Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Nov 01, 2014 - Home of 20317 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

DARI CATATAN HARIAN

By tulissurat

submitted February 28, 2008

Categories: In Indonesian

Text Size:

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman (dan fantasi) seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini.

-------------------------------------------------

Ardi (udah pasti bukan nama sebenarnya dan pokoknya bukan seseorang yang lo kenal), udah dua taun gw memberi les untuknya. Awalnya, sejak dia kelas tiga mo menghadapi UAN, ortunya ngerasa dia perlu les tambahan. Ardi anak tunggal, Nyokapnya ceo dari periusahaan Asuransi terkenal, dan bokapnya.. gw ga begitu kenal. Ardi berkulit putih, tinggi gemuk, seperti anak SMP kebanyakan sekarang, matanya sipit, berkacamata. Untuk anak SMP, dia lebih terlihat lebih gede tapi tampang culun. Karena badannya tinggi, dia jadi aktif di basket, satu-satunya oleh raga yang dia tekunin. Kini Ardi kelas satu di SMU unggulan di Jakarta. Kesuksesan Ardi menembus SMU tersebut, menurut ortunya karena gw bisa ngarahin dia and bisa ngebimbing di semua mata pelajaran. Tapi menurut gw sih, kantong ortunya yang lebih berperan. Enambelas tahun, tapi Ardi, masih aja pebasket introvert, kalau tidak basket, dia memilih PS. Tapi menginjak tengah tahun, ia punya mainan baru, PC dualcore quad, sebenarnya agak terlambat sih, masa udah SMU baru dibeliin computer. Nah, ini jadi kerjaan tambahan buat gw, gw diminta ngajarain segala sesuatu yang gw tau tentang Komputer. Awalnya gw ragu, privat seminggu dua kali gw rasa udah keseringan, sekarang ortunya minta setiap minggu sore khusus privat computer. Yah bagaimana lagi, salarinya lumayan sih.

Minggu sore “Temennya Ardi sekarang sering dating, Mas.” Kata Mbo’ Anah. “Itu… pada mampir habis maen basket.” “Oh ya? Masa? Sejak kapan?” gw nanya. “Ya sejak dibeliin computer itu? “Beneran Ar?” “Ah iya Quo, itu pada numpang ngegame internetan.” Ia terus ngeloyor pergi masuk ke kamarnya. Dari dulu, Ardi manggil gw Quo, padahal gw lebih suka dipanggil kakak, abang, atau mas aja. Setelah ngerjain pr matematika, gw rasa udah cukup, masih jam delapan, baru setengah jam, biasanya gw balik jam sembilanan. “PRnya kan udah, dan kayanya malem ini ga perlu ada materi tambahan. Quo mo pinjem komputernya boleh kan? Mo ngecek imel sbentar.” “Pake aja!”Ardi membereskan bukunya dan langsung rebahan di kasurnya, sambil memasang ipod di telinganya. Komputernya gw idupin… vista berjalan…. after logon… webmail.. zia_wo@yahoo.com inbox… gw menoleh, Ardi cepet benget tidur…. iseng-iseng gw buka cookies…. ternyata banyak situs porno yang udah diakses…. Hmmm dasar ABG! Log off…. Turn Off… Aku Pulang….

Rabu Malam Hari ini ada yang berbeda… Ardi keliatan sering bengong, ga tahu kenapa tuh anak setiap kali gw tanya, jawabannya masti mandeg… kayanya ada yang error di kepalanya, beberapa kali tulalit. Akhirnya gw yang duduk di sampingnya menggeser arah kursi lipet, langsung menghadap dia. “Ardi… ada apa?” Dia masih melihat ke arah computer.. “Di…” Dia menoleh,… lalu dia menghidupkan Mp3… Januari…. Feat Kenny G “Kamu kenapa?” “Mmm ga pa pa” “Ga mungkin… Quo tahu sifat kamu, kamu pasti ada masalah kan.” “Ngga Quo…” “Kalo bicara liatin Quo… jangan liat computer aja. Terus terang. Emang kamu ga percaya Quo lagi?” “ Ya ga gitu…” Dia ngeliatin gw tapi pandangannya kembali ke computer… “Ada apa..? “Tapi Quo harus janji… Jangan marah ya?” “Iya.” “Jangan juga ketawain.” Gw senyum-senyum aja… “Iya.” “Rahasiain…” “Iya… memang ada apa Di…?” “Mmm… kayanya Ardi suka sama seseorang, tapi Ardi ngga tahu dia suka ga sama Ardi.” “Oh… kenapa ga ngomong aja sama orang itu.” “Ardi takut.” “Ko takut?” “Ardi takut dia tersinggung, dan ngga mau ketemu Ardi lagi.” “Ardi… kalo suka sama orang ya… omongin aja, tersinggung atau ngga kita kan ga pernah tahu reaksinya, kalo udah ngomong kan enak, hati Ardi lega dan dia juga tahu perasaan Ardi. Dia nerima atau ngga itu dah resiko Di, jadi cowo tuh harus mau naggung resiko apapun yang udah dilakuin. Jadi intinya omongin aja. Gimana?” “Ya ga semudah itu…” “Mudah! Quo yakin semudah bilang muuudah.” Ya udah.. nanti Ardi coba.” “he eh.”…... Go home

