Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Nov 24, 2014 - Home of 20361 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Hisap batang tuan rumah

By wkc442000

submitted August 6, 2009

Categories: In Malaysian

Text Size:

Semasa aku berumur 26 tahun aku sewa bilik dengan sepasang suami isteri Cina. Pasangan tersebut sudah mempunyai sepasang anak lelaki dan perempuan masih kecil lagi berumur 2 dan 1 tahun.

Rumah itu jenis townhouse lama dan mempunyai 3 bilik dan 1 bilik air. Tuan rumah tinggal di bilik utama, aku di bilik tengah dan anak-anaknya di bilik belakang. Bilik air pulak dekat dengan bilik belakang.

Mula-mula aku lihat tuan rumah lelaki aku ingat dia orang Melayu sebab kulit dia agak gelap. Rupanya dia orang Cina dan aku panggil dia abang Meng. Abang Meng bekerja sebagai pemandu lori. Dia berumur 30an, tinggi 170 cm, beratnya agak 70 kg dan sedikit boroi. Mukanya licin dan tak bermisai. Rupa abang Meng macam pelakon lucah gay “Chris Steele”. Rambutnya pendek potongan “Crew Cut”. Tapi, badan dia tak adalah muscular macam “Chris Steele”. Badan abang Meng sebiji macam badan pelakon tempatan lelaki sekarang “Ako Mustapha”. Bezanya kulit Ako lebih cerah dan tidak berbulu. Manakala, bininya biasa saja, putih dan berumur lewat 20an. Aku tak suka perempuan jadi tak payahlah cerita pasal bini dia. Yang penting watak utama abang Meng.

Sejak tinggal di situ selama seminggu, aku tengok abang Meng memang tidak suka memakai baju di rumah dan cuma berseluar pendek longgar jenis “boxer” berwarna putih. Aku perasan jugak dia tidak memakai seluar dalam kerana bila dia berjalan nampak batang dia bergoyang ke kiri ke kanan. Macam orang lelaki Melayu suka memakai sarong tanpa seluar dalam bila di rumah.

Mungkin dia sudah biasa macam ini sebab sebelum ini bilik yang aku sewa tak ada orang tinggal. Badan abang Meng memang nampak tough, berisi dan punat dia gelap sebesar 50 sen. Abang Meng mempunyai sedikit bulu di dada tapi lebat di sekeliling punat dan di bawah pusat. Memang dia taste aku tapi aku tak suka kacau rumahtangga orang.

Aku biasa balik kerja terus masuk bilik. Cuma keluar dari bilik bila nak pakai bilik air. Anak-anaknya suka pukul aku dengan alat permainan pistol dan pedang mereka. Kalau bapa dia orang pukul aku tak apalah, inilah anak-anaknya, fikirku.

Kadang-kadang aku tunggu nak pakai bilik air nak mandi. Maklumlah abang Meng pun balik kerja pada waktu malam dan biasanya aku bagi dia pakai dulu. Selalunya, bila abang Meng keluar dari bilik air, dia cuma bertuala nampaklah benjolan dia. Dia tegur aku “Dah tunggu lama ke?” “Sekejap aje”, kataku.

Aku sudah separuh stim dan pun terus masuk ke bilik air nak mandi. Ternampak seluar pendek dia tergantung di belakang pintu bilik. Aku pun alihkan nak gantung baju aku. Aku tengok ada tompok-tompok putih di seluar pendek abang Meng. Ini mesti sperma. Masih belum kering agaknya baru main atau melancap. Apa lagi aku pun cium. Aku tengok seluar pendek abang Meng saiz XL, patutlah nampak batang dia bergoyang ke kiri dan kanan bila dia berjalan. Mesti batang dia besar walaupun orang Cina. Keinginan aku nak melihat batang dia hanya Tuhan saja yang tahu.

Aku pun melancap sambil menghidu seluar pendek abang Meng. Terbayang kalau ada peluang nak hisap batang dia. Sepuluh minit aku pun pancut dan sambung mandi. Sejak hari itu, aku selalu cari seluar pendek abang Meng. Memang setiap kali ada tompok-tompok sperma dan masih belum kering lagi. Mesti abang Meng kuat main atau melancap. Tanpa pengetahuan dia, aku curi satu seluar pendek dia yang ada tanda sperma dan simpan.

