Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Apr 18, 2014 - Home of 20029 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Tempat kedai gunting 2

By jai

submitted June 22, 2005

Categories: In Malaysian

Text Size:

Kalau cerita ku ni ada berkaitan dengan yang hidup mahupun mati itu hanya lah kebetulan. Cerita ini hanya rekaan semata-mata.

Aku sungguh nyeyak tidur malam tu di mana aku di iringi oleh dua jejaka India yang tampan lagi sedap di amput (fuck). Setiap kali kalau aku bergolek ketika aku tidur (aku ni kalau tidur jenis yang bergerak, orang kata aku ni lask orang nye ketika kat aatas katil) sebelah kanan ku akan bertembung dengan Arsyad yang tubuh badan nya yang licin dan mengiurkan. Manakala kalau aku bergolek sebelah kiri aku akan bertembung dengan Raja, badan nya yang berbulu tapi enak di belai. Malam tu rasaku seperti seorang kanak kanak kecil perempuan yang di kelilingi oleh boneka kesayangan ku yang ku peluk dan ku belai. Aku benar-benar tak ingin malam tu akan sampai ke penghujung nya, tapi sayang nya siang tetap juga tiba dan malam pun pergi.

Pagi tu aku di kejut kan oleh Arsyad senyap-senyap, dia perlahan-lahan usik dan menjentik pelir ku yang tengah layu tu. Aku pun sedar dari ke enakkan tidur ku. tanpa ku sedari aku tengah melenakan kepala ku kat atas dada Raja dimana dan tangan ku membelai perut dia. Dalam setengah sedar aku toleh kebawah untuk melihat siapa yang baharu menjentik pelir ku, aku nampak Arsyad perlahan-lahan menarik kaki ku. aku lihat jam yang bahari pukul 6 lalu, aku agak keberatan nak bangun tapi Arsyad masih menarik kaki ku supaya aku berlonjak dari katil ku.

‘’bos jangan bising, nanti dia juga bangun’’ kata Arsyad perlahan-lahan dengan telunjuk jarinya kat tengah bibir dia sambil mata nya memberi isyarat dan menoleh kat Raja.ketika itu aku dan Raja masih dalam keadaan telanjang, manakala Arsyad aku tengok telah menutup konek dia dengan sehelai kain diaman tak berapa lama tu aku mengenali kain tu iaitu baju dia semalam. Aku gak dia ni masih malu sedikit melihat konek dia di panadang. Aku pun berlonjak dari katil ku meninggal kan Raja sedang nyenyak tidur. Aku dan Arsyad ketika itu sedang berdiri kat tepi katil dan kami dua saling pandang mata ke mata. Arsyad menjatuh kan baju dia yang menutup konek dia tadi, dan membelai tubuh ku dengan kedia tangan dia. aku letak kedua tangan ku kat atas bahu dia dan memeluk dia dengan erat nya. tubuh ku masih di belai nya, dia meraba belakang ku, pipi-pipi dubur ku di picit nya dengan kedua tapak tangan dia (kan orang india ni kuat mengurut badan, apa lagi enak lah rasa nya), di tepi tubuh ku di ramas nya penuh nafsu yang memuncak. Aku ketika itu berada dalam ke asyik kan yang membuat aku menjilat dan mencium leher dia, ada juga aku bermain gigit telinga dia.

‘’apa kata kalau kita pergi masuk bilik mandi dulu dan dalam sana kita akan menyambung permainan kita lagi?’’ ujar ku dengan berbisik kat telinga Arsyad yang masih meraba tubuh ku.

‘’Raja?’’ katanya sambil menetap wajah ku, ‘’nanti dia juga marah saya kalau dia juga tahu’’

‘’alah kau ni Syad, kalau dia bangun nanti dan melihat kau menghisap dan menikmati pelir ku...’’ kata ku sambil bermain sindiran kat dia, ‘’...tahu lah aku apa nak katakan.’’

