Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Dec 19, 2014 - Home of 20391 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Mengintai Ayah 2

By kael_jengking

submitted July 27, 2003

Categories: In Malaysian

Text Size:

Petang itu dollah sampai juga dirumah keluarganya. Sudah lama juga dia tidak pulang ke rumah. Umurnya baru menjangkau 27 tahun. Kerjanya di trengganu menyusahkan untuk dia selalu pulang ke kuala Lumpur. Jam baru menunjukkan pukul 6 petang. Sekonyol-konyol dia masuk kerumah, ibunya menyambut kedatangan dia seperti biasa. Kelibat ayahnya tidak kelihatan. Dan seperti yang dinyatakan oleh ibunya, ayahnya mungkin berada di rumah pak seman, pakcik dollah disebelah ibu. Itu adalah satu rutin petang yang ayah selalu buat, itu yang ibunya katakan. Dollah meminta izin untuk berbaring dibilik, perjalanan dengan bas tadi cukup memenatkan dan dia terasa begitu malas untuk terus berbual dengan ibunya. Dia mengalas beg sandangnya dan bergegas menuju ke atas rumah dua tingkat itu untuk pergi kesatu bilik yang memang ayah dan ibunya membiarkan untuk para tamu yang datang, yang dulunya adalah bilik dollah juga. Dollah terdengar ibunya meneriak dari dapur tentang kunjungi rumah mak temah dihujung Bandar sebentar lagi dan memesan dollah untuk makan malam dengan ayahnya nanti. Dollah hanya membisu sambil berbaring dan menerawang kosong kesiling. Pintu bilik dibiarkan terbuka sedikit untuk memberikan udara petang masuk kedalam bilik yang hanya mempunyai satu tingkap itu. Langsung dia tertidur.

Dollah terjaga lewat pukul 10 malam. Lampu dibiliknya memang dia tidak nyalakan. Dan diluar koridor bilik hanya dicahayai samara-samar oleh lampu jalan di belakang rumah. Dollah pelan-pelan bangun dan menuju ketangga untuk ke bawah ruang tamu. Dia lihat ruang tamu dalam kegelapan. Dia pasti ayah dan ibunya memang tiada dirumah. Teringat dia tentang kata-kata ibunya untuk kehujung Bandar petang tadi.

Sebaik sahaja dollah melangkah ke anak tangga terakhir dia terdengar sesuatu. Dollah cuba mengamati bunyi yang didengari dan cuba mencari arah dimana. Dia kurang pasti tetapi itu adalah bunyi orang mengerang dan bunyi itu datang dari arah dapur yang hanya diterangi oleh lampu dari foyer luar.

Dalam kegelapan malam yang samara dollah nampak susuk tubuh ayahnya sedang berdiri memegang meja makan. Baju melayunya disingsing keatas dan dia bergerak-gerak resah. Dollah dapat amati dengan agak jelas ayahnya sedang memejamkan mata dan mengerang perlahan sambil menggerakkan badannya. Dollah hampir menjerit terkejut melihat kain pelikat ayahnya sudah terlucut di kaki dan ada satu susuk tubuh lain sedang menjunamkan mukanya ke punggung ayah. Ayah sedang dijilati jubuh!..dollah berasa sungguh terkejut tetapi tidak cuba untuk menyedarkan keadaan. Malahan dollah terus berdiri disebalik baying-bayang pintu dapur dan terus ingin memerhatikan aksi seterusnya.

Ayahnya semakin resah mengeliatkan badan.dan susuk tubuh yang rakus menjilat jubuh ayah semakin gamat dengan meraba-raba puting tetek ayah dan menarik keras batang ayah yang sedang tercacak itu. Ayah semakin mendengus. Dan dollah benar-benar terkejut bila susuk tubuh yang melayani jubuh ayah itu mengangkat mukanya dan jelas dollah dapat lihat pakcik seman sedang leka menjilat punggong dan rekahan ayah. Dollah meraba-raba konek dia yang semakin mencanang terjelus keluar dari seluar pendek yang dia pakai itu. Dollah merasa begitu berahi melihat adengan ayah dan pakcik seman itu.

Pakcik seman memegang kedua-dua pipi punggong ayah dan dikekahnya supaya rekahan jubuh ayah semakin terbuka luas, dan dollah nampak dengan jelas lidah ganas pakcik seman menjunam masuk dan keluar menjilati segenap lubang bontot ayah. Dan dollah terasa begitu ghairah dahn terus melancap perlahan batangnya sendiri yang sudah mengeluarkan air mazi itu. Ayahnya merengek halus, dan mengujakan punggongnya semakin jauh kebelakang untuk pak seman menjilat dengan mudah. Perut ayahnya yang agak boroi itu tersandang pada meja makan . pakcik seman yang hampir seusia ayah semakin rakus menjilat dan melancapkan batang besar ayah. Ayah semakin mendengus kencang, tangan pakcik seman dengan ligat melancapkan batang ayah dan sambil menjunamkan muka dia ke punggong ayah dengan ganas. Ayah semakin ghairah..badan berisinya sudah mula mengigil. Langsung ayah menjerit kecil bila muntahan air mani ayah keluar dengan pantas dari batangnya yang besar itu. Pakcik seman pula menghentikan jilatan nya dan mula mendengus apabila koneknya sendiri yang agak besar sudah mula mengeluarkan lontaran air mani yang membasahi lantai dapur.