Satu hari semasa aku tunggu di luar bilik air tunggu abang Meng keluar, tiba-tiba dia keluar tanpa memakai tuala. Katanya lupa nak bawa tuala dan bini dengan anak-anaknya sudah keluar. Patutlah rumah senyap. Nampaklah batang dia gemuk, panjang dan sama warna dengan kulit badannya. Walaupun batangnya belum keras, aku agak saiznya ada 5 inci dan sunat. Kira besar bagi orang Cina. Kepala batangnya besar macam cendawan. Bulu batangnya lebat di pangkal batang. Hitam tapi pendek. Mungkin dia trim. Tak ada bulu di tiang batangnya. Buah zakarnya besar dan londeh. Tak berbulu. Dia angkat tangan nak menahan air di kepala dari jatuh, nampaklah bulu ketiak yang lebat tapi pendek. Aku terpegun tengok batang dia dan tak perasan bila tegur ”Baru balik ke?”. Aku pun tersentak dan jawap “Ya”. Saat itu aku nak sangat peluk dia tapi nasib baik aku dapat control. Dia pun terus masuk ke bilik dia. Sempat lagi aku tengok punggungnya yang bulat, berisi dan lebih cerah daripada warna kulit di badannya. Ada bentuk seluar dalam di punggungnya, mungkin abang Meng suka “sun-bathing”.

“Untunglah aku kalau setiap hari dapat tengok batang abang Meng” fikirku. Aku pun terus masuk ke bilik cair. Aku cari seluar pendek dia di bakul baju. Jumpa dan seperti biasa ada tanda sperma. Aku balut kat batang aku dan melancap. 5 minit aje aku sudah pancut. Air mani aku terkena seluar abang Meng. Aku tak kisah bukannya bini dia tahu air mani siapa. Aku letak balik seluar dia di bakul baju.

Sejak sewa bilik di sini, memang hampir setiap hari aku melancap. Aku memang tidak suka melancap setiap hari sebab penat lepas kerja. Lagipun, aku suka simpan air mani supaya lagi pekat dan bila pancut keluar lebih banyak dan laju. Boleh aku merasa air mani sendiri. Apa nak buat, tuan rumah lelaki ialah idaman aku dan suka tayang body dia.

Sejak hari itu, aku perasan abang Meng tidak tutup bilik air bila dia kencing. Mungkin dia tidak kisah sebab aku pernah tengok batang dia. Aku pun buat tak peduli dan berdiri di depan pintu bilik air dan tunggu dia habis kencing. Dia nampak aku dan cakap ”Nak kencing ke, tunggu kejap ye. Abang nak habis” Aku cuma angguk. “Kalau lambat pun tak apa”, fikirku. Lepas dia habis kencing, dia urut batang dia sampai separuh tegang. “Kena urut sikit selepas kencing”, katanya. Aku mengangguk aje.

Satu malam cuaca sangat panas, aku lihat jam pukul 12 malam. Aku nak ke bilik air nak cuci muka. Bila aku keluar dari bilik, terdengar bunyi “Argh, Oaah, Argh” macam orang tengah main. Jadi, aku pun pergi ke bilik abang Meng. Rupanya dia orang tengah buat main. Bininya berbisik dengan abang Meng “Diam sikit nanti Ah Sing (nama aku) dengar”. Abang Meng berbisik balik “Ah Sing sudah tidur sambil keluar bunyi “Argh,Oaah” lagi. Dia berbisik dengan bininya lagi “Buat ini mana boleh senyap”. Bininya ketawa kecil. Aku sudah stim gila walaupun tak dapat tengok tapi sudah cukup dapat dengar bunyi macho abang Meng “Argh, Oaah”. Aku sudah tak tahan dan melancap di luar pintu bilik abang Meng. Mesti aku kena halau dari rumah ini kalau tiba-tiba abang Meng buka pintu, fikirku. Sepuluh minit aku pun sudah pancut. Lama lagi dia orang main lebih kurang 30 minit. Kakiku pun lenguh berdiri. Tiba-tiba terdengar bunyi kuat “Argh”. Rupanya, abang Meng sudah pancut. Lepas itu, aku terus ke bilik air dan ambil mop lap lantai yang ada air mani aku.

Sejak hari itu, aku set handphone alarm pukul 12 malam tapi silent mode. Jadi, aku pun keluar bilik dan pergi ke bilik abang Meng. Sah dia orang buat main lagi. Hampir setiap malam dia orang main sampai aku penat nak bangun pergi kerja.

Satu Ahad pagi pukul 7.30, bini abang Meng terkejut bila nampak aku keluar dari bilik dan nak pergi ke bilik air. “Tak keluar ke hari ini” katanya. Aku jawab “Tak”. Biasa hari Ahad, aku pergi gim awal pagi dan balik petang. Hari ini aku malas nak keluar. Bila aku keluar dari bilik air, nampak bini abang Meng nak ke pasar bersama 2 anaknya dan sempat beritahu abang Meng “Jangan tengok filem blue. Ah Sing ada” Abang Ah Meng pun jawab “Ya” sambil duduk di depan tv.

