Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Apr 23, 2014 - Home of 20072 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Gw dan Abang: Kisah Cinta Terlaknat (Bagian Pertama)

By co.inc.est

submitted August 9, 2007

Categories: In Indonesian

Text Size:

This is a true story about my life (terutama sex life).

Warning: contains incest scenes between me and my brother. Don't read if you don't like such scene.

Sebelon nya gw pengen kenalin diri dlu. Gak kumplit2 banget sih. Gw rasa pribasa 'tak kenal maka tak sayang' tu bener Gw berasa penting aja org yg baca ngerti siapa gw dan cara fikir gw.

O iya... Sewaktu gw nulis kadang2 ada hal yang baru kepikiran sekarang. Jadi harap maklum klo tulisan gw berasa gw lagi ngobrol. Bukan nulis. Hoho.

Nama gw Ad**. Gw berasal dari suatu kluarga yang menurut gw mah cukup. Waktu bokap masih kerja boleh dibilang lebih dari cukup.

Bokap n nyokap nikah taun 1972. Tujuh bulan kemudian nyokap nglairin anak pertama, cowo, tapi meninggal di hari lairnya karna prematur. Setaun berikutnya nyokap lairin baby lagi, cewe, kembar, tapi juga prematur dan akhirnya meninggal juga.

Barulah di 1975 nyokap bisa sukses lairin abang gw, T. Pas sembilan bulan n sehat wal afiat.

Anak pertama, cucu pertama untuk nenek gw (dari nyokap), cowok, dan didapat setelah prematur 2 kali, abang jadi anak yang paling disayang di keluarga gw. Terutama dari garis nyokap yang notabene ngumpul semua di kota S ni. Waktu nenek masi hidup dulu pernah bilang klo waktu kecil apa yang diminta abang selalu dikasih ortu dan juga kluarga yg lain.

Abang sebenernya pinter. Tapi Bokap adalah orang yang gk sabaran klo temenin anaknya belajar. Jadi sering kali waktu anak2nya tanya pr (terutama jaman sdnya abang gw), justru malah marah2 waktu ngajarin.

*OOT dikit, setelah gw pikir2 mungkin bokap sering marah2 ke kita waktu ngajarin karna bokap sendiri yang susah neranginnya. Lanjut...

Intina bokap klo ngajarin kita2 (terutama waktu sama abang), sering gampar.

*OOT lagi, jizzz... Klo UU KDRT tu ada dari dulu pasti bokap dah ditangkep pulisi kli ya... Lanjut lagi ya...

Hal itu gw rasa yang bikin abang malah justru males blajar. Dan akhirnya jadi anak yang biasa2 wae.

Tujuh taun setelah abang, taun 1982 gw lair. Kelahiran gw emang diharapkan. Maksudnya, bonyok n juga abang emang berharap punya adik lagi. Makanya waktu gw lair, sambutannya meriah (Hohoho. Ky yg tau aja). Abang pun sayangin gw sebagaimana adik yang emang dinanti2kan. Kita berdua juga akrab banget. Kemana-mana gw selalu ikut abang. Dia juga sering lindungin gw dari hal-hal yang emang dah sepantasnya dia lindungin (sori, biar penuh aja kalimatnya. wakaka).

Gw inget banget abang pernah ikutan nangis dan berusaha hibur gw waktu gw abis bikin pr matematika (klas 2 sd). Karna waktu bikin pr ada yg gw gk ngerti dan salahnya gw tanya ke bokap. Hancurlah gw digampar karna gw gk ngerti2.

Abang juga sering minta tolong gw jaman dia pdkt ma cewe. Waktu itu dia smp gw masi sd. Waktu dia telpon cewe na, gw disuruh ikutan ngobrol. Gak ngerti juga apa maksudnya. Intina gw dan abang lumayan akrab. Seengga nya ampe gw klas 4 sd.

Why? Karna waktu gw klas 4, abang smp. Kebetulan abang masuk smp yang agak gak fave, jadi na banyak anak2 yang gak beres di skul itu. Efeknya, abang yg bergaul sama mereka-mereka jd kebawa gaya hidup bengal dan begundal. Abang mulai kenal yang namanya mirasantika. Dan gw rasa juga sex bebas.

Prestasi skul abang menurun banget. Sementara anak temen2 bokap yang seumuran abang justru bersinar. Abang pun dibanding2in. Bokap juga merasa kecewa banget gak bisa banggain abang, yang adalah harapan beliau, ke temen2nya, yang mana temen2nnya (gw yakin) selalu pamerin prestasi anak2nya, entah bener atw gak.