Dollah terasa air maninya sendiri mahu keluar dan segera memasukkan batangnya kedalam seluar dan sekonyong lelehan air mani pekat membasahi seluar pendek yang dipakainya. Dalam kekolotan suasana itu dollah berjaya meloloskan diri dan beransur berundur untuk balik ke biliknya. Tetapi langkahnya berhenti bila dia melihat pakcik seman bingkas bangun dan menghunuskan batangnya yang masih lagi terpacak itu ke punggong ayah. Ayah membiarkan sahaja ,malahan terus memegang meja makan dan didorongkan punggongnya kearah pakcik seman. Dollah semakin berdebar melihat aksi mereka dan terus berpatah balik ke posisi dimana dia berdiri tadi. Dengan sekali tujahan pakcik seman memasukkan batangnya kelubang bontot ayah. Ayah menjerit agak kuat. Pakcik seman memegang pinggan ayah dan menghayun secara rakus kedepan dan belakang. Tubuh ayah yang agak gempal itu ikut bergerak dengan irama hayunan pakcik seman. Ayah semakin mengerang, dan pakcik seman dengan penuh asyik tidak melepaskan koneknya dari lubang ayah. Dollah melihat ayahnya seperti didalam kesakitan yang amat, tetapi dollah percaya ayahnya berada didalam keadaan yang sungguh ghairah kerana dollah dapat lihat, ayahnya mengerang dengan penuh kenikmatan. Dollah semakin ghairah melihat adengan itu, dan batangnya sendiri sudah mula menegang semula dan dilancapkannya dengan laju. Pakcik seman semakin rakus, dipeluknya badan ayah dari belakang dan tujahannya semakin rancak menusuk masuk dan keluar dari punggong ayah. Ayah semakin resah, dan jelas batang ayah sendiri sedang dilancapkan oleh ayahnya. Dan lalu pakcik seman megejangkan tubuhnya mengerang keras dibelakang ayah. Dalam masa yang sama ayah menjerit halus memuntahkan isi dari batangnya untuk kedua kali. Dollah berasa sungguh teransang dan air mani dari koneknya menerjah keluar kepintu dapur. Dia mengerang pelan-pelan. Dollah lihat pakcik seman masih berada dibelakang ayahnya dan sedang kedua-duanya bangun mengemaskan diri, dollah pun berundur balik kebiliknya diatas rumah.

Malam itu dollah tidur dengan seribu harapan untuk menikmati sendiri tubuh ayahnya, dan dia mengira waktu agar tubuh itu dapat digomoli oleh dia nanti.


More stories From kael_jengking

Mengintai Ayah

Jul 27, 2003

Aku tinggal bertiga dengan ayah dan ibu ku disebuah perkampungan di pinggir kuala Lumpur. Aku baru berusia 20 tahun. Aku berani mengatakan bahawa aku lebih cenderung meminati kalangan sejenis daripada perempuan. Sejak dari sekolah rendah aku gemar melihat cikgu-cikgu lelaki pendidikan jasmani yang memakai seluar pendek ketika mengajar kami. Dan acapkali juga aku selalu melancap dan berfantasi... read more

Mengintai Ayah 3

Aug 10, 2003

Malam itu aku tidur keseorangan lagi.Sudah dua malam berturut-turut aku seorang diri di rumah. Ibu dan ayah pulang ke kampung di selatan. Adik dan kakak aku turut ikut mereka berdua, aku sahaja yang degil tidak mahu terlibat dengan urusan perkahwinan sepupuku itu. Jam baru pukul 10 malam. Setelah puas aku menatap rancangan bodoh di televisyen, aku segera beranjak ke bilik tidur. Sambil... read more

Din pulang lewat lagi malam ini. Setelah bertungkus lumus di pejabat, dia hanya dapat pulang kerumah jam 3 pagi. Setelah membayar harga teksi dia bergegas ke perkarangan kondo untuk ke blok didiaminya. Din melalui pondok sekuriti seperti biasa. Dan malam itu dia hanya melihat seorang lelaki separuh umur berbangsa melayu sedang duduk di kaunter pondok. Lelaki melayu tersebut menyapa Din dengan... read more