Minggu pagi… Tumben ortunya Ardi nelpon nyuruh gw dateng, pagi-pagi, hari Minggu lagi. Katanya ortunya ada acara sosial bersama temen gerejanya and baru pulang ntar malem trus si Ardi minta ditemenin sekalian mo ngerjain tugas yang dikumpulin senen. Padahal setahu gw, Jumat kemaren gw tanya, ga ada tugas, trus hari Sabtu kan ga belajar yang ada eskul. Tapi dari pada ga ada kerjaan pagi-pagi. Ya ngga pa pa lah.

“Ardi mana Mbo’?” “Tuh lagi maen basket di samping.” Jawab simbok Gw ke samping rumahnya, dia keliatan keringetan maen sendirian… “Hei! Quo… tunggu sebentar.” Gw masuk ke dalem ngambil air jeruk botolan plus gelasnya trus gw balik ke samping rumah. “Nih minum dulu! Maen basket ko sendirian.” “Emang Quo bisa… Ayo!” “Ga… ga bisa…” Lalu dia masuk ke dalem rumah, gw masih di samping sambil ngeliat ikan koi maen di kolem. Wah pikir gw kalo dijaring dan dipiara di akuarium gw lumayan nih. Kalo digoreng rasanya gimana yaaaa? Puas ngeliat ikan, gw masuk ke dalem rumah dan langsung ngeloyor ke kamar Ardi. Gw liat kayanya dia baru mandi. Lagi idin ipod yang dia pasangin ke speaker aktif… “Quo sini deh.” Dia duduk di kursi lipet dan membuka kursi satunya lagi. Kenapa sih nih anak. Kaya baru kenal aja, pikir gw. “Knapa Di?” Dia duduk dan gw juga duduk. Dia liatin gw, trus ngomong. “Quo seneng ga disini.” “Ya iya lah …!” gw jawab asal aja. “Quo suka sama keluarga Ardi?” “He eh” jawab gw acuh sambil menekan power Komputer Loading windows vista “Quo suka sama Ardi?” “Ya kalo ga suka, ngapain ngajarin privat kamu.” Trus gw Idupin printer… …. “Ardi juga suka sama Quo.” “So..?” “Ardi suka banget sama Quo.” JdEr!! Jantung gw kaya digedor pake panci. Kursi lipet gw angkat dikit dan duduk gw hadepin ke arah Ardi. “Maksud Ardi?” gw ngomong serendah mungkin dengan nada menekan “Terserah Quo mau marah apa tersinggung atau gimana. Tapi.. Ardi suka sama Quo.” Oh my God! Senjata makan tuan! Ardi dengan pdnya ngeliatin muka gw sambil ngomong begitu ga malu-malu lagi… “Ardi suka sama cara ngajar Quo, apa Ardi suka Quo kaya cowo suka ke cewe?” “He eh.” “He eh gimana?” “Kayanya Ardi suka banget sama Quo, suka cara ngajar Quo, suka wangi Quo, suka diperhatiin sama Quo, pokonya ini perasaan Ardi ke Quo.” Walah! Witing tresno jalaran soko kulino… Ardi yang tinggi besar ini sekarang ngomong nadanya rada-rada merajuk. Kontras banget! “Ardi…” Gw ngomong sedatar mungkin “Mungkin itu hanya perasaan Ardi sesaat aja.” “Ngga,” Dia menggeleng. “Dengerin Quo dulu Di…” “Kalo kita sering ketemu, wajar kalo timbul perasaan cinta, suka, simpati, atau mengagumi. Mungkin perasaan itu cuma sekedar perasaan kagum aja sama Quo.” “”Ngga Quo… Ardi malah ngerasa kita berdua kaya orang pacaran.” “Ardi…, masa ga tau cerita alkitab, sodom dan gomorah? Lagian Tuhan kan ciptain Adam dan Hawa bukan Adam dan Steve.” “Loh? Quo kan orang Islam.” “Ya sama… dalam agama mana aja, hubungan kaya gitu ga pantes.” Ardi diam… ga tau dia bisa menerima atau ga, dia berdiri dari bangkunya, tiba-tiba dia mencium pipi gw lalu berjalan ke arah jendela. “Maaf Quo… Tapi Ardi ga bisa mendem perasaan Ardi, Ardi ga bisa boongin diri Ardi sendiri. Ardi ga tahu harus ngomong sama siapa. Ardi juga awalnya mikir, kali aja ardi seneng karna Ardi ga punya koko, tapi perasaan ini beda…. Dan sekarang Quo ngomong kaya gitu.” … terdiam…. Gw ngeliat matanya berkaca-kaca, sedih juga sih dengernya. “Kenapa ya Quo ada orang yang bisa ngertiin Ardi?” Dia matiin, ipod, tapi dia setel Mp3 di komputer Craig David, Unbelievable.