Aku pun masuk bilik. Selepas 10 minit, aku keluar bilik nak tengok tv. Rupanya abang Meng sedang menonton filem lucah. Filem straight Mat Saleh sedang mengefuck. Bila abang Meng melihat aku. “Tak kisah abang tengok filem blue”, katanya.”Tak apa”, kataku. Tanpa dipelawa, aku duduk di kerusi sofa panjang bersebelahan dengan dia. “Sudah biasa setiap Ahad, kalau bini dan anak-anak tak ada abang suka tengok filem blue”, katanya lagi. “Ah Sing suka tengok filem blue?”, katanya. Aku menjawap “Suka, tengok di internet di ofis”. Dia berkata “Habis balik baru melancap” tanya dia. “Melancap di tandas ofis”, kataku.

Aku lihat seluar pendek putihnya sudah ada benjolan besar dan sudah basah. Sah batang dia sudah tegang. Aku pura-pura menonton tv tapi sebenarnya mata aku tertumpu kat seluar abang Meng. Kalau setakat filem lucah, boleh aku tengok setiap hari tapi bukan batang abang Meng.

Abang Meng mengosok-gosok batang dia sambil menonton tv. Dia tak pandang aku langsung. Aku memang sudah stim sangat tapi dia tak nampak sebab aku pakai seluar pendek dan seluar dalam. Tiba-tiba dia bersuara “Boleh tak abang buka seluar. Tak selesa pakai seluar tengok filem blue” Bagai orang mengantuk disorongkan bantal. Aku menjawap “Tak kisah”.

Abang Meng terus melucutkan seluar dia. Nampaklah batang dia yang gemuk, keras dan panjang berehat di perut dia. Kepala batangnya kemerah-merahan dan sudah basah dengan air mazinya banyak keluar dan meleleh dari kepala batang dia. Abang Meng mengusap air mazinya dan menyapu ke kepala batang dengan ibu jari kanan. Lepas itu, dia sambung mengosok batang. Orang Cina memang banyak air mazi lagi-lagi kalau badan berisi macam abang Meng.

Jantung aku berdegup dengan laju sekali. “Besar dan panjang batang abang”, kataku. “Biasanya saja”, katanya sambil membelek batang dia ke kiri dan kanan. “Kan pernah Ah Sing tengok sebelum ini”, katanya. “Tapi bukan dekat macam ini dan masa itu batang abang tak tegang dan keras macam ini”, kataku. “Untunglah bini abang. Selalu main ke dengan bini?”, kataku. Dia menjawab ”Tak adalah selalu, cuma 2-3 kali seminggu” Bohong, fikirku kerana hampir setiap malam dia main dengan bini.

“Tapi abang suka melancap setiap hari selepas balik kerja atau semasa memandu lori. Sebab itulah selalu Ah Sing kena tunggu pakai bilik air sebab abang melancap di bilik air” katanya lagi. Aku menjawab “Tak apa sebab tak tunggu lama”. Aku ingat dengar salah dan ingin kepastian “Melancap semasa bawa lori” tanya aku. “Ya”, jawabnya selamba. Aku pun hairan macam mana dia melancap sambil membawa lori. Aku tanya lagi “Macam mana abang melancap semasa memandu lori? Tak takut orang nampak”. Dia pun menjawab “Semasa trafik jam sangat, tak ada apa-apa nak buat, abang pun melancap. Kadang-kadang jam sampai 20 minit sempat abang pancut lagi. Orang lain tak nampak. Lori tinggi, kereta kat bawah”. “Tapi, kalau abang ada penumpang, abang melancap jugak ke” aku tanya soalan bodoh. “Ah, mula-mula pakcik Melayu itu tanya kenapa abang asyik mengosok batang abang. Abang cakap abang sudah biasa melancap kalau jam macam ini. Pakcik itu bercakap melancap, pakcik tak kisah. Abang pun melancap. Bila terpancut, dia puji air mani abang banyak. Selepas itu, dia pun melancap sama. Batang dia lagi panjang dan besar dari batang abang. Tapi air maninya sikit, mungkin sudah tua”, katanya. Patutlah semua seluar pendek dia ada kesan air mani. Rupanya melancap setiap masa, fikirku.

Selama 5 minit aku tengok dia mengosok batang dia di depan aku tanpa seurat benang. Abang Meng pulak tekun menonton tv dan berkata “Tetek perempuan Mat Saleh itu besar, sedap kalau dapat hisap”. Aku selamba je jawap “Ya”. Padahal aku tak tengok tv langsung. Tak minat langsung filem straight. Aku sudah tak tahan. Seluar dalam aku sudah basah dengan air mazi.

Aku berfikir kalau aku tak main dengan abang Meng sekarang, tak tahu nak tunggu sampai bila lagi. Dengan perlahan aku duduk rapat dengan dia. Aku letak tangan di pehanya yang gebu. Dia masih tekun tv dan mengosok batang dia.

