Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Sep 01, 2014 - Home of 20261 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Lidah Jantan

By Nizar

submitted December 4, 2000

Categories: In Malaysian

Text Size:

Dahulu sewaktu bersekolah di sebuah sekolah berasrama penuh, aku terkenal sebagai seorang yang macho di kalangan pelajar-pelajar di situ. Tubuhku yang sasa membolehkan aku mewakili sekolah di dalam sukan ragbi, bolasepak dan beberapa acara olahraga. Malah aku turut terpilih ke dalam pasukan ragbi negeri peringkat sekolah. Yang menyebabkan aku lebih dihormati ialah prestasi pelajaranku sentiasa baik sehinggakan aku ditawarkan melanjutkan pelajaran ke luar negeri. Sebenarnya aku menjadi rebutan pelajar-pelajar perempuan di sekolahku, mungkin mereka tertarik dengan wajahku yang kacak, kulitku yang kuning langsat, tubuhku yang tegap sasa dan gayaku yang penuh kejantanan termasuk suaraku.

Di bilik air asrama aku sentiasa mandi berbogel di tempat mandi yang tidak berpintu itu , walaupun aku sedar ramai juga yang segan untuk berbuat demikian. Bagi aku, lelaki dengan lelaki tidak ada apa yang perlu dimalukan. Disamping aku, ada juga beberapa orang lagi yang turut berani mandi berbogel seperti aku terutamanya mereka yang aktif bersukan. Asramaku mengandungi bilik-bilik kecil yang dihuni oleh dua orang setiap satunya. Aku berkongsi bilik dengan seorang rakanku yang turut bertubuh jantan sepertiku. Berbogel dalam bilik adalah perkara biasa bagi kami berdua sewaktu menyalin pakaian, tetapi tidak ada apa-apa yang berlaku antara aku dengan room-mate aku ketika itu. Cuma kadang-kadang dia agak nakal menindihku yang sedang terlentang berseluar pendek atau berkain pelikat, dan menggesel-geselkan pelirnya dengan pelirku. Kami berdua akan ketawa apabila pelir masing-masing akan membengkak hingga terpancut air mani masing-masing.

Hatiku tetap tertarik dengan perempuan waktu itu, malah aku mempunyai seorang girlfriend di sekolah tetapi kami tak pernah mengadakan hubungan seks.

Sewaktu di luar negeri, aku belajar dengan tekun dan tidak pernah terlibat dengan seks. Tetapi aku mula menyedari tentang perubahan selera nafsuku. Aku mula tertarik melihat lelaki-lelaki yang macho, tetapi itu semua dipendamkan sahaja sehinggalah aku pulang ke tanah air.

Aku berjaya mendapat pekerjaan yang agak baik sehingga mampu membeli kereta dan tinggal seorang diri di sebuah pangsapuri yang aku sewa. Beberapa kali dalam seminggu aku akan ke gimnasium. Sewaktu di gimnasium inilah aku berkenalan dengan seorang ekekutif yang kacak. Dia lebih tua dariku, ketika itu umurnya 34 tahun. Berjambang, berkumis dan berkulit sawo matang serta bertubuh sasa seperti ku. Lelaki itulah yang mengajarku tentang dunia 'gay' sehinggalah sekarang ini, aku boleh dikatakan sudah pro dalam 'gay sex'. Wajahku yang kacak, tubuhku yang segak, tegap dan sedikit berotot tidak menyukarkanku untuk mencari 'mangsa'ku. Selera aku cuma pada lelaki-lelaki yang jantan sepertiku sahaja, terutamanya yang berkumis tebal atau berjambang walaupun tak semestinya. Aku paling suka melihat jantan-jantan sebegini menghisap batang pelirku dengan rakus sambil mereka memandang tepat wajah kacakku.

Biasanya aku akan memancutkan sahaja air maniku kedalam mulut dan tekak mereka. Ada juga yang suka aku memancutkan air mani keatas muka atau badan mereka. Aku sendiri tidak menghisap pelir,tetapi mereka nampaknya tidak kisah jika aku tidak menghisap pelir mereka.

Aku pernah di'fuck', tetapi jarang-jarang sekali kerana aku akan memberi cuma pada yang betul-betul aku suka dan aku akan pastikan dia memakai kondom.. Sebaliknya batang pelirku yang gemuk dan boleh mencapai sepanjang 8 inci bila menegang keras, sudah 'menikam' banyak jubur-jubur jantan sebelum ini dan tentunya aku sentiasa menggunakan kondom juga.