*OOT: akir2 ni kita skluarga jadi tw klo ternyata bokap tu gampang diboongin temennya. Mxd nya apa yg temen kntornya bilang, selalu dianggap bener. Mungkin itu juga berlaku di masa lalu. Lanjut...

Mean while, prestasi gw di skul berbanding terbalik ma abang. Sejak saat itu (kynya) bokap mulai menaruh harapan besar ma gw. Sejak saat itu juga gw seolah jadi musuh dalam selimut abang. Gw merasa abang menjauh dan menganggap gw saingan yg harus disingkirin. Abang kliatan banget lebih sayang ke adek gw, I, anak bungsu cewe yang lair taun 86.

Sejak kelas 4, gw hidup tanpa bantuan abang. Gw berjuang sendiri. Ada pr susah pun gw kerjain sendiri gak tanya2 lagi. Rasa iri sangat2 ada dalam hati gw waktu liat temen2 gw seangkatan yang sering kali critain persahabatannya ma kakak-kakak mereka. Apalagi waktu sd banyak juga temen2 gw yang satu sekolahan ma kakak-kakak mereka.

Abang tambah jauh setelah dia SMA. Ketauan ngobat ganja dll sampe hampir dikluarin dari skul. Untungnya sebelon telat bokap kirim abang ke J, ke uwak gw yg adalah TNI yg hidup di kompleks. Menurut bokap waktu itu, dengan ditiitipkan ke uwak, abang bakalan berubah. Ditempa gitu di J sono.

Kami pun terpisah jarak. Kami hanya berhubungan melalui surat. Terkadang telepon kalau kangen banget (especially nyokap. Gw mah dikit2 aja ngomongnya. Musuh bo').

Gw juga merasa hubungan persaudaraan kami cuma di atas kertas aja. Karna pada kenyataannya gw bahkan sama sekali gak pernah lagi dapat perhatian abang sebagai seorang adek.

***

-The Awakening of Gay-Me-

Gw mulai mengenal hubungan sesama jenis sebenernya dari kecil. Gw inget banget gw selalu semangat diajak maen dokter2an ma tetangga2 yg seumuran.

Di lingkungan rumah gw, ada 3 cowok seumuran. S rumahnya di depan gw, n H dan D yang rumahnya di samping rumah gw. Kebetulan H adalah adek dari ibu na D. So, mereka adalah paman dan ponakan yang seumur.

Gw selalu tambahin "bumbu" klo maen dokter2an. Yakni tempelin pala temen gw ke perut gw. Halah. Tapi jujur gw demen banget klo perut gw dicium. Thats why dulu gw lebih suka jadi pasien. Hehehehe.

Awalnya dokter2an gak cuma sama mereka bertiga. Tapi juga temen2 cewe.

Waktu gw klas 2, S nemuin permainan yg asik banget. Jauh lebih asik dari dokter2an. Namanya burung2an. Hahahaha.

Waktu itu rumah S kosong. Dia panggil gw maen ke sana. Siang2 pulang skolah gitu. Nah. Nyampe di rumah S, dia ngajakin gw maen perkosaan. Critanya gw disuru jalan di depan dia, rampok yang lalu perkosa gw. Dibuka bajuna trus ditindihin. Waw. Karna maennya pake telanjang, otomatis kontol kami bertemu. Sensasi nikmat menggelinjang buat anak umur 9 taun. Wakakakakak.

Dry orgasme. Nikmat puas dan mau lagi. Setelah ronde pertama, kami putuskan gak perlu pake acara akting perkosa, langsung aja tindih n gesek2. We called it "maen manuk2an". Wakakakakka. Goblok ya.

Gak puas sama S, besoknya gw ajarin D maen. Wew. Lucu juga. Maksud gw ngajarin D tu sembunyi2 biar S gak tau (jujur gw lebih suka D daripada S karna mukanya lebih imut), tapi berhubung gak ada tempat laen, akirnya gw ngajarin D di ruma S. Jadi gw ngajarin D di depan S. Lama2 kita malah maen bertiga.

Gw gak tau sapa yang ngajarin H. POkokna tau2 waktu gw ngadain pesta orgy (wahahaha) di ruma gw, si H uda ikutan dan uda jago.

Anehnya, gw selalu enjoy banget liat D sama H maen bareng. Setiap liat mereka bercumbu gw selalu kepikiran kalau mereka adalah saudara yang sedang bercumbu. Wew.