Dengan selamba je jari aku tersentuh batang dia. Dia buat tak tahu. Aku pun pegang batang dia. Nasib baik tak kena buku lima dari dia. Dia lepas tangan dia dan bagi aku pegang. Apa lagi sudah ada lampu hijau. Aku pun duduk di depan dia nak mula hisap. Mula-mula aku jilat kepala batang dia nak rasa air mazi dia. Masin. Lepas itu, aku ke dada dia dan menyedut punat hitam kerasnya. Dia berkata ”Jangan bagi love bites”. Aku mengangguk. Aku nak cium mulut dia tapi dia macam tak sudi. Biasalah lelaki straight.

Habis aku menyedut punat, aku terus menjilat ke arah perut dia yang boroi sikit. Aku masuk lidah ke lubang pusat and mencium sepuas hatiku. Kadang-kadang terkeluar bunyi “Argh” dari mulut dia. Habis satu badan dia aku menjilat dan mencium. Basah dengan air liur aku.

Kemudian aku genggam batang dia dengan tangan aku. Keluar separuh batang dia, jadi batangnya agaknya saiz 6.5 inci. Besarlah bagi orang Cina. Kalau saiz orang Melayu memanglah lagi besar dan panjang. Dua tangan genggam pun tak cukup.

Aku masuk semua batang dia ke dalam mulut aku “deep-throat” sambil kedua-dua tangan aku memicit punat dia. Terdengar dia bercakap”Argh, sedap”. Aku memang suka masuk semua batang ke dalam mulut aku. Biar selama 5 minit dan main dengan lidah. Dapat rasa kehangatan batang. Kalau saiz lebih dari 6.5 inci, tak muatlah mulut aku. Kemudian, aku lepas batang dia dan masuk pulak kedua-dua buah telur dia yang besar dan londeh ke dalam mulut aku dan biar selama 5 minit sambil memicit punat dia.

Lepas itu, aku lepas telur dia dan tarik batang dia ke depan dan lepas. Batang dia yang keras dan elastik melantun balik kena perut dia dan berbunyi “Plop”. Aku buat 5 kali sambil abang Meng terketawa terbahak-bahak.

Aku sudah tidak sabar lagi. Aku menjilat batang dia dari hujung ke kepala dan ke kiri dan kanan. Air mazinya keluar banyak tanpa henti. Aku pegang batang dia dengan satu tangan sambil mengosok ke atas dan ke bawah. Mulut aku pulak hisap ke atas dan bawah kepala batangnya. Ramai orang berbatang besar suka aku buat macam ini. Hampir 10 minit aku buat macam ini, mulut aku pun sudah lenguh.

Aku tengok muka abang Meng. Dia sudah tidak tengok tv. Matanya tutup dan kepalanya bersandar di sofa dan kedua-dua tangannya di belakang kepala. Aku lihat ketiak dia sungguh mengancam. Berbulu lebat, hitam dan pendek. Apa lagi, aku lepas batang dia dan menghidu ketiak dia. Baunya busuk sikit maklumlah dia baru bangun dari tidur. Tapi aku tak kisah. Bila aku mula menjilat, dia kata geli. Jadi, aku pun berhenti tapi dia suruh aku sambung balik. 10 minit aku mendera kedua-dua ketiak dia. Basah bulu ketiak dan bau kuat air liur basi aku.

Kemudian, aku angkat kaki nak menjilat jubur dia. Dia terperanjat. “Abang tak main fucking”, katanya. “Aku nak jilat jubur dan punggung abang”, kataku. Dia berkata ”Kotorlah” Aku menjawab ”Kalau abang tak suka aku berhenti”. Dia pun mengangkang kaki dia dengan luas dan pegang dengan kedua-dua tangan dia. Aku pun menjilat punggung dia yang berisi dan padat sampai aku tergigit sebab geram sangat. Dia pun berbunyi “Argh, Oaah”. Kemudian, aku menjilat jubur dia. Bersih dan tak ada bulu. Panas juburnya. Aku suka jilat jubur tak kira ada bulu atau tidak janji bersih. Bila aku mula menjilat jubur tiba-tiba dia menjerit “Argh”. Sah memang ini pertama kali dia kena rimming. Aku bertanya”Abang tak suka ke?” “Tak sedap sangat. Ah Sing pandai”, katanya. “Ini pertama kali orang jilat jubur abang” sambungnya lagi. “Selepas ini bolehlah suruh bini buat macam ini”, kataku. “Hisap pun tak pandai, selalu kena gigi. Tahu kangkang aje selama 3 tahun berkahwin’, katanya. Aku pun sambung balik mendera jubur dia. Aku masuk lