Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Jul 24, 2014 - Home of 20240 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Mengintai Ayah

By kael_jengking

submitted July 27, 2003

Categories: In Malaysian

Text Size:

Aku tinggal bertiga dengan ayah dan ibu ku disebuah perkampungan di pinggir kuala Lumpur. Aku baru berusia 20 tahun. Aku berani mengatakan bahawa aku lebih cenderung meminati kalangan sejenis daripada perempuan. Sejak dari sekolah rendah aku gemar melihat cikgu-cikgu lelaki pendidikan jasmani yang memakai seluar pendek ketika mengajar kami. Dan acapkali juga aku selalu melancap dan berfantasi tentang mereka.

Sekarang aku selalu melancap di dalam tandas dirumah kami. Rumah kami dibuat dari papan, dan tandas serta bilik mandi terletak di sebelah belakang rumah yang cuma beberapa langkah dari pintu masuk ke dapur. Ayah berkeras tidak mahu tandas dan bilik mandi didalam rumah. Oleh sebab itu ianya dibina dibelakang . Bilik air kami dibina dari batu bata dan dipisahkan oleh satu dinding papan antara ruang mandi dan bilik tandas. Dan apabila malam menjelang, hanya satu lampu mentol yang memberikan cahaya didalam bilik mandi, dan oleh kerana dinding itu tidak berapa tinggi, lebih kurang 5 kaki sahaja, maka tandas hanya disinari secara malap-malap sahaja.

Malam itu, ibu berkunjung ke rumah makcik di ibukota. Tinggal aku dan ayah sahaja. Apabila aku lihat ayah sudah leka menonton televisyen, aku bergegas ke belakang rumah dengan satu majallah gay lucah yang aku dapat pinjam dari kawan. Aku masuk kedalam tandas dan mengunci pintu secara tergesa-gesa. Aku tanggalkan seluar pendek aku dan mula membelek-belek majalah dengan penuh asyik. Cahaya dari mentol di bilik mandi hanya mampu memberikan kesamaran yang selesa untuk aku menatap adengan seks di setiap mukasurat majalah itu. Dan batang konek aku sudah mula mengeras mengharapkan untuk memuntahkan isinya.

Tiba-tiba pintu bilik mandi dibuka. Aku dengar ayah berdehem dan membuka paip air disebelah. Aku juga dengar ayah mencapai air dan curahan-curahan air menghempas lantai bilik mandi. Aku tidak tau kenapa tetapi secara tiba-tiba aku teringin melihat ayah mandi. Mungkin kerana kegairahan aku atau mungkin kerana aku memang sudah gersang. Lantas aku mencari-cari kalau-kalau ada ruang kecil antara susunan dinding papan itu untuk aku . Nasib aku baik, ada satu rekahan yang agak selesa untuk aku melihat. Lebih kurang satu inci panjang dan 1 centimenter lebar yang berada tiga kaki dari lantai disudut sebelah kiri dinding. Lalu aku beranikan diri ku sendiri mandi.

Ayah membelakangkan aku. Mula-mula aku lihat punggungnya yang sudah bersalut sabun, kemudian pandanganku naik keatas kearah susuk belakang tubuhnya. Lantas secara spontan ayah memusingkan badannya, aku terkejut, ayah mempunyai batang yang agak besar, walaupun masih belum naik sepenuhnya, tapi agak besar untuk seorang lelaki melayu seperti ayah. Perutnya yang agak boroi digosok-gosok dan tangan kasar ayah langsung turun ke batangnya yang nampak agak layu dan diurut-urut dengan lembut.

Aku menjadi terlalu ghairah melihat adengan itu. Aku raba konek aku sendiri dan mula melancapkannya secara pelan-pelan. Ayah terus menjadi lebih asyik mengurut batang nya dan secara tiba-tiba batang itu mula mengeras dan menjadi tegang dengan urat-urat yang berselerakan. Aku dapat dengar ayah mengerang kecil sambil menutupkan matanya.tangannya makin ligat naik turun diantara pangkal batangnya dan kepalanya yang nampak merah itu. Ayah melancap rupanya.