Tetapi yang paling aku suka ialah apabila jantan-jantan yang macho itu menjilat-menjilat lubang juburku. Nikmatnya tidak terkata. Lubang juburku sudah diterokai oleh pelir sebelum ini, jadi ia sudah agak terbuka untuk membolehkan lidah-lidah itu mengorek sedalam-dalamnya sambil menjilat dan merasa. Yang pastinya aku selalu membersihkan bahagian itu dengan sebersih-bersihnya apabila ke tandas pada setiap pagi.

Namun apabila sudah tamat bekerja, lubang juburku tentunya dibasahi peluh dan mempunyai bau yang tersendiri. Dalam keadaan begitulah aku membiarkan lubang juburku dijilat. Nafsuku begitu memuncak apabila rupa-rupanya bau dan rasa sebegitu turut meransangkan lagi nafsu jantan yang menjilatnya, malah mareka suka untuk menjilatnya dengan lama sehingga terpancut air mani ku dan air mani mereka. Mereka akan membuka lubang juburku dengan seluas-luasnya dengan menggunakan jejari mereka ketika sedang menjilat lubang tersebut dan aku akan mengerang dengan garau.

Kadang-kadang aku akan duduk di atas muka mereka. Pada posisi yang berlainan aku akan meniarap untuk menampakkan bentuk punggung jantanku yang mengghairahkan sambil mengangkang sedikit. Mereka akan datang menuju ke juburku dan membuka lubang juburku dengan selebar-lebarnya untuk dijilat. Inilah posisi yang paling aku suka. Kemudian sambil mengerang kenikmatan, aku akan mengangkang sedikit demi sedikit sehinggalah seluas-luasnya. Beransur-ansur aku akan mengangkat punggungku dan mereka akan menjilat lubang juburku sambil melancapkan pelirku tanpa aku berbuat apa-apa sehingga terpancut air maniku. Jika mereka ingin melihat wajahku ketika sedang menjilat lubangku, aku akan menelentang sambil kedua kakiku diangkat tinggi ke atas.

Sebetulnya aku juga suka menjilat lubang jubur jantan tulen, asalkan orangnya benar-benar memberahikan aku. Bau lubang jubur jantan tulen yang lembap dibasahi peluh benar-benar membuatkan nafsuku membara. Aku pernah menjilat lubang jubur dua orang anggota polis. Ketika itu sudah larut malam dan aku berseorangan di sebuah taman. Tiba-tiba dua orang anggota polis yang kacak, bertubuh segak, tegap dan sasa serta bermisai lebat, menghampiri dan menyelidikiku. Aku sedar mereka perasan tentang pelirku yang membengkak di dalam seluar jeans biru pudarku yang ketat itu. Akhirnya mereka mengajakku ke sebuah tempat yang agak tersorok dan di situlah aku dipaksa menghisap batang-batang pelir mereka. Nafsuku begitu memuncak ketika itu menyebabkan aku menghisap pelir-pelir jantan mereka dengan lahap sekali. Mereka agak terkejut apabila aku meminta untuk menjilat lubang jubur mereka. Pada mulanya mereka enggan memberinya sambil tersengih nakal tetapi aku benar-benar merayu. Akhirnya pada malam itu, lidahku menikmati, menjilat dan merasa sepuas-puasnya dua lubang jubur jantan tulen yang tidak dicuci sejak pagi, dalam berbagai posisi yang mengghairahkan. Mereka tentunya tidak menjilat balik lubangku tetapi aku tidak kisah.Bau dan rasa lubang jubur mereka yang tidak dicuci sejak pagi, yang dibuka dengan seluas-luasnya oleh jejariku, serta suara mereka yang kelakian benar-benar membuatkan aku 'gila' pada malam itu. Bukan senang untuk mendapat peluang menjilat lubang jubur jantan tulen yang kacak.

Malam itu air maniku terpancut dengan banyak sekali. Begitu juga dengan air mani polis-polis itu. Dalam perjalanan pulang ke pangsapuriku, bau dan rasa lubang jubur mereka masih melekat kuat pada bibir dan lidahku dan aku tersenyum puas.

jantan30@yahoo.com


Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button