Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Sep 20, 2014 - Home of 20292 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Mengintai Ayah 7

By kael_jengking

submitted November 20, 2004

Categories: In Malaysian

Text Size:

Untuk kali yang ke tiga aku berpindah tempat kerja lagi. Tapi kali ini aku bekerja dengan ayah aku sendiri. Ayah membuka sebuah pejabat pembinaan di sisiran ibu kota. Ayah kontraktor kelas B, jadi projek-projek ayah banyak yang jangka pendek dan memerlukan ramai pembantu , terutama atas urusan-urusan dokumen di pejabat. Aku tidak berminat untuk berkerja dengan ayah sendiri, tapi memandangkan prospek kerjaya aku yang masih lagi berterabur, aku gagahi juga bekerja dengan ayah. Dan yang paling aku benci, apabila ayah dengan senang lenang menyuruh aku bekerja lebih masa di pejabat. Apa nak buat, kalau aku membantah, sampai kerumahlah jawabnya leteran ayah nanti. Ayah aku agak kurus orangnya. Sudah hampir 50 tahun. Agak tinggi dengan rambut pendek dan bermisai. Kalau sekali nampak memang garang orangnya. Aku pun kekadang takut nak mencari masalah dengan ayah. Aku sudah dua tahun lulusan universiti dalam bidang akauntan. Dan bidang itu pun bukan aku yang pilih. Entah macamana nasib aku, terpelesuk kedalam kancah kira mengira ini.

Hari itu aku ada hal yang memaksaku untuk segera balik kerumah. Tetapi tiba-tiba ayah datang ke meja dan menyuruhku memfailkan dokumen ditangannya pada malam ini juga. Aku jadi berang. Tetapi jauh sekali aku ingin meluahkan pada ayah. Selepas ayah pulang, aku segera menyiapkan apa yang mampu dan sebelum aku meluru ke muka pintu, aku tinggalkan pesan pada kak Nora, sekretari ayah yang sedang bersiap. “ Kak Nora, saya ada hal, balik dulu, nanti saya datang malam ni habiskan kerja. Kalau ayah tanya cakap saya bawak balik kerja ya? ‘. Pinta aku pada Kak Nora. “iyerlaaa tu....” kak Nora tersenyum. Terasa sinis pulak aku, sebab aku tau ,aku sendiri takkan balik ke pejabat untuk menyiapkan kerja itu.

Selepas aku lepak dengan kawan-kawan aku, aku segera memecut kan kereta ke pejabat semula.

Setibanya aku di perkarangan pejabat rumah kedai itu, aku nampak kereta ayah sedang park di sebelah depan. Ada satu motosikal Honda lama yang sama-sama park di sebelah kereta. Aku tahu motosikal siapa itu. Itu motosikal Pak Herman, lelaki yang ayah tugaskan menjaga selok belok di tapak pembinaan projek ayah. Aku kira mereka mesti ada urusan yang hendak diselesaikan di pejabat.

Aku membuka kunci pintu pelan-pelan. Pejabat kami ada dua tingkat, di bahagian bawah adalah bilik ayah, bilik officer akauntan, dan meja kak Nora. Dan di bahagian atas ada lah kawasan untuk perbincangan di kalangan kontraktor, meja-meja kerani dan pantry.

Aku lihat bilik ayah dalam keadaan gelap. Dan pintunya terbuka. Tidak nampak langsung ada ayah di situ. Aku segera ke meja dan mengambil dokumen yang aku perlukan sebelum ayah nampak. Nanti habis aku di marahinya.

Aku kira ayah mesti sedang berbincang di bahagian atas pejabat dengan Pak Herman. Aku tidak tahu apa yang membuatkan naluri ku menyuruh aku supaya naik ketingkat atas dan berjumpa ayah. Seperti ada sesuatu yang membuatkan aku mahu melangkah menaiki tangga dan menyonsong ayah di tingkat atas.

Aku berjalan perlahan-lahan menaiki tangga berkarpet itu. Pintu di tingkat atas tidak di tutup. Ada cahaya samar-samar dari ruang pantry yang diselindungkan dengan satu dinding warna kuning. Aku tidak nampak kelibat ayah atau Pak herman. Aku segera masuk dan berjalan dengan seperlahan mungkin menghampiri tempat pantry.

Aku tergamam, dan hampir-hampir menjerit kecil. Aku segera menyusup ke tempat yang agak gelap dan berdiam diri. Seperti ternampak hantu aku menahan nafas agar tidak disedari kedua-dua manusia itu.