Aku terlalu asyik melihat dengan penuh ghairah sehingga kaki kananku tergelincir dan masuk kedalam lubang jamban.aku menjerit kecil. Majalah lucah terjatuh dilantai tandas. Aku cuba menghentikan gerakan ku. Dalam beberapa saat aku berfikir jua, bagaimana kalau ayah tahu aku disebelah? Secara perlahan-lahan aku ajukan kepala ku dan melihat ke lubang tadi. Tapi ayah sudah tidak ada. Aku tidak tahu kenapa . Yang aku sedar ayah masukkedalam bilik tandas dan menarik ku keluar. Dalam keadaan yang pantas itu aku ditolak masuk kedalam bilik air dan kulihat ayah hanya memakai tuala. ‘kamu mandi ya?’, dengan wajah bengis ayahku bertanya. Aku tergamam dan tidak mampu untuk bersuara, aku menjadi begitu takut. Secara mendadak, aku terasa satu tamparan yang hebat ayah berikan. Aku terjelepuk kelantai bilik air. Dengan tidak berseluar dan hanya memakai t-shirt aku hampir menangis. Ayah menolak aku terbaring kelantai dan menarik konek aku yang masih agak tegang itu. Aku menjerit.

‘ kamu gay ya?..hah!..hah!..’ ayah berkeras bertanya bertalu-talu. Konek aku tidak ayah lepaskan. Ayah duduk diatas dadaku dengan tangannya menampar-nampar aku lagi. Mukanya benar-benar marah dan aku terus mendiamkan diri terkejut dengan keadaan itu. Tuala yang ayah pakai terlucut dan batang ayah betul-betul terjojol keluar dari celah tuala menghala kemuka aku. Hanya beberapa inci dari bibirku. ‘ anak kurang ajar ‘aku lihat wajah bengis ayah dengan misai dan jambangnya memandang aku. Secara spontan kepala konek ayah aku masukkan kedalam mulut. Ayah tergamam, tetapi dia tidak cuba mengangkat tubuhnya dari duduk menindih aku. Aku lihat wajahnya terkejut. Aku terus-terusan memasukkan batang ayah kedalam mulut. Dan aku dapat rasakan batang ayah mula mengeras dan memenuhi ruangan mulut aku. Ayah mula diam, aku lihat dia memejamkan matanya. Dan membiarkan anaknya sendiri menghisap batangnya yang semakin mencacak itu. Aku mula rakus, setiap inci batang ayah aku jilat dan kulum. Buah zakarnya aku masukkan kedalam mulut dan menarik kecil, ayah merintih. Tuala yang separuh membalut tubuhnya itu dilepaskan. Dan kedua tanganya sudah memegang erat kepala aku. Ayah ujakan lagi batangnya dalam-dalam. Dan mengangkat punggungnya dari menindih dada aku. Itu satu peluang yang baik untuk aku mengesotkan diri kebawah lagi. Dan aku lantas menjilat lubang bontot ayah. Ayah mengerang dengan lebih hebat. Aku masukkan lidahku kedalam lubang najisnya, ayah semakin meresah. Konek dia sudah menitiskan air mazi. Aku biarkan lidah aku mengorek lembut jubuh ayah. Ayah mengerang dengan lebih pantas. Aku tedengar suara garau dia mendesas desus keghairahan. Tiba-tiba ayah bangun dan memalingkan aku menyiarap kelantai. Aku dapat rasakan apa yang akan berlaku. Aku kangkangkan kaki ku luas-luas. Dan secara tiba-tiba aku rasakan satu tujukan keras masuk menerjah lubang jubuh aku, aku menjerit!..aku tidak pernah diliwat sebelum ini, ayah menutup mulutku dengan tangannya dan mula menghayun punggungnya kedepan dan kebelakang menghentaki setiap inci lubang jubuhku. Aku merasa terlalu sakit dan cuba untuk bangun melututkan diri, tapi badan ayah yang besar itu menindih aku dengan beratnya. Dan ayah semakin rakus menghayunkan konek dia masuk dan keluar punggung ku, aku terasa mahu menangis tapi kenikmatan mula terasa. Ayah menarik kepalaku kekiri dan mula menjilat muka dan bibirku. Aku dapat rasakan misai dan jambang ayah bergesel diantara pipi ku, dan lidah ayah secara rakus mencari mulut aku dan menjilat kasar bibir aku. Aku mengulum lidah ayah dan kami berdua berjilatan melagakan lidah dan mulut. Aku terasa begitu nikmat sekali. ‘ahh…ahhh ‘. Aku tedengar ayah mengerang ditelinga. Dan ayunan dia semakin laju memalukan batang dia ke lubang jubuhku. Ayah bangun dan memusingkan badan ku menelentang. Kedua-dua kaki ku diangkatnya dan disandarkan dibahu. Kemudian batang ayah yang semakin mencanang itu diajukan rakus kelubang keramat aku. Aku menjerit kecil, dan ayah menundukkan kepalanya dan menghisap lumat bibir aku sambil tidak henti-henti menghayunkan punggungnya menerjah masuk dan keluar dari aku. Aku hampir lemas digomoli mulut ayah. Dan dengan mulut ayah meramas lumat lidahku, ayah mengeraskan tubuhnya dan mengerang dengan ghairah membiarkan setiap titik air maninya terpancut menjunam-junam kedalam aku. Aku dapat rasakan kehangatan yang hebat dan secara itu juga aku terpancut kedadaku sendiri dan dada ayah. Ayah masih lagi melumat lidahku tetapi gerakannya sudah mula perlahan, dan ayah melepaskan bibirnya dan menyandarkan kepalanya disebelah aku. Dengan kaki ku masih lagi tersandar dibahunya. Kami terdiam kepenatan.