Permainan ini kami lakuin sampai kelas 1 smp. Setelah itu gak lagi karna gw n kluarga move ke C.

Itulah awalnya gw kenal hubungan sejenis.

Di usia smp, pertama kali gw ngemut kontol pas klas 1. Waktu itu gw hoby nelpon salah sambung. Kebetulan pas sore2 di hari Rabu (harinya inget banget) salah sambung ke rumah seseorang yang nerimanya cowo suaranya sexy. Gw kenalan. Karna masi beger, suara gw mirip cewe. Cowo yg nerima telpon ngaku namanya Gilang. Sedangkan gw ngaku Vera.

Lama2 Gilang curiga gw cowo dan marah2. Gw akirnya ngaku juga klo gw anak smp dan cowo. Bukannya diputus telponnya, Gilang malah ngajak ketemuan. Gw kasi alamat ruma dan dia dateng. Cakep banget. Dan gw rasa first sight ma dia membentuk main frame gw tentang "tipe cowok napsuin bwt gw" sampai saat ini. Yang putih kurus (gk kurus2 banget tapinya, berisi gitu, yg tulangnya gede) n mukanya kesunda2an. Lucuuuuuu...

Gilang ajarin gw gimana ngemut kontol. Posisinya dia duduk di lantai kamer gw n suru gw emutin. Waktu mw kluar, gw dsuru baring trus dia jongkok di atas pala gw n masukin kontolnya ke mulut gw. Kluarna di luar. Waktu itu gw lom tau klo sperm tu enak. Hehehehe.

Yang jelas, di kota C, gw nemuin berbagai macem cowo n kontol. Gw ditempa jadi gay sesungguhnya di kota C itu.

Tapi akir2 ni seiring usia, gw berasa bosen juga kontol mulu. Kadang waktu coli gw bayangin memek juga. Mungkin gw adalah gay yg sedang masa transisi ke bisex. Wakakakak.

To Be Continued...

Next: masa remaja penuh nafsu di kota C.


More stories From co.inc.est

"C" City: My Raging Youth Passion Seperti yang udah gw ceritain sebelonnya, waktu gw kelas 1 smp, kami sekeluarga pindah ke kota C. Namanya juga puber (umur gw 12) Dan gay pula. Gw jadi kebingungan gimana cara melampiaskan napsu, mengingat "seng ada lawan". Gw bener2 mulai kangen manuk2an bareng S, D, n H (terutama D yang paling gw suka). Alat vital gw bergejolak. Tapi mw ditandingin ma... read more

Gw dan Abang: Kisah Cinta Terlaknat (Bagian Ketiga) Hari berganti hari, di umur smp gw juga uda semakin mengerti kalo gw lebih cenderung suka sama cowo daripada ma cewe. Gak bisa enggak. Pokoknya gw gak pernah sekalipun membayangkan m*m*k dalam setiap sesi percumbuan gw sama guling gumilang. Hohoho. Gw juga dah baca banyak buku tentang sex, baik yang berupa artikel konsultasi sex Naek Tobing... read more

Gw dan Abang: Kisah Cinta Terlaknat (Bagian Keempat) Beberapa hari setelah kejadian gw 'ditawarin' kontol ma abang, ampir tiap saat pikiran gw "What if..." Mode ON. Semua pengandaian-pengandaian muncul di benak gw. Selalu aja yang gw bayangin adalah malem itu gw bener-bener pegang tonjolan kontol abang n emutin batang saudara kandung gw itu ampe puas. Seandainya itu kejadian beneran, pasti... read more

"HEH!!! NGAPAIN LU???" A... Aba... Abang... Ba...ngun...? ... Gw langsung pucat pasi. Diam tak bergerak. Gak inget waktu itu gw napas ato engga. Yg jelas keringat dingin langsung mengucur deras. Kebayang pikiran-pikiran gak ngenakin yang bakal terjadi ma gw selepas ni. Kalo abang ampe ngamuk terus gw diaduin ke bonyok, jadi apa gwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwwww???????? ... read more

Aku dan Adikku

Oct 28, 2008

Gw rasa kata itulah yang paling tepat buat gw pasca meninggalnya bokap. Gw merasa sendiri. Bukan sedih karena ditinggal pergi untuk selama-lamanya, tapi lebih tepat, gw merasa gw sekarang berjuang sendirian untuk melanjutkan kelangsungan keluarga gw. Sekarang dengan kematian bokap, otomatis gw juga harus memikirkan makan nyokap da adek gw. Gw yang sekarang juga agak-agak males keluar... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button