Ayah sedang berdiri memegang kabinet pantry, dengan seluar yang terlondeh dan baju kemeja yang diselak ke atas, dia sedang membelakangkan Pak Herman yang sedang melutut dan asyik membenamkam mukanya ke punggung ayah. Ayah seakan menonggeng dan sesekali meliuk lentukkan punggungnya ke atas dan ke bawah dengan bernafsu. Pak Herman sendiri sudah bertelanjang bulat. Tubuh Pak Herman yang agak berisi itu sedang bergerak-gerak mengikut aliran punggung ayah. Kedua-dua tangan Pak Herman memegang erat peha ayah yang berbulu itu.

‘ arghhh....sedap Man....sedap ‘. Aku terdengar ayah mengeluh resah. Sesekali aku lihat Pak Herman menarik pipi punggung ayah agar ayah dapat membuka lubang juburnya dengan luas, dan Pak Herman akan terus dengan lahap menghirup dan menjilat lubang ayah. Ayah aku lihat begitu gelisah dengan ghairah. Matanya terpejam dan mulutnya tidak henti-henti berdesah dengan rengekan halus yang bernafsu.

Aku tidak tahu apa yang melanda minda aku ketika itu, tapi yang aku sedar, batang konek aku sendiri sudah menegang di dalam seluar yang aku pakai. Pelan-pelan aku buka zip seluar aku dan aku keluarkan batang aku. Aku urut pelan-pelan. Aku jadi terpegun dan ghairah menyaksikan sendiri macamana hebatnya ayah aku dan Pak Herman yang sedang asyik di lambung nafsu itu.

Kemudian aku lihat Pak Herman bangun dari belakang ayah. Walaupun Pak Herman agak berisi dari ayah, tapi dia lebih tinggi dari ayah. Pak Herman berdiri di belakang ayah dan memeluk ayah. Baju yang ayah sinsingkan keatas itu di tanggalkan Pak Herman. Kemudian Pak Herman menarik kepala ayah agar berpusing memandangnya dan dengan posisi ayah yang membelakangkan Pak Herman, mulut ayah bertemu mulut Pak Herman dan dengan lahap, Pak Herman menghulurkan lidahnya menjilat misai dan bibir ayah.

Tangan Pak Herman dengan ganas bermain-main puting tetek ayah. Kedua tangan ayah masih lagi berpegang pada kabinet pantry. Badan ayah bergerak-gerak dengan himpitan Pak Herman. Pak Herman melagakan batangnya ke bontot ayah sambil menjilat dan mengulum lidah ayah.

Aku jadi tidak keruan menyaksikan adengan itu. Pak Herman memusingkan badan ayah. Dan dengan rakus, tetek ayah di kulum dan di gigit. Ayah menjerit kecil. Tangan ayah, ayah letakkan di belakang kepalanya. Menyokong badannya agar tidak tumbang kebelakang kabinet. Pak Herman dengan rakus menjilat puting tetek ayah dan sesekali mulutnya berpindah ke ketiak ayah. Leher ayah habis dijilat dan dagu ayah di kulumnya. Dan kemudian kepala ayah ditarik dan mulut ayah yang bermisai lebat itu di gomol dengan rakus. Aku sendiri terdengar ayah mendesah dalam-dalam yang amat, cuba mencuri bernafas dengan gomolan Pak Herman.

Kemudian Pak Herman baring diatas lantai jubin pantry. Dan ayah yang sudah berbogel itu segera melutut dan menyorongkan batang Pak Herman yang agak panjang itu kedalam mulutnya. Bulu jembut Pak Herman di jilat dan di gigit. Kepala konek Pak Herman yang sedang mengalirkan air mazi itu di jilat ayah dengan rakus. Buah pelir hitam Pak Herman di kulum dan di jilat ayah.

Pak Herman sesekali mengangkat badannya keatas, kerana pasrah dan asyik dengan pukulan jilatan ayah. Tangan ayah terus-terusan bermain-main dengan puting tetek Pak Herman. Dan setelah ayah puas mengerjakan batang ayah, ayah naik dan berbaring di atas badan Pak Herman. Bibir Pak Herman ayah cium dengan lumat.

Dan dengan tak tersangka-sangka, ayah duduk menyangkung di atas badan Pak Herman. Batang Pak Herman ayah lumurkan dengan air ludah. Aku menjadi seperti orang gila yang sudah tidak sabar untuk melihat adengan seterusnya. Dan dengan satu gerakan yang perlahan tetapi pasti, ayah masukkan batang Pak Herman kedalam juburnya.

“ Argghhhhhhhhhhhhhhh..........”, ayah menahan kerutan di dahi dan mengeluh keras. Pak Herman juga seperti mendesah panjang.

Kemudian aku lihat ayah menaikkan punggungnya keatas dan kebawah dengan perlahan. Dan setiap gerakan ayah, ayah susuli dengan desahan yang bernafsu. Tangan Pak Herman bermain dengan puting tetek ayah. Kedua-dua tangan ayah menahan lantai. Dan gerakan perlahan ayah menjadi lebih cepat. Ayah semakin rancak mengalunkan punggungnya naik turun mendayung batang Pak Herman yang mencanang masuk jubuh ayah.

Sesekali ayah aku menurunkan mukanya, untuk Pak Herman kucup dan gomol lidah ayah.

Kocokan aku pada batang aku sendiri sudah tidak keruan. Aku betul-betul ghairah dengan adengan ayah.

Selepas itu ayah bangun dan menukar posisinya. Ayah seolah-olah merangkak dengan membelakangkan Pak Herman. Dan dengan rakus, Pak Herman masukkan batang nya yang masih tegak mencanang itu ke lubang jubuh ayah.

“ pelan-pelan Man.....arrrghhhh...”, ayah seperti merayu, satu tangan ayah cuba menahan peha Pak Herman dari terus menujah bontotnya. Tapi Pak Herman aku lihat seperti tidak mempedulikan rayuan ayah. Dan dengan satu dorongan demi dorongan yang kuat, Pak Herman menghentak punggung ayah dengan rakus.

Ayah semakin mengerutkan dahinya, peluh ayah aku lihat menyimbah-nyimbah keluar dari muka ayah. Mulut ayah Pak Herman tutup dengan tangannya. Muka ayah sudah menyembam kelantai. Hentakan demi hentakan Pak Herman silih berganti pada ayah. Ayah semacam meronta, tetapi Pak Herman tidak endahkan. Tangan ayah cuba menahan peha Pak Herman, tetapi dengan ganas Pak Herman menepis, dan melepaskan satu hentakan padu lagi pada ayah. Ayah menjerit keras. Tetapi jeritan ayah tenggelam kerana tangan Pak Herman mencengkam kuat mulut ayah.

Mungkin kerana nafsu aku yang sudah memuncak. Aku tidak sedar aku dengan bernafsu melancapkan konek aku sendiri dan berdiri di bahagian yang terang untuk Pak Herman nampak kehadiran aku.

Pak Herman tidak nampak terkejut. Tetapi terus menghayun batangnya mendesar lubang jubuh ayah. Pak Herman tersenyum memandang aku. Aku jadi kaget. Dan sebab batang aku yang sudah tegak berdiri , Pak Herman tau aku juga sudah sama-sama ghairah menyaksikan dua tubuh sedang mendayung nafsu itu.

Pak Herman memberikan isyarat untuk aku tampil kepadanya. Aku terdiam. Kemudian aku lihat Pak Herman menundukkan mukanya dan berbisik sesuatu pada ayah. Tangan Pak Herman di mulut ayah dilepaskan. Ayah mengangkat mukanya dan memandang aku dengan bernafsu. Ayah tidak juga merasa terkejut. Malahan mungkin ayah menjadi seronok melihat batang aku yang sudah mencanang itu.

Pak Herman terus-terusan menghentak ayah. Dan sesekali keluar desahan berat dari ayah. Mata ayah terus memandangku dengan layu, dan lidahnya sesekali menjilat bibirnya yang bermisai dengan lemah.

Aku tidak tahu apa yang merasuk aku ketika itu, aku lusuhkan seluar yang aku pakai dan berjalan menghampiri ayah. Aku masukkan batang aku kedalam mulut ayah. Pak Herman jadi teransang dengan adengan itu. Hayunannya jadi semakin laju. Ayah sudah seperti tidak keruan. Mulutnya mengulum dan lidahnya bermain-main melingkari batang aku dengan ganas. Menyaksikan ayah sendiri menghisap batang aku adalah seperti mimpi. Desahan ayah yang keras tenggelam dengan mulutnya yang masih melumatkan batang aku dengan penuh ghairah. Pak Herman semakin laju menghentak ayah. Pak Herman sudah nampak seperti mahu sampai ke kemuncak. Hayunannya semakin ganas dan padu dan lidahnya tidak henti-henti menjilat dan mulutnya mengigit telinga ayah. Ayah juga kulihat seperti sudah sampai keghairahannya. Batang aku semakin menusuk kedalam rongga mulutnya. Aku jadi seperti di rasuk, aku sendiri sudah merasa denyutan-denyutan kecil yang bila-bila masa akan memuntahkan lahar putih dari batang aku yang tenggelam dalam mulut ayah.