“Ardi sering maen basket sendiri, sekedar ngabisin energi, ngilangin suntuk, ngilangin nafsu, ngilangin hasrat yang ngga mungkin disalurin.” Ga tahu gimana, gw nenangin dia, gw pegang pundaknya, tiba-tiba dia meluk gw sambil nangis… Ardi… selama ini dia gw liat selalu ceria, selalu bahagia, sekarang nangis sesenggukan di pundak gw. gw tepuk-tepuk pundaknya. Kasihan juga sih.. “Ya udah… Quo bisa ngerti perasaan kamu, tapi sekarang ada yang lebih penting dari ini. Katanya kan ada tugas dan dua minggu lagi udah mulai ujian. Kamu harus fokus, kamu harus lulus dengan nilai bagus. Kalo kamu suka sama Quo, kamu harus belajar giat, bikin Quo bangga dan ngerasa kerja Quo ngebimbing kamu ga sia-sia.” Shania Twain.. You are still the one..

“Terima kasih Quo…” dia melepaskan pelukannya, dan kembali duduk. “Terima kasih ga marah sama Ardi.” Gw senyum aja… trus sama-sama diem… Dia membuka Microsoft Encarta… Berlayar di dunia maya tanpa kata tanpa beban menghimpit dada Hari berganti… gw sama dia masih sering becanda… serasa ngga pernah terjadi omongan kemaren…

Jumat malem Usai mengerjakan soal trigonometri. Ardi kelihatan lelah… dia merebahkan diri di kasur… dan gw masih asyik duduk di kursi lipet, beresin kalkulator, kertas-kertas coretan, buku latihan dan alat tulis… “Quo…” “Hmmm..” “Boleh ga Ardi minta satu hal..” “Hmmm… apa?” Dia bangun dan duduk di pinggir ranjangnya. “Boleh ga Ardi nyium Quo.” Tuink-tuink…. Wah kumat lagi nih anak. Gw liat dia sebentar, narik nafas… gw ga tau harus ngomong gimana, gw cuma mengangguk. “Hah!” Dia liat gw kaya orang ga percaya. “Boleh!” kataku datar, sekali aja ya… “Lima donk” “Dua.” “Tiga.” “Empat.” Ups gw salah ngomong “Iya empat.” “Di itu salah, dua juga udah kebanyakan.” “Ga bisa pokonya empat.” Gw tarik nafas… Oh my God forgive me. “Yo wis.” Dia bangun dan melangkah ke arah gw duduk. Lalu dia berdiri dengan lutut. Langsung mencium bibir gw. Cup… gw kaget, gw kirain nyium pipi. Gw dorong dia.. dia terjungkal. Tapi dia diem aja. “Loh baru satu Quo.” “Ko bibir, cium pipi aja.” “Ga bisa, tadi kan udah setuju.” Gw tarik nafas, ya dah biar cepet selesai, gw deketin dia, gw cium bibirnya. Gw pagut bibir bawah trus gw lepas. claps Gw pagut bibir atas trus lepas. Clups. terakhir gw cium dalem banget, kaya gw cium pacar gw, trus gw lepas. puoc.” Dah… Quo pulang dulu… Ardi masih duduk di pinggir ranjang, kaya orang bengong, ya udah empat kali gw tinggal aja… Gw… pulang

Minggu Sore Ardi hari ini pake singlet celana pendek and CD boxer. Harus sekalee. .. dia ngeliat gw sambil buka Foxpro “Ko wangi banget?” Dia tersenyum “Kaya bau emak-emak di Jatinegara.” Ha ha ha gw ketawa keras banget bersamaan Mbok Anah ngasih minuman sama mie rebus dan krupuk. “Kenapa Mas…?” “Ga mbok… Cuma mbok nyium wangi ga? “Dia ngendus-ngendus… iya… kaya wangi kembang tanjung campur solar.” Ha ha ha gw kembali ketawa Ardi ga peduli, dia senyum tapi keliatan kesel.. lalu nyeruput minumannya sambil makan mie kocok. Trus ke kamar mandi buat gosok gigi. Kalo gw.. gw cuma minum aja, gw ga suka mie, mo mie kocok, mie instant, mie kwetiaw, pokoke yang berbentuk mie, gw ga demen. Mp3… beyonce.. irreplaceable

Foxpro butuh ketelitian dan kesabaran, padahal menurut gw ga penting banget buat anak sma, tapi dia maunya begitu semua program office plus internet, Foxpro, sampe Delphi gw ajarin dengan telaten. Untung dia ga tulalit.