Lepas tu apa lagi aku pun mencorak langkah ku masuk kedalam bilik mandi ku dan Arsyad mengikuti aku dari belakang. Sebaik saja aku melangkah masik ke bilik mandi, aku terasa sungguh sejuk sekali. Tapi semua tu aku tak peduli, fikiran ku masa tu penuh dengan gambaran aku dan Arsyad bermain-main di dalam bilik mandi dengan aksi-aksi yang hangat dan kenikmatan. Aku menarik Arsyad masuk ke dalam bilik mandi dan tolak dia ke dinding. Oleh kerana aku seorang saja yang tinggal dalam rumah ku tu, aku biar kan pintu bilik mandi tu terbuka. Lagipun keadaan dalam bilik mandi tu sejuk sangat dan dengan membuka pintu sejuk tu mungkin reda sedikit. Sekarang aku berdiri depan Arsyad sambil menikmati pemandangan ku dimana Arsyad sedang membuat ala tarian meraba-raba tubuh nya supaya mencuba membuat ku mengiur akan tubuh badan nya. Cubaan Arsyad ternyata nya benar, ala tarian nya tu membuat aku tergosok-gosok konek ku yang menegang walaupun keadaan bilik mandi ku agak masih sejuk. Arsyad menghampiri ku dan menepis tangan ku yang tengah menggosok konek ku. dengan itu ia mengenggam konek ku dan di gosok-gosok nya, kuat sungguh di gosok dia yang aku fikir kepala pelir ku hampir-hampir nak tercabut. Oleh kerana Arsyad tak sabar-sabar nak beraksi aku pun membuka pancutan hos ala hujan tu yang berada di sebelah ku. aku cuba mengimbang kan air hos pancutan ala hujan tu supaya mirip dengan suhu badan 37 digri selsius. Aku rasa dengan kedua tangan ku sama ada suhu nya dah betul. Suhunya pun dah ngam, lalu aku pegang kedua lengan Arsyad yang masih sibuk menggosok-gosok konek ku dan menarik dia kebawah pancutan air ala hujan tu.

Seorang jejaka India yang kacak, hensem dan yang ‘sedap’ tu menyuci dan juga meraba-raba badan nya sendiri di bawah pancutan air ala hujan. Mata nya sekejap terpejam dan sekejap menentang arah ku. aku sungguh ghairah ketika melihat Arsyad sedang ber’seronok’ dibawah pancutan tu. Ala seperti cerita hindustan tu yang mereka basah kuyup tatkala di bawah hujan, tapi ini ada ekstra dia lagi, si Arsyad ketika tu langsung tak berbaju, apa lagi baju...seluar dan seluar dalam pun takde. Tubuh badan nya habis basah dari kepala nya hingga ke hujung kaki dia. beberapa sungai air mengalir kat tubuh badan dia dari atas ke bawah peha nya. Scene sebegini tak mungkin dapat didapati dari filem-filem Hindustan yang ada kat luar sana tu. Arsyad meraba-raba dada dia membuat ku tak tahan lagi melihat dia dalam keadaan tu. Benar-benar mengiurkan.