Dan tiba-tiba aku terasa seperti kaki ku menggeletar, air mani aku sudah mula mahu mencurah-curah kedalam mulut ayah. Aku cuba memisahkan muka ayah dari batang aku. Tetapi ayah seperti tidak mengizinkan, batang aku di kulum dengan kuat. Dan dengan satu denyutan besar yang terasa mengelilingi batang aku di dalam mulut ayah, aku memancutkan air berahiku dengan ganas kedalam mulut ayah. Dalam masa yang sama Pak Herman menjerit halus yang keras, hentakan terakhirnya dihentikan dan dari raut mukanya aku tahu Pak Herman sudah terpancut di dalam lubang jubuh ayah.

Ayah kemudian dilepaskan Pak Herman. Ayah terbaring keresahan. Ada sisa-sia air mani di dalam mulutnya, meleleh keluar dari sudut bibir. Ayah terbaring diatas lantai, dan sekonyong-konyong, Pak Herman masukkan konek ayah yang sedang tegang itu kedalam mulut. Aku hanya berdiri kelemahan menyaksikan ayah memancutkan air maninya kedalam mulut Pak Herman. Aku bersandar kepada kabinet pantry. Tidak ada kata-kata yang keluar dari mulut kami ketika itu. Ayah sudah terbaring kelemahan dan Pak Herman sendiri sudah terkulai di sebelah ayah. Aku lihat ayah tersenyum nipis dengan aku. Aku membalas senyuman ayah.

Malam itu aku balik dengan perasaan kosong. Nampaknya ada kerjaya baru untuk aku di pejabat ayah. Dan aku akan pastikan aku laksanakan dengan baik.

ps. sesiapa yang berminat untuk bertukar-tukar pendapat dan idea sila email di alamat saya kael_jengking@yahoo.com, dan untuk mereka yang berusia 40 tahun keatas, lagi di alu-alukan...:)


More stories From kael_jengking

Mengintai Ayah

Jul 27, 2003

Aku tinggal bertiga dengan ayah dan ibu ku disebuah perkampungan di pinggir kuala Lumpur. Aku baru berusia 20 tahun. Aku berani mengatakan bahawa aku lebih cenderung meminati kalangan sejenis daripada perempuan. Sejak dari sekolah rendah aku gemar melihat cikgu-cikgu lelaki pendidikan jasmani yang memakai seluar pendek ketika mengajar kami. Dan acapkali juga aku selalu melancap dan berfantasi... read more

Mengintai Ayah 2

Jul 27, 2003

Petang itu dollah sampai juga dirumah keluarganya. Sudah lama juga dia tidak pulang ke rumah. Umurnya baru menjangkau 27 tahun. Kerjanya di trengganu menyusahkan untuk dia selalu pulang ke kuala Lumpur. Jam baru menunjukkan pukul 6 petang. Sekonyol-konyol dia masuk kerumah, ibunya menyambut kedatangan dia seperti biasa. Kelibat ayahnya tidak kelihatan. Dan seperti yang dinyatakan oleh ibunya,... read more

Mengintai Ayah 3

Aug 10, 2003

Malam itu aku tidur keseorangan lagi.Sudah dua malam berturut-turut aku seorang diri di rumah. Ibu dan ayah pulang ke kampung di selatan. Adik dan kakak aku turut ikut mereka berdua, aku sahaja yang degil tidak mahu terlibat dengan urusan perkahwinan sepupuku itu. Jam baru pukul 10 malam. Setelah puas aku menatap rancangan bodoh di televisyen, aku segera beranjak ke bilik tidur. Sambil... read more

Din pulang lewat lagi malam ini. Setelah bertungkus lumus di pejabat, dia hanya dapat pulang kerumah jam 3 pagi. Setelah membayar harga teksi dia bergegas ke perkarangan kondo untuk ke blok didiaminya. Din melalui pondok sekuriti seperti biasa. Dan malam itu dia hanya melihat seorang lelaki separuh umur berbangsa melayu sedang duduk di kaunter pondok. Lelaki melayu tersebut menyapa Din dengan... read more