Tapi hari ini ada menu baru… kesepakatan Rabu kemaren. Daripada dia ngambek dan ngga mau belajar dan ujung-ujungnya minta les berhenti. Gw setuju untuk ciuman tiga kali setelah les. Terus terang, gw butuh duit lagian dan toh gw bisa nikmatin juga ciumannya, walaupun dia cowo kayanya rasanya ga beda sama nyium cewe gw sendiri. Usai tutorial, gw rengkuh kepalanya… gw lepasin kacamatanya… berpagutan… … sekali… dua…. tiga….Tidak ada ciuman nafsu, tidak ada hasrat bercumbu .. just kissing. Terasa nafasnya tersenggal… Secepat gw lepasin, n gw raih tas gw… Chao! …Gw…. pulang

Jumat Sore.. Kadang ada hari penuh dengan keceriaan. Tapi tak jarang seharian sangat menjenuhkan. Hari ini hati gw sedang bete, urusan rumah and rekan seprofesi bikin perasaan ga happy… tapi gw tetep dateng ngasih les buat Ardi…. Apapun kondisi gw.. gw tetep professional….

Tapi hari ini terasa berbeda… Gw dan Ardi dalam posisi berdiri, saat berpagutan ga tahu kenapa penis gw ko bisa terangsang… gw ngaceng berat. Dan gw rasa Ardi juga nyadar kalo ada yang beda dari selangkangan gw. Tapi gw, ga peduli, usap-usap pundak dan tubuh belakangnya. Gw pikir… sampe dimana sih maunya Ardi… buat ilangin pusing, sekalian gw layanin! Dah lebih dari tiga kali ciuman, tapi gw masih memeluknya erat, bahkan gw selusupin tangan gw ke pantat dia yang gempal, gw remas perlahan. “Quo… hh hhh hhh” nafasnya tersenggal, matanya terpejam, tampaknya Ardi udah bener-bener horny. Gw pepet di ke tembok… gw masih nyiumin bibirnya, lehernya dan gerakin pantat gw turun naek neken-neken, biar kerasa penisnya yang ngaceng, dibalik celana kolornya. “Quo… hh hhhh hhh emmm “Udahan…?” “Tanggung Quo….” “Bibir masih berpagutan, tapi tangan gw sekarang mengarah ke bawah, gw selusupin di balik cdnya, gw usap-usap, neken-neken, sampe pangkal penisnya. Tpi dia narik tangan gw, dan berbalik mepet gw ke tembuk, akhirnya tangan gw angkat dan dia nempelin penisnya sampai, gw rasa dia menggelinjang, dan berdenyut-denyut… akh dia udah ngecrit…. Tapi dia terus meluk gw… walau kepala penisnya ngelewatin pusernya dan gw rasa bulu jembutnya yang sampe puser itu dah belepotan sama sperma…, berasa juga sih ke perut gw…” “Udah Di..….? Gw lepas rangkulannya…” “Ntar dulu….” Katanya, sambil ndorong gw duduk di ranjang. Gw diem aja… dia ngelepas ikat pinggang gw dan buka reslitingnya, terus dia keluarin penis gw yang udang ngaceng dari tadi itu. Dia jilatin dari pangkal sampe ujung, dia goyangin lidahnya di bawah tudung penis gw. Tanggung enak, gw rebahin badan walau kaki gw berjuntai di tepi ranjang. Liat gw pasrah, kayanya dia tambah semangat. Dia kulum, diisep, dijilat di puter lidahnya, kayanya waktu bagian atas penis nyentuh langit-lngit mulutnya trus lidahnya gelitik bagian bawah tudung penis gue…. Enaknya sampe di ubun-ubun. Gw tarik badan gw dan dia sekarang ada diranjang masih ngemut penis gw. Gw miringin badan, dan kepalanya ada dibagian dalem paha gw, gile.. diantara paha gw. Enak banget, gw gerakin pinggul maju mundur… dan setiap masuk, dia sempitin bibirnya dan dia gelitik pake lidahnya sampe pol… dan setiap gw tarik dia puterin lidahnya dan kencengin bibirnya nutup semua kepala tudung gw.. Gw dah ga nahan, gw usap kepalanya… badan gw menegang akhirnya, ngecrit juga… wah kayanya masih dalem mulut dia…. dan dia telen… gw telentang… mengatur nafas naik turun… rasanya plong… dia masih jilatin penis gw… terus nutup cd gw dan resletingnya dia tutup juga… Akhirnya celana jeans gw ketutup lengkap dengan ikat pingangnya. “Di..… makasih Di..…. Quo ga pernah ngerasain kaya gitu….” Dia ngeliatin gw aja…, trus dia buka celana pendeknya, dia buka cdnya…. dan dia ciumin mulut gw… “Udah Di..…” kata gw… “Quo ko bisa kuat ga cepet ngecrit?.” “Ga tahu….” Dia senyum trus menghabiskan minumnya, dan tidur tengkurep di samping gw…” Gw… menatap langit-langit… my lord… what had I done….. Trus gw ke kamar mandi, kencing sekalian bersihin sperma yang nempel diperut… bukan sperma gw… tapi tetep aja lengket… Usai cuci muka, gw buka lemari Ardi… gw ambil kaos yang seukuran gw…. “Pinjem ya Di..…” Ga ada jawaban… dia tertidur. Gw liat, dia tidur tengkurep tanpa selembar benang pun di tubuhnya, putih, cantik, bersih bak pahatan pualam.. gw cium pangkal pinggul belakangnya… lehernya.” “Hmmmm… “ matanya masih terpejam. “Quo pulang dulu…” Go Home…. Gw mandi junub jam sepuluh malem…. Besok… masuk angin kali!