Apa lagi aku aku pun menjamah tetek-tetek Arsyad yang gelap dan mengeras tu. Aku gigit-gigit dan menjilat. Sekarang aku pun ikut basah kuyup oleh kerana kami berdua berada kat bawah pancutan air ala hujan tu. Arsyad meraung penuh dengan kenikmatan pabila aku mula bermain dengan puting tetek dia dengan gigi ku. seperti nya kami berada di bawah hujan aku agak mula ghairah sangat, dimana aku mengguna kan kuku-kuku ku aku mu perlahan-lahan mencakar secara halus kat tubuh Arsyad. Perlahan-lahan aku mencakar, tak lah kuat sangat, aku cakar dada dia dan mengilingi tetek-tetek dia. lepas tu aku cakar tepi tubuh dia sementara aku dan Arsyad sedang berciuman dimana lidah kami bergelut antara satu sama lain. Arsyad mengenggam konek kami dua dengan kedia tangan nya, ku terasa pabila Arsyad meletak konek ku dan konek dia bersentuh sesama konek. Kehangatan konek dia aku terasa, malah ketegangan nya juga ku terasa. Aku mula terangsang dan aku pun menghimpit berkali-kali tubuh ku dengan tubuh Arsyad ke dinding. Konek ku mula terhimpit-himpit kat celah-celah peha dia, manakala konek dia terperangkap di antara perut kami pabila badan kami berhimpit. Tiba tiba bahu ku, ku merasa seseorang telah meletak tangan nya. Aku yang dah tahu siapa orang nya, menoleh belakang dengan senyuman yang sinis. Aku tahu Raja telah bangun dan ingin ikut kami bermain permainan yang penuh kenikmatan. Nafsu ku ketika itu telah memuncak nak gila kerana kehadiran Raja. Arsyad tak ambik peduli langsung akan datang nya abang dia masuk ke bilik mandi tu. Arsyad ketika tu sedang membelai leher ku dengan seribu ciuman, manakala Raja menghimpit-himpit badan nya ke tubuh ku. aku terasa konek dia yang dah menegang kat belah dubur ku.

Arsyad punya konek dah tegang, Raja punya pun dah tegang dan aku apa lagi, menegang gila dah, so aku pun tolak Arsyad belakang kat dinding, anyway kami masih berada di bawah pancutan air ala hujan. Aku genggam bawah peha Arsyad dan angkat dia ke atas. Dengan Arsyad betul-betul menyadar kat dinding tu senang lah aku mengangkat dia, (well im a strong man…perkasa lah katakan hehehe) aku sokong berat tubuh dia dengan peha ku. lepas tu dia mengangkang kan kedua kaki dia ke tepi di mana lubang dubur dia nampak. Jadi aku pun memasuk kan 8 inci konek ku yang tegang tu masuk ke dalam lubang dubur dia. Arsyad menggigit bibir dia penuh kerangsaan dan kenikmatan pabila aku menyucuk konek ku yang tegang lagi keras masuk ke dalam lubang dia. Raja nampak apa yang ku buat kepada adik dia, dia pun nak ikut kami beraksi.

Tangan Raja mula perlahan-lahan meraba belakang ku dari kedua bahu ku, lepas tu tangan dia mula perlahan-lahan turun. Kat belakang ku lepas tu kat pinggang ku dan akhir sekali lagi kedia belah tangan dia mula mengenggam kedua pipi-pipi dubur ku. lepas tu di genggam nya betul-betul dan di pisah nya kedia pipi-pipi dubur ku tu. Dengan lembut nya, Raja mula tergosok-gosok konek dia yang aku terasa semak bulu dia menggosok kat lubang dubur ku. agak kegelian di buat nya. Dengan perlahan dan lembut dia mula menyucuk dan mengamput aku. aku terasa kepala pelir dia yang macam cendawan tu mula masuk kedalam lubang dubur ku. aku mula terasa sedikit sakit apabila kepala pelir dia mula membesar kan lubang dubur ku. Raja perlahan dan lembut memasuk kan batang dia.

‘’arghh....sedap Raja....aku suka ...emmphff konek mu ala bollywood...empf ni’’ kataku sambil meraung sebaik saja Raja mula mengamput dubur ku. aku mula meraih kenikmatan yang sempurna dan yang teramat lah nikmat, Arsyad ku amput depan ku dan Raja mengamput aku dari belakang aku. sesetengah orang kata yang aku dah di buat sandwich (kena himpit) kalau aku lihat situasi ni lagi, aku bukan kena sandwich ini macam aku kena himpit oleh 2 martabak ala Bollywood dan aku telur dia hehehe.