Mengintai ayah 4

Aug 17, 2003

Sudah dua tiga kali juga aku mengintai ayah dari bilik aku. Didinding bilik bersebelahan almari ku ada satu lubang yang agak selesa untuk aku mengintai ayah. Dan setiap kali apabila ayah pulang lewat dari kerja, aku selalu melancap sendiri melihat ayah berbogel dibiliknya dan sedang bersedia untuk mandi. Aku hanya tinggal berdua dengan ayah di Bandar. Kesemua keluargaku ada di kampung, atas... read more

Ayah memang seorang yang garang. Bukan sahaja di rumah, malahan di pejabatnya juga. Ayah mempunyai sebuah syarikat pembinaan di kuala Lumpur. Dan senantiasa berurusan dengan pekerja- pekerja kontrak dibawah jagaannya. Setelah seminggu ibu dan abangku berada di New Zealand, tinggal aku dengan ayah berdua di rumah banglo mewah kami. Kedua – dua pembantu rumah mengambil cuti sepanjang minggu itu.... read more

Hari ini aku ponteng kelas lagi. Malas rasanya nak masuk ke kelas Sains. Aku bosan matapelajaran itu. SPM masih ada tiga bulan lagi. Aku masih banyak masa untuk mengejar matapelajaran itu. Dan seperti biasa, tempat persembunyianku adalah makmal pertukangan yang sudah tidak digunakan itu lagi. Minggu lepas, entah macamana aku berjaya menemui cara untuk masuk kedalam makmal kosong itu. Pintu... read more

Mengintai Ayah 5

Sep 21, 2003

Kakak baru berkahwin bulan lepas. Dengan seorang lelaki mamak dari Penang. Kami hanya sempat berjumpa dengan suami baru kakak beberapa kali sahaja. Sebelum pertunangan dan semasa persandingan. Agak besar badan suami baru kakak. Lebih kurang tinggi 6 kaki dengan dada yang bidang tetapi agak buncit sedikit. Mukanya tampak garang dengan kumis tebal dan rambut pendek ala askar itu. Pertama kali... read more

Mengintai ayah lagi

May 27, 2004

Sejak dari sekolah rendah, aku memang nakal. Aku belajar hisap rokok dari bangku darjah 5 lagi. Sekarang aku di tingkatan 4. dan bukan sahaja rokok, ganja dan seks pun aku pernah buat. Hari ni aku ponteng kelas. Aku dengan member baik aku nizam lepak di dalam rumah pepagi ni. Emak aku sudah lama tiada. Aku tinggal dengan ayah dan pak long ayah yang sudah berumur 50 tahun. Ayah baru berusia 44... read more

Mengintai Ayah 6

Nov 18, 2004

Ayah dapat seorang pemandu baru. Semenjak pakcik Dollah berhenti sebulan lepas, aku lihat ayah agak kelam kalibut. Segala urusan pejabatnya banyak tergendala. Ibu pula agak susah untuk meminjamkan abang Abu kepada ayah. Abang Abu pemandu peribadi ibu. Abang Abu berusia 37 tahun. Dia masih belum berkahwin lagi. Tapi aku dengar-dengar dia sudah bertunang di kampong. Entahlah. Pemandu ayah... read more



Ayah Jatuh

Mar 20, 2006

Ayah jatuh dari tangga semalam. Gara-gara nak membetulkan atap bumbung yang rosak di tiup angin kencang kelmarin, ayah dengan kemahiran yang tidak seberapa, jatuh semasa cuba memasang zing yang baru di belinya pagi semalam. Aku tinggal di sebuah penempatan tidak jauh dari pusat bandar kuala lumpur, di atas tanah peninggalan arwah datuk. Aku bekerja di bandar di sebuah agensi insuran... read more

[ khas utk member aku A, di Kuantan! ] Aku suka mengambil gambar bogel diri aku sendiri dan masukkan ke dalam internet untuk tatapan rakan-rakan atau sesiapa yang mahu mengenali aku. Tapi sejak dua tiga hari yang lepas, kamera digital yang aku gunakan telah rosak terjatuh dari beg sandang aku, ketika aku mahu menyimpannya tempohari. Hati aku bergelonjak resah mahu membuat koleksi... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button