Tragedi di malam Senin “NgGa… Ardi!” Gw hampir teriak… “Yang terjadi kemarin itu, cuma kesalahan! dan Quo rasa itu ga perlu terjadi lagi… tiga kali ciuman dah cukup dan sekarang Quo mau pulang.” Ardi bicara ngga jelas, nadanya sambil merengek2 kaya anak kecil… ga tahu dia ngomong apa, dikepala gw cuma ada tiga kata, “kasur di rumah” hari ini begitu melelahkan… Dan sekarang Ardi maksain mo ngemut penis gw …. “Ardi!... “ Gw ga tahu darimana dia dapet cutter, dan dia menyayat ujung jempolnya… didepan gw, darah keluar perlahan…Gw tepis cutternya, gw rebut… dia nangis… nangis….? Hhh gw geleng kepala, gw buka dompet gw yang selalu sedia hendiplas. “Sini… !” Gw tarik tangannya dan gw masukin jempolnya ke mulut gw, gw bersihin, trus gw ludahi ke gelas. Gw pakein hendiplast. Dia nangis… tapi suaranya tertahan… “Heh.. kaya anak kecil.” Gw liatinnya malah jadi sebel. “Ya udahlah…” Gw khawatir dia berbuat nekat… kayanya ada yang ga beres nih pikir gw. “Iya kamu boleh lakuin apa aja malem ini. Tapi mulai minggu depan Quo berhenti les ya… gimana….?” Gw harap dia mau milih les daripada hubungan yang ga sehat ini. Tapi ternyata dia mengangguk. “Ya dah ini malem aja, Ardi juga pikir kalo terus ketemu Quo, Ardi ga bisa nguasain diri. Biar… Ardi sendiri aja dulu belajarnya.” Waduh, ilang deh pemasukan sampingan gw… yang kebayang gimana gw bayar cicilan Megapro gw yang merah ngejreng itu.

Ardi berdiri…. dia menutup pintu kamarnya, tapi dia tidak menguncinya. Memang itu kebiasaannya, lagi pula siapa yang mau nyelonong masuk, di rumah ini privasi sangat dihArdii. Dia menyalakan Mp3 dengan suara agak keras Andra and Blackbone… Pujaan hari.

Dia matikan lampu kamar dan menyalakan lampu baca yang diarahkan ke tembok, redup…. Tidak begitu terang… tapi tidak cukup redup. Gw buka T-sirt, celana levis, dan sekacang gw berdiri cuma dengan GTMan, penis gw masih menggelayut… tidur dengan nyenyaknya. Dia buka kaosnya, dia lepas celana pendeknya dan CDnya… telanjang bulat… penisnya berdiri tegak… Entah, gw merasa tubuhnya begitu indah, kulit putih, bulu tipis dari jembut sampe ke puser, bulu-bulu halus ditangan, paha dan betisnya. Dia menghampiri gw. merengkuh tubuhnya, hanya berpelukan. Kepalanya dipundak gw Andra and Backbone…. Dan tidurlah

Tangan gw turunin…. Gw remas pinggulnya yang gempal. Dia juga menelusupkan tangannya di balik CD gw.. usap-usap. Sekarang mukanya di depan muka gw. Gw liat, trus gw pagut bibirnya… dilepas… dipagut lagi… dilepas… hingga dia meraih kepala gw dan gw ngga bisa ngelepas, dia masukin lidahnya ke mulut gw, gw mainin lidah gw juga, nikmat serasa sampe gw ngaceng berat. Gw di dorong ke ranjang… Dia ngelepas cd gw… …. Lagi dan lagi

Dia mulai oral… sekarang, posisi badan saling berpelukan, kaki dan tangan berubah menyesuaikan ritme kenikmatan, saling meraba, saling mengusap hingga penisnya berada tepat di muka gw. Gw ga tahu, gw ga suka baunya… tapi tangan dia mengarahkan penisnya ke mulut gw, walaupun mulutnya masih ngemut penis gw. Gw tahu… dia mau diemut juga, gw masukin juga ke mulut gw, awalnya kena gigi, trus hati-hati gw emut… mual… pengen muntah…. Dia gerakin pinggulnya maju mundur… gw ga bisa nafas, gw pukul pinggulnya.. dia menurunkan ritme dan akhirnya ada posisi yang pas. Gw dan dia bisa saling mengunci… memberi kenikmatan… …. sempurna