Mengintai ayah 4

Aug 17, 2003

Sudah dua tiga kali juga aku mengintai ayah dari bilik aku. Didinding bilik bersebelahan almari ku ada satu lubang yang agak selesa untuk aku mengintai ayah. Dan setiap kali apabila ayah pulang lewat dari kerja, aku selalu melancap sendiri melihat ayah berbogel dibiliknya dan sedang bersedia untuk mandi. Aku hanya tinggal berdua dengan ayah di Bandar. Kesemua keluargaku ada di kampung, atas... read more

Ayah memang seorang yang garang. Bukan sahaja di rumah, malahan di pejabatnya juga. Ayah mempunyai sebuah syarikat pembinaan di kuala Lumpur. Dan senantiasa berurusan dengan pekerja- pekerja kontrak dibawah jagaannya. Setelah seminggu ibu dan abangku berada di New Zealand, tinggal aku dengan ayah berdua di rumah banglo mewah kami. Kedua – dua pembantu rumah mengambil cuti sepanjang minggu itu.... read more

Hari ini aku ponteng kelas lagi. Malas rasanya nak masuk ke kelas Sains. Aku bosan matapelajaran itu. SPM masih ada tiga bulan lagi. Aku masih banyak masa untuk mengejar matapelajaran itu. Dan seperti biasa, tempat persembunyianku adalah makmal pertukangan yang sudah tidak digunakan itu lagi. Minggu lepas, entah macamana aku berjaya menemui cara untuk masuk kedalam makmal kosong itu. Pintu... read more

Mengintai Ayah 5

Sep 21, 2003

Kakak baru berkahwin bulan lepas. Dengan seorang lelaki mamak dari Penang. Kami hanya sempat berjumpa dengan suami baru kakak beberapa kali sahaja. Sebelum pertunangan dan semasa persandingan. Agak besar badan suami baru kakak. Lebih kurang tinggi 6 kaki dengan dada yang bidang tetapi agak buncit sedikit. Mukanya tampak garang dengan kumis tebal dan rambut pendek ala askar itu. Pertama kali... read more

Mengintai ayah lagi

May 27, 2004

Sejak dari sekolah rendah, aku memang nakal. Aku belajar hisap rokok dari bangku darjah 5 lagi. Sekarang aku di tingkatan 4. dan bukan sahaja rokok, ganja dan seks pun aku pernah buat. Hari ni aku ponteng kelas. Aku dengan member baik aku nizam lepak di dalam rumah pepagi ni. Emak aku sudah lama tiada. Aku tinggal dengan ayah dan pak long ayah yang sudah berumur 50 tahun. Ayah baru berusia 44... read more

Mengintai Ayah 6

Nov 18, 2004

Ayah dapat seorang pemandu baru. Semenjak pakcik Dollah berhenti sebulan lepas, aku lihat ayah agak kelam kalibut. Segala urusan pejabatnya banyak tergendala. Ibu pula agak susah untuk meminjamkan abang Abu kepada ayah. Abang Abu pemandu peribadi ibu. Abang Abu berusia 37 tahun. Dia masih belum berkahwin lagi. Tapi aku dengar-dengar dia sudah bertunang di kampong. Entahlah. Pemandu ayah... read more

Mengintai Ayah 7

Nov 20, 2004

Untuk kali yang ke tiga aku berpindah tempat kerja lagi. Tapi kali ini aku bekerja dengan ayah aku sendiri. Ayah membuka sebuah pejabat pembinaan di sisiran ibu kota. Ayah kontraktor kelas B, jadi projek-projek ayah banyak yang jangka pendek dan memerlukan ramai pembantu , terutama atas urusan-urusan dokumen di pejabat. Aku tidak berminat untuk berkerja dengan ayah sendiri, tapi memandangkan... read more



Ayah Jatuh

Mar 20, 2006

Ayah jatuh dari tangga semalam. Gara-gara nak membetulkan atap bumbung yang rosak di tiup angin kencang kelmarin, ayah dengan kemahiran yang tidak seberapa, jatuh semasa cuba memasang zing yang baru di belinya pagi semalam. Aku tinggal di sebuah penempatan tidak jauh dari pusat bandar kuala lumpur, di atas tanah peninggalan arwah datuk. Aku bekerja di bandar di sebuah agensi insuran... read more

[ khas utk member aku A, di Kuantan! ] Aku suka mengambil gambar bogel diri aku sendiri dan masukkan ke dalam internet untuk tatapan rakan-rakan atau sesiapa yang mahu mengenali aku. Tapi sejak dua tiga hari yang lepas, kamera digital yang aku gunakan telah rosak terjatuh dari beg sandang aku, ketika aku mahu menyimpannya tempohari. Hati aku bergelonjak resah mahu membuat koleksi... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button