Dan hari-hari selepas itu, apabila ibu tiada dirumah. Aku akan digomoli ayah sewenang-wenangnya, didapur, dibilik tidur dan pernah didalam kereta ketika kami mahu ke luar ibu kota. Dan aku dengan senang hati membiarkan batang ayah menujah masuk dan keluar sampai bila-bila.


More stories From kael_jengking

Mengintai Ayah 2

Jul 27, 2003

Petang itu dollah sampai juga dirumah keluarganya. Sudah lama juga dia tidak pulang ke rumah. Umurnya baru menjangkau 27 tahun. Kerjanya di trengganu menyusahkan untuk dia selalu pulang ke kuala Lumpur. Jam baru menunjukkan pukul 6 petang. Sekonyol-konyol dia masuk kerumah, ibunya menyambut kedatangan dia seperti biasa. Kelibat ayahnya tidak kelihatan. Dan seperti yang dinyatakan oleh ibunya,... read more

Mengintai Ayah 3

Aug 10, 2003

Malam itu aku tidur keseorangan lagi.Sudah dua malam berturut-turut aku seorang diri di rumah. Ibu dan ayah pulang ke kampung di selatan. Adik dan kakak aku turut ikut mereka berdua, aku sahaja yang degil tidak mahu terlibat dengan urusan perkahwinan sepupuku itu. Jam baru pukul 10 malam. Setelah puas aku menatap rancangan bodoh di televisyen, aku segera beranjak ke bilik tidur. Sambil... read more

Din pulang lewat lagi malam ini. Setelah bertungkus lumus di pejabat, dia hanya dapat pulang kerumah jam 3 pagi. Setelah membayar harga teksi dia bergegas ke perkarangan kondo untuk ke blok didiaminya. Din melalui pondok sekuriti seperti biasa. Dan malam itu dia hanya melihat seorang lelaki separuh umur berbangsa melayu sedang duduk di kaunter pondok. Lelaki melayu tersebut menyapa Din dengan... read more

Mengintai ayah 4

Aug 17, 2003

Sudah dua tiga kali juga aku mengintai ayah dari bilik aku. Didinding bilik bersebelahan almari ku ada satu lubang yang agak selesa untuk aku mengintai ayah. Dan setiap kali apabila ayah pulang lewat dari kerja, aku selalu melancap sendiri melihat ayah berbogel dibiliknya dan sedang bersedia untuk mandi. Aku hanya tinggal berdua dengan ayah di Bandar. Kesemua keluargaku ada di kampung, atas... read more