‘’uuuff....ouuff....uuff’’ Arsyad mengawal penafasan dia tatkala aku mengamput dia. manakala tangan dia sibuk menggosok-gosok konek dia depan ku dan sering di gosok nya kat perut ku, ‘’bos....uuff...saya fikir bos akan juga....aarghggghhh’’ Arsyad tak sempat menghabis kan kata-kata nya, dan memancut depan ku. depan tubuh ku dan tubuh nya melekit oleh kerana terkena akan air mani dia yang di pancut nya sebanyak 8 pancutan tu. Ada juga mengena muka aku dan hampir-hampir nak mengena kat bibirku. Baik juga kami kat bawah pancutan air hujan tu dapat juga membersih kan kami terus. Aku pula yang belum lagi nak muntah air mani ku lalu aku masih mengamput Arsyad yang dah nampak nya dia sedang berehat dari keletihan walaupun aku masih mengamput dubur nya.

Sebaik saja aku rasa dah nak muntah dan tekanan kat tegangan konek ku dah sampai ke puncak dia, aku cabut konek ku dari luband dubur Arsyad dan turun kan dia berhati-hati. ‘’Arsyad, kau duduk kat situ,’’ aku menyuruh Arsyad supaya duduk kat kerusi tandas tu dengan penutup dia turun, ‘’bos nak memberi kau air mani ku kat muka mu’’ sebaik sahaja Arsyad mendengar yang aku nak memberi atau memancut kat muka dia, dia terus menetang konek ku yang di mana betul betul kat depan muka dia. aku tutup tembol pancutan air ala hujan tu. Raja pulak telah pun mencabut konek dia dari dubur ku walaupun dia belum muntah. Dia mencabut sebaik saja aku mencabut dari Arsyad. Dan dengar sahaja aku nak memuntah kat muka si Arsyad tu, dia pun berhenti menggosok-gosok konek dia belakang ku dan terus sedia berdiri kat tepi Arsyad dan sedang menggenggam konek dia betul-betul depan muka Arsyad. Arsyad duduk kat tandas dan kami aku dan Raja berada kat depan dia menggosk-gosok bagai kan gila depan muka dia. Arsyad sering menjelir-jelir lidah dia kat konek kami dimana kekadang menjilat dan terkena lidah dia kat kepala pelir kami. Konek ku dan konek Raja pun dah namapk timbul urat dan aku tahu konek kami dah keras dan tekanan nya tak lama lagi nak meletup dan termuntah. Kepala pelir ku sudah pun berwarna keungguan dan agak kemerahan lebih sedikit manakal kepala pelir Raja berwarna keungguan tapi agak gelap sedikit. Konek kami dua-dua hampir-hampir besar dan tebal. Kedua tangan Arsyad sibuk bermain-main bijpelir kami berdua. Aku mula tak tahan lagi, aku pancut dahulu selepas tu baharu si Raja muntah. Apa lagi pancutan kami dua tu habis kena kat muka Arsyad yang hampit tertutup oleh lendiran air mani tu. Lubang hidung dia hampir-hampir nak tertutup. Mata dia tutup kerana air mani kami dua menjadi satu kolam kat dua belah mata dia. Arsyad mula menjilat kat celah-celah bibir dia dimana dia menjilat dan merasa air kami berdua bergabung tu aku dan Raja masih menggosok-gosok konek kami yang masih mengeluar kan sedikit air mani, tapi berbanding konek ku konek Raja masih melekit dengan air mani dia. aku pun menolong membersih kan konek dia dengan mengomol konek dia. manakala Raja menolong adik dia membersih muka dia dan meluang masa menjilat muka Arsyad.

Ini adalah pertama kali ku menulis ke ruangan ini, jadi mestilah ada silap nya. Kalau pembaca nak komen akan cerita ku ini email aku kat alamat ni: penulisjai@yahoo.com

Komen yang baik mahupun yang teguran aku alu-alukan. Aku guna cadangan pembaca tentang penulisan yang kelak di kongsi.


More stories From jai

tempat kedai gunting

May 25, 2005

Tempat kedai gunting Kalau cerita ku ni ada berkaitan dengan yang hidup mahupun mati itu hanya lah kebetulan. Cerita ini hanya rekaan semata-mata. Biar lah aku mengenali diri ku dan beritahu tentang ciri – ciri badan ku supaya senang di ‘gambar’ kan he he :P. sekarang aku dah ber umur 31 tahun, aku ketika ini tubuh badan ku berada di tahap agak baik kerana dua kali seminggu saya akan... read more

Apartmen baru ku

May 29, 2005

Apartmen baru ku Kalau cerita ku ni ada berkaitan dengan yang hidup mahupun mati itu hanya lah kebetulan. Cerita ini hanya rekaan semata-mata. Dah beberapa bulan aku mencari apartmen kosong , ke hulu ke hilir ku cari dan akhir nya aku dapat juga, lagipun ia pun berdekatan tempat kerja ku. dua bilik, dapur dan bilik tamu walaupun nampak nya agak kecil tapi sesuai dengan aku yang masih... read more

Aku dan dua cikgu ku kat sekolah Kalau cerita ku ni ada berkaitan dengan yang hidup mahupun mati itu hanya lah kebetulan. Cerita ini hanya rekaan semata-mata. Pada masa tu aku berada kat tingkatan 5 dan 5 kaki 6 tinggi ku. Badan aku agak tegap kerana keturunan dan hitam manis. Aku ni jenis yang pendiam taklah pemalu sangat. Kalau akedemik tu taklah top sangat ade juga above average aku... read more

Abang Nasir, aku dan Fauzi Kalau cerita ku ni ada berkaitan dengan yang hidup mahupun mati itu hanya lah kebetulan. Cerita ini hanya rekaan semata-mata. Setiap hari kecuali ahad, petang nya adalah kebiasaan untuk ku dan kawan-kawan ku bermain bola keranjang kat salah sebuah padang sukan dekat tempat ku tinggal. Padang sukan tu boleh juga di katakan dia punya peralatan semua nya ada. Disana... read more

Fauzi dan aku

Jun 24, 2005

Fauzi dan aku Kalau cerita ku ni ada berkaitan dengan yang hidup mahupun mati itu hanya lah kebetulan. Cerita ini hanya rekaan semata-mata. Ini cerita dimana aku mula sedar yang aku ada bernafsukan kawan ku yang ku kenali sebagai Fauzi. Sebagaimana aku dah described ciri-ciri dia dalam cerita ku, Abang Nasir, aku dan Fauzi, Dia ni tinggi nya sama aku tapi dia pendek sedikit, kami dilahir... read more

Fauzi, aku dan Anwar

Jun 28, 2005

Fauzi, aku dan Anwar Kalau cerita ku ni ada berkaitan dengan yang hidup mahupun mati itu hanya lah kebetulan. Cerita ini hanya rekaan semata-mata. Selepas kami ber ‘seronok’ kat sungai tadi, kami pun balik ke rumah. Sempat juga kami terpegang-pegang kat dalam kereta tadi, tapi aku agak keletihan dan dah nak berehat jadi aku pun keluar dari kereta. Kalau tak, pasti dah si Fauzi tu menghisap... read more

Kisah ini hanya lah rekaan semata-mata, kalau ada pun yang berkaitan dengan yang hidup mahupun mati, itupun hanyalah kebetulan. Pertama Kali Haji Isa bersama Ustaz Seperti kebiasaan bagi Ustaz Omar untuk pergi ke rumah Haji Isa untuk mengajar anak-anak dia yang baharu berumur 5 dan 2 tahun untuk mengajar mengaji. Haji Isa ini baru aje kahwin dengan isteri dia selama 6 tahun pada umr mereka... read more

Aku dan Agus pemanduku

Nov 04, 2005

Kisah ini hanya lah rekaan semata-mata, kalau ada pun yang berkaitan dengan yang hidup mahupun mati, itupun hanyalah kebetulan. Aku dan Agus pemanduku Cerita ini langsung tak ada bersangkut paut dengan yang hidup mahupun mati, kalau ada pun semua itu hanya kebetulan. Semua ini hanya rekaan semata-mata. Agak dalam 2 bulan yang lalu, seorang pemandu lelaki dari Indonesia baru datang... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button