Dia menggelinjang…Dia bergerak ke atas gw… meneken seluruh penisnya kemulut gw.. gw sempitin bibir gw dan mainin lidah gw… Sekarang gw balikin dan dia dibawah… gw puter… dia melepas oralnya… kepala gw sekarang ada di selangkangannya, dia rebahan, gw ngocok sampe dia memegang seprei… tubuhnya menggelinjang… tapi belum juga ngecrit. Dia kempit kepala gw.. gw paksa buka… dia lengungkan tubuhnya… mmmmff… hhhh… ahhh.. Masih belum ngecrit. Akhirnya gw raba seluruh tubuhnya gw ciumin bibirnya dia masih menegang dan gw balik mngemut dia menaikkan pinggulnya…penisnya berdenyut… akhirnya dia ngecrit… memenuhi seluruh mulut gw… rasa asin manis kaya telor setengah mateng… dia ngecrit berkali-kali… gw binggung sebagian ketelen dan sebagian gw ludahin ke sperei…. Selesai…? Belon! Gw duduk diranjang, Tapi ga lama… Ardi berdiri meminum air jeruk di samping meja, dan mengambil sesuatu di lacinya… nivea for men… buat apa pikir gw. Dia olesin ke penis gw yang masih tegak… dia ngocok… bikin gw melenguh keenakan, mulutnya berbisik ke telinga gw, “Quo… Em El ya Quo…” gw ga nalar… gw pikir ini udah ML, gw anggukin kepala. Trus dia balurin jari-jari gw pake tuuh handbody lotion. Gw ga tahu maksudnya. Dia tidur miring ngebelakangin gw. Dia angkat sebelah kakinya. “Quo.. masukin!.” “Di..… jangan ga.. nanti sakit. “ “Quo malem ini aja, Biar Ardi mao ngerasain.” Melas-melas, Akhirnya, sebelah kakinya. Gw angkat ke pundak dan gw masukin jari telunjuk gw, jijik juga sih… tapi kayanya dia menikmatinya, gw puter-puter sampe agak dalem. “Dua dong Quo…” “Ntar rusak..” “Ngga papa… pake lagi losionnya..” Gw pakein, dan gw masukin telunjuk dan jari tengah bersamaan, perlahan.. dia mendesis ga tahu keenakan apa sakit.. keluar masuk jari gw gw puter-puter… “Udah ya…” Dia keliatan keberatan.. tapi dia diem trus dorong gw supaya telentang.. Penis gw masih berdiri tegak. Dia duduk di penis gw.. main anggar neeh pikir gw… tapi di pakein losion dan dia arahin penis gw ke anusnya… Gw mau bangkit… “Jangan Di.. ngga boleh….” tapi dia megang pundak gw, dorong lagi… gw akhirnya pasrah. Dia masukin… ga bisa… terlalu sempit.. dia maksain sampe gw liat dia merem dan ada air mata … waktu kepala penis gw masuk.. rasanya emang laen…kaya kejepit tapi nikmat.. terus… Akhirnya gw jadi ga sabar, gw jadi tambah nafsu. Gw ambil bantal gw ubah posisi… dia dibawah… Gw ganjel pinggulnya di atas bantal dan kakinya di pundak gw.. gw masukin… susah. gw nafsu masukin.. masih sempit. Gw paksa… akhirnya.. Dia berteriak…. Ga tahu ada yang denger gaaa. Tapi nafsu gw dah memuncak, gw genjot terus, bless masuk juga. Badan Ardi gelimpangan kanan kiri. Kakinya gw pegangin. Sampe gerakan nya berhenti meronta. Blesss gw genjoot… nikmaaaaat. Gw balikin.. dia sekarang nungging megang bantal, gw gerakin maju mundur.. Gileeee nikmat benget… … seluruh tubuh ikut nyetrum hingga menggelinjang bercampur peluh.. gw cium pundaknya gw raba seluruh tubuhnya, bergerak dengan ritme kenikmatan yang ga bisa dibandingin…

“Ardi….” Ada sapaan halus… puntu terbuka… lampu menyala “A R G A… Bangsat! Kamu apain si Ardi!” Suara papanya Ardi meninggi Bersamaan dengan puncak ejakulasi… Gw liat, papanya ambil kursi lipat dan dipukul ke arah tengkuk gw… Gw pingsan… ga inget apa-apa lagi yang gw inget teriakan Ardi…. “Kokong…..!”

