Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Oct 22, 2014 - Home of 20308 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Di Rumahku 2

By nobitab

submitted February 13, 2004

Categories: In Malaysian

Text Size:

Jit kata "Mana boleh nengok bahaya... Ini ada orang punya" Aku plak kata "Kalau tak bole nengok mana aku bole tau besar lengan ke tak!" Perbualan tak habis kat situ aje, sambil Sab petik buah jambu yang terjuntai tuh , akupun mengayat kat Jit supaya datang rumah aku malam nanti pasal malam ni aku tido sorang. Boring kataku pasal rumah aku TV pun takde masa tuh. Malamtu aku tunggu penuh debaran lepas makan malam,aku pegi rumah jiran sebelah nangok TV, aku ngan jiran aku memang baik malah anaknya yang tua setahun dari akupun aku dah projek, Yang ni aku citer lain kali ok. Cuma abang yang sulung dia aje aku tak dapat goda, adik lelaki dia yang masa tu baru darjah lima pun aku suruh lancapkan batang aku, kira ngam lah, Malahan aruah bapanyapun aku dah ternengok tuhh.... mautla aku nie!!! Masa tengah nengok Tv aku dengar ada bunyi motor Yamaha RD (masatu tengah popular kat budak Felda... Tapi ramai tak mampu beli)naik dari jalan kerumah aku, so aku pun angkat bontot la balik rumah... Jit ngan Sab menyengih aje nengok aku ,akupun yakin yang malamni aku jadi mangsa mamat 2 orang nieeeee, Mampossssss. Lepas buatkan mamat dua orang tu ani Nesceffe kita orang pun borak borak. Tangan aku dah makin gatal meraba Sab, Sebenarnya sab nie Balak adik aku, tapi sebelum nie aku dah terprojek ngan dia masa dia tido rumah aku gak, sehari sebelum kita orang pegi rombongan Ait Terjun kat Sagil (Gunung Ledang la)Lain kali aku ceritakan OK. Sab tan makin tegang, akupun buka zip seluar dia,masa tu memang gelap, aku pasang pelita mintak tanah aje. Lepastu aku raba si Jit pulak dia tepis tepis aku makin tak tahan, lalu aku masuk ke bilik dengan Sab, dia dah bogel dah, aku Isap batang Sab, Batang sab tak la besar sangat Lebih kurang 5 inci lebih sikit aje, dibandingkan batang aku yang lagi besar kira kira 6 inci nie, tapi masa tu aku main iasp aje la batang mamat nie tengah sedap. Tup tup si Jit pun masuk bilik dengan pakai spender aje, pakai spender perempuan pulak tu ( masatu tengah sindrom pakai seluar dalam p-erempuan dikalangan lelaki bujang, memang sedap dan lembut spender tuh, pakcik sedara aku pun aku nengok pakai spender pompuam macam tuh aku nengok. Si jit ni pun apa lagi naik atas katil sambil masa tu aku ngan Sab tengah beraksi. Melihatkan si Jit dah naik katil aku pun lupa diri terus sambar Jit yang dah sekian lama aku tunggu saat ini. Ku buka spendernya dan meramas batang nya, Makkkkkkkkk ooooooooiiiiiiiiii, belum stim pun dah macam batang aku masa stimmmmmmmmm, Aku pun tak berlengah terun mengolom batang dia. Terbukti apa yang dia bayangkan pada aku petang tadi masa kat bawah pokok kedondong ternyata benar. Ngeri aku bayangkan batang dia yang saiznya 7 inci lebih, bukan sekadar besar bagi orang Melayu tapi kerasssssssss sangat, Batang aku yang kawan aku selalu cakap keras menjalar dah hilang serinya dibuat dek kekersasn dan keberutaran batang si Jit nieeeee. Terbelahak aku 2-3 kali bila batang dia terkena anak tekak aku! Pada masa yang sama si Sab Pergi kedapur ambik minyak makan. Nak buat pelincir kot! Dia masuk bilik bawa sepiring minyak makan, pas tu dia sapu kat batang dia, ada harapan aku kena nie, Sambil mulut aku mengolom batang Jit yang menyendatkan tekak tu, Si Sab menyapukan minyak makan kat Anus aku plak, Aku terkemut kemut bila dia jolok anus aku pakai jarinya,Apa lagi aku yang tertonggeng-tonggeng bila dikorek kesedapan terus disula dari belakang, Mak ooooooooiiiiii Zrussssss sssssssaaaaakitttttttnyyyyyaaaaaa Sampai ulu hati rasanya aku terus kemut dan melepaskan batang Sab terkeluar, sab tanya kenapa, tapi aku cakat tak tahan sakit sangattttt, Aku ni jenis yang memang daya tahan pada tusukan yang sang lemahhhhh. Walau batang Man yang jauh lebih kecik dari batang aku pun aku tak tertahan, ini kan pulak batang Sab yang lebih kurang sama saiz ngan aku nie. Sab kata rilek laaaa dan aku surau dia masukkan pelan dan hayun pelan pelan. Aku sambung lain kali ok Email la aku Syanosha@hotmail.com


