semakin membesar, memenuhi setiap ruang di lubang keasyikan itu. Mata kedua-dua makhluk yang hanyut dibuai nafsu itu terpejam-pejam menikmati permainan yang semakin mengghairahkan itu.

Cikgu Zaid semakin melajukan sorrong-tarik batang zakarnya di dalam lubang nikmat itu. Dia tahu, dengan kesedapan yang diberikan oleh lubang punggung muridnya itu, dia tidak akan dapat menahan daripada memancutkan benihnya ke dalam perut remaja itu. Semakin laju gerakan Cikgu Zaid, semakin cepat geselan butuh hitam itu di dinding lubang punggungnya, semakin sedap pula Zul rasakan. Zakarnya sendiri semakin cepat bergesel dengan perut berbulu Cikgu Zaid. Keseronokannya bertambah.

Tiba-tiba, Cikgu Zaid rasa badannya kekejangan, matanya terasa gelap kenikmatan, dan air mani putih mula memancut-mancut deras di dalam lubang ketat milik muridnya itu. Zul juga dapat merasai pancutan air nikmat itu di dalam perutnya menyebabkan dia juga tidak dapat menahan semburan air maninya yang membuak-buak membasahi dadanya dan perut gurunya.

Cikgu Zaid kini rebah menindih badan Zul, kedua-duanya bernafas kencang menikmati keseronokan yang dirasai. Perlahan-lahan, zakar Cikgu Zaid mula tercabut dari lubang ketat Zul dan sedikit air mani yang dipancutnya ke dalam lubang itu turut mengalir keluar, meleleh di paha Zul.

***

Menurut kata Zul lagi, selepas kejadian itu, hampir setiap hari dia bersetubuh dengan Cikgu Zaid, baik di bengkel Seni Perusahaan atau bilik warden. Malah pernah sekali mereka bersetubuh di tengah dewan sekolah pada waktu malam. Perhubungannya dengan Cikgu Zaid tamat selepas tamat Tingkatan 5 dan dia melanjutkan pelajaran ke New Zealand. Apabila pulang ke tanahair, Cikgu Zaid sudah pun mempunyai teman yang baru, yang juga merupakan muridnya sendiri.

adi71_98@yahoo.com


Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button