Di kamar mandi…… Air mengalir di seluruh tubuh, Serasa badan remuk, sakit di semua tulang rusuk, nyeri di kepala menusuk. Gw Telanjang…te.. lan.. jang…. pelipis berdarah…. pusing…. Lebam di sekujur lengan tangan. Gw coba berdiri… gamang… tapi gw paksa, walau sempoyongan…. Sepi… lampu kamar masih menyala….. Gw bersihin tubuh… ambil handuk… pelipis dikasih handiplas. Gw pake jeans dan kaos, dengan sangat perlahan, menahan nyeri dari setiap gesekan di badan. Gw keluar kamar … apapun yang terjadi mesti gw hadapi… sumpah serapah orang tua, amukan warga bahkan urusan polisi jadi bayang-bayang yang mesti gw hadapi. Gw lewati ruang keluarga. Ada Ardi, papa dan mamanya. Mamanya menangis sesenggukan, papanya cuma tercenung… Sepi… nyaris tidak ada suara, hanya suara film laga mandarin dari sebuah stasiun tv. Hmm. Jam sepuluh seperempat. Gw dah siap segala yang terjadi… gw datengin dan gw bilang “Saya minta Pa. saya minta maaf Bu.” Tak ada sahutan… hanya Ardi yang melihat ke arah gw… dia masih bisa tersenyum, wajah lugu dengan senyuman menawan, mamanya masih menangis, papanya acuh, masih melihat ke TV. “Saya permisi pulang.” …. Tak ada jawaban… Go Home Gw tidur dengan badan remuk, gw terlelap dengan derita menusuk, senyum Ardi selalu terbayang, merasuk angan, menembus semua impian… Hingga gw terjaga ditengah malam.. gw idupin Mp3… Outlandish “I`ve seen” I wish you were here Here…. next to me Been missing you so So…. desperately But lately I feel…. Like you feel And I see….. what you see How I'm missing you ….

Ending Hi Quo tahu kamu suka baca MOTNES. Quo tidak tahu bagaimana cerita selanjutnya. Yang Quo tahu semua cicilan kredit motor ada yang melunasi. Quo engga tahu yang itu dari kamu atau orang tua kamu, tapi terimakasih. Kalo kamu telah baca cerita ini. Saya mo tahu bagaimana kabar semuanya. Setelah kejadian itu papa-mama kamu pernah telepon dan sms minta Quo menghubungi mereka, tapi Quo malah membuang SIM cardnya. Pengalaman quo berhubungan seks dengan laki-laki menjadi cambuk berharga. Quo pernah bilang apapun yang terjadi dalam kehidupan kita, asalkan kita sudah cukup berusaha untuk jadi yang terbaik, semua itu mengandung pembelajaran buat kita tuk meraih impian, meski kadang belum dapat kita mengerti alasannya dibalik setiap kejadian, dan jangan lupa Tuhan pasti telah menyiapkan rancangan terbaik saat mendesain kehidupan kita. Ardi, Quo akan senang hati menerima persahabatan lewat dunia maya, tapi tidak untuk dunia nyata. Bagi quo, hubungan kita sekali saja sudah cukup berbahaya buat keselamatan Quo. Kalo sekedar ngobrol, E-Mail saja. Tapi untuk yang lain TIDAK!

-------------------------------------------------

End of . (kepada yang merasa pada tulisan diatas, dari pribadi saya sendiri, semoga anda mau menghubungi penulis yang dimaksud. biarkanlah masa lalu terjadi dan masa depan dijalani dengan baik.



Displaying Page 1 - Records 1 to 30

More stories From tulissurat

The Love, Part 2

Jun 11, 2003

Thus love should act both ways, to take and to give…not to forget, to respect and to have faith. Apa itu cinta? Mengapa cinta itu sulit di mengerti? Mengapa banyak orang menderita karena cinta? Apa mungkin dunia ini tidak ada cinta lagi? Cinta itu mempunyai banyak makna, tetapi pada umumnya, cinta itu bisa terbagi menjadi empat, yaitu cinta antara teman, cinta antara dua orang, cinta antara... read more

The Love

Jun 16, 2003

I wish I knew, This is my first time of writing in an erotic stories website. What I write, probably, will not be as erotic as you thought. In fact it contains of questions, critics, etc. for you all. (That’s why) in return I do expect some answers, suggestions, and critics from you. Who knows we might become friends also? For a beginning, let me tell about myself. I am bi-sexual, who is... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan apa yang aku rasakan untuk pertama kalinya kepada seseorang. Awalnya aku sendiri tidak percaya, karena banyak teman teman aku berkata bahwa aku (aku juga sedikit merasa sih) adalah seorang narcissist yang berarti seseorang yang mencintai dirinya lebih dari apapun dan siapapun. Memang perlu aku akui bahwa aku tidak bisa dengan mudah menyukai (ataupun mencintai)... read more

Imajinasi, Fantasi

Feb 10, 2004

Imajinasi, fantasi. Saya duduk di kursi computer tersayangku dan kembali menjawab semua email yang masuk. Satu email, satu teman yang telah lama berkoresponden. Begitu banyak topik yang telah kami bahas: teman, lingkungan, kehidupan, dan tentunya sex. Tetapi akhir §C akhir ini semakin kusadari bahwa topik sex yang kita buat semakin ÿ¯memanasÿ°. Karena kesempatan untuk kita bertemu cukup kecil;... read more