More stories From nobitab

Di Rumahku

Feb 12, 2004

Umurku sudah menghampiri 33 tahun. Walaupun kejadian itu berlaku lebih kurang 15 tahun yang lalu, tetapi kesan hentakan itu masih terkemut kemut di anus ku. Aku dilahirkan dan dibesarkan di sebuah bandar di selatan tanah air( Johor Bahru). Sehingga darjah enam keluarga aku berpindah ke suatu tempat yang sangat jauh di daerah Kota Tinggi. Senang kata macam tempat jin bertendang lah kiranya tuh. ... read more

Di Rumahku 3

Feb 17, 2004

Sab mula memasukkan batangnya ke anusku perlahan lahan, memang sakit teramat sangat.Tetapi disebabkan akupun tengah high dek kepejalan dan besarnya batang Jit maka aku pertahankan jua. Hayunan Sab begitu menyakitkan, namun ku pertahan kan jua. Apatah lagi sebentar nanti lagi satu batang galah akan menerjah, takut untuk aku bayangkan. Aku memang dah tak tertanggung penderitaan sontotan si Sab... read more

Di Pan Pac KL

May 17, 2004

Aku selalu ada training kat KL, kadang kadang setahun 2-3 kali ke KL malah lebih dari 3 kali pun ada. Biasanya bila aku pergi training kat KL company mesti bagi kitaorg stay kat Pan Pac KL. Alahhhhh yang depan The Mall tu lah! Biasanya aku training kat opis la, stay aje kat Pan Pac. Kat Pan Pac KL tu aku paling suka berenang, pergi GYM dan Sauna lebih lebih lagi boila lepas balik kerja penat dan... read more

Di Pan Pac KL 3

May 20, 2004

Di hari keesokkan nya aku pergi ketempat kerja seperti biasa. Tapi sepanjang kat opis, benakku berlegar-legar memikirkan apa yang akan terjadi seterusnya petang nanti. Tak sabar rasanya nak jumpa Sergio lagi petang nanti. Jubur akupun ternyut nyut rasanya. Kesan pijar sebab bekas jambang dan misai Sergio baru aku perasan malam tadi masa aku nak tidur. Patut tal macam pedih aje rasanya. Mana... read more

Di Pan Pac KL 2

Jun 11, 2004

Sergio nak aku isap batang dia terus tapi aku teragak-agak la takut kalau orang masuk nanti maut karang. Aku dah la local nanti kecoh jadinya. Walaupun dia kata dia boleh nengok orang yang nak masuk dari tingkap cermin yang ada kat pintu bilik Sauna tu tapi aku tetap berwaspada, lagipun aku macam ada dengar bunyi oramg kat kolam jaccuzy sebelah. Aku keluar kejap pasal dah terlalu panas.... read more

Di Pan Pac KL 2a

Jul 15, 2004

Sememangnya saat yang aku nantikan dari tadi dah pun tiba, sambil kami berbual aku pun mula pegang dan raba-raba peha Sergio. Celah kelengkangnya aku gosok-gosok dengan lembut dan sekali kala jari jemari aku memicit batangnya yang semakin menunjukkan tanda tanda mengeras itu. Dia dah mula menunjukkan tanda ghairah, matanya mula terpejam dan kepalanya mula mendongak keatas. Tanpa berlengah... read more

Di Pan Pac Kl 4

Jan 05, 2007

Ia berlaku tahun lepas dalam bulan nov06 kalau tak silap. Masa tu macam biasa aku ada meeting kat KL. Lepas balik dari opis aku mesti pi sauna kat health club kat Pan Pac tu. Macam biasala aku ni kalau kat Par Pac, petang2 mesti pi sana punya. Petang tu ada sorang mat salleh muda lagi, masuk bilik tu, akupun biasalah cuba bual2 ngan dia. Nama dia david kalau aku tak silap. Dia terlibat... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button