Ayah memang seorang yang garang. Bukan sahaja di rumah, malahan di pejabatnya juga. Ayah mempunyai sebuah syarikat pembinaan di kuala Lumpur. Dan senantiasa berurusan dengan pekerja- pekerja kontrak dibawah jagaannya. Setelah seminggu ibu dan abangku berada di New Zealand, tinggal aku dengan ayah berdua di rumah banglo mewah kami. Kedua – dua pembantu rumah mengambil cuti sepanjang minggu itu.... read more

Hari ini aku ponteng kelas lagi. Malas rasanya nak masuk ke kelas Sains. Aku bosan matapelajaran itu. SPM masih ada tiga bulan lagi. Aku masih banyak masa untuk mengejar matapelajaran itu. Dan seperti biasa, tempat persembunyianku adalah makmal pertukangan yang sudah tidak digunakan itu lagi. Minggu lepas, entah macamana aku berjaya menemui cara untuk masuk kedalam makmal kosong itu. Pintu... read more

Mengintai Ayah 5

Sep 21, 2003

Kakak baru berkahwin bulan lepas. Dengan seorang lelaki mamak dari Penang. Kami hanya sempat berjumpa dengan suami baru kakak beberapa kali sahaja. Sebelum pertunangan dan semasa persandingan. Agak besar badan suami baru kakak. Lebih kurang tinggi 6 kaki dengan dada yang bidang tetapi agak buncit sedikit. Mukanya tampak garang dengan kumis tebal dan rambut pendek ala askar itu. Pertama kali... read more

Mengintai ayah lagi

May 27, 2004

Sejak dari sekolah rendah, aku memang nakal. Aku belajar hisap rokok dari bangku darjah 5 lagi. Sekarang aku di tingkatan 4. dan bukan sahaja rokok, ganja dan seks pun aku pernah buat. Hari ni aku ponteng kelas. Aku dengan member baik aku nizam lepak di dalam rumah pepagi ni. Emak aku sudah lama tiada. Aku tinggal dengan ayah dan pak long ayah yang sudah berumur 50 tahun. Ayah baru berusia 44... read more

Mengintai Ayah 6

Nov 18, 2004

Ayah dapat seorang pemandu baru. Semenjak pakcik Dollah berhenti sebulan lepas, aku lihat ayah agak kelam kalibut. Segala urusan pejabatnya banyak tergendala. Ibu pula agak susah untuk meminjamkan abang Abu kepada ayah. Abang Abu pemandu peribadi ibu. Abang Abu berusia 37 tahun. Dia masih belum berkahwin lagi. Tapi aku dengar-dengar dia sudah bertunang di kampong. Entahlah. Pemandu ayah... read more

Mengintai Ayah 7

Nov 20, 2004

Untuk kali yang ke tiga aku berpindah tempat kerja lagi. Tapi kali ini aku bekerja dengan ayah aku sendiri. Ayah membuka sebuah pejabat pembinaan di sisiran ibu kota. Ayah kontraktor kelas B, jadi projek-projek ayah banyak yang jangka pendek dan memerlukan ramai pembantu , terutama atas urusan-urusan dokumen di pejabat. Aku tidak berminat untuk berkerja dengan ayah sendiri, tapi memandangkan... read more



Ayah Jatuh

Mar 20, 2006

Ayah jatuh dari tangga semalam. Gara-gara nak membetulkan atap bumbung yang rosak di tiup angin kencang kelmarin, ayah dengan kemahiran yang tidak seberapa, jatuh semasa cuba memasang zing yang baru di belinya pagi semalam. Aku tinggal di sebuah penempatan tidak jauh dari pusat bandar kuala lumpur, di atas tanah peninggalan arwah datuk. Aku bekerja di bandar di sebuah agensi insuran... read more

[ khas utk member aku A, di Kuantan! ] Aku suka mengambil gambar bogel diri aku sendiri dan masukkan ke dalam internet untuk tatapan rakan-rakan atau sesiapa yang mahu mengenali aku. Tapi sejak dua tiga hari yang lepas, kamera digital yang aku gunakan telah rosak terjatuh dari beg sandang aku, ketika aku mahu menyimpannya tempohari. Hati aku bergelonjak resah mahu membuat koleksi... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button