Interracial - Part I

Aug 15, 2007

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Interracial – hubungan antara 2 ras atau lebih yang berbeda. Part I. Indonesia... read more

Interracial - Part I

Aug 15, 2007

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Interracial – hubungan antara 2 ras atau lebih yang berbeda. Part I. Indonesia... read more

Interracial - Part II

Aug 15, 2007

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan imajinasi seorang teman. Terima kasih atas idenya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi atau pengalaman seru kalian, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Interracial – hubungan antara 2 ras atau lebih yang berbeda. Part II. Sejak keterbukaan Steve kepada... read more

Interracial - Part I

Aug 15, 2007

-This story was written in Indonesian.- Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Interracial – hubungan antara 2 ras atau... read more

Interracial - Part II

Aug 15, 2007

- This story was written in Indonesian.- Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan imajinasi seorang teman. Terima kasih atas idenya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi atau pengalaman seru kalian, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Interracial – hubungan antara 2 ras atau lebih yang berbeda. ... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. ------------------------------------------------- Entah sejak kapan... read more



Kejutan di Hong Kong

Aug 22, 2007

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Kejutan di Hong Kong Pekerjaan sebagai dj (disk jockey) mengharuskanku... read more

Kejutan di Hong Kong

Aug 22, 2007

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Kejutan di Hong Kong Pekerjaan sebagai dj (disk jockey) mengharuskanku... read more

Kejutan di Hong Kong

Aug 29, 2007

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Kejutan di Hong Kong Pekerjaan sebagai dj (disk jockey) mengharuskanku... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Karena sebuah condom… Saat itu aku berusia 20 tahun dan untuk pertama... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Akhir cerita cinta. (foreskin fetish) Aku, Daniel, baru saja... read more

Sex Adventure.

Dec 06, 2007

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Sex Adventure. Sewaktu hari aku sedang berjalan di salah satu mall... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Lapar: makanan dan sex. – episode satu. Pagi itu aku baru saja... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Lapar: makanan dan sex. – episode dua. Sudah banyak yang penasaran... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Michael: siswa yang kudambakan. (Student/Teacher) Aku mengajar di... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Aldi: seorang satpam muda. “Arrghh, badan pegel banget.” Keluhku... read more



Mobil Goyang

Mar 12, 2008

Terima kasih sebelumnya karena telah membaca beberapa cerita yang saya tulis. Cerita – cerita tersebut tidak lain adalah pengalaman atau fantasi dari pembaca dan saya sendiri. Kiranya ada yang ingin saya tuliskan pengalaman anda, silahkan kirimkan data juga pengalaman atau fantasi anda. Tentu banyak pembaca yang ingin mengetahui cerita masing – masing pria (gay) di negara ini. Mobil goyang. ... read more

Fetish: Chat Sex

Jun 01, 2008

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Chat sex A-sky: Hi, boleh kenalan? Secret sword: Boleh. Asl? ... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Taiwan: sebuah kehidupan yang baru. Aku terbangun dengan seorang teman... read more

Arya and Me

Jul 11, 2008

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. ... read more

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Trims kepada salah seorang pembaca atas ceritanya. Aku dan Guruku,... read more

Tetanggaku

Aug 12, 2008

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Trims kepada salah seorang pembaca atas ceritanya. Tetanggaku. ... read more

Like A Virgin

Aug 12, 2008

Terima kasih sebelumnya karena telah membaca beberapa cerita yang saya tulis. Cerita – cerita tersebut tidak lain adalah pengalaman atau fantasi dari pembaca dan saya sendiri. Kiranya ada yang ingin saya tuliskan pengalaman anda, silahkan kirimkan data juga pengalaman atau fantasi anda. Tentu banyak pembaca yang ingin mengetahui cerita masing – masing pria (gay) di negara ini.... read more

Hadiah untuk diriku

Oct 24, 2008

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Hadiah untuk diriku. Beijing, Juli 2003. Setelah lulus kuliah dan... read more

Kisahku dengan Rangga

Oct 25, 2008

Cerita ini ditulis berdasarkan pengalaman dan fantasi seorang teman. Terima kasih atas pengalamannya. Apabila ada diantara pembaca yang juga ingin memberikan ide fantasi, pengalaman seru, atau pengalaman cinta kalian atau apa saja, tulis saja ke tulissurat@gmail.com. Ditunggu ya, dan semoga anda suka dengan cerita ini. Kisahku dengan Rangga. Kisah ini nyata dan terjadi ketika aku masih... read more

Outdoor

Jan 22, 2009

Outdoor (for a friend: you know who you are.) Sebagai salah seorang yang lahir dan besar di kota, aku paling tidak suka sama kegiatan alam, dari kemping, mendaki gunung, mancing di laut, dsb., pokoknya semua yang berbau outdoor. Mendukung alam sih boleh saja tapi untuk ‘bersatu’ kayaknya enggak banget deh ya. Kebalikan dengan aku, kakak perempuanku malah menyukai kegiatan demikian.... read more



Page 1 of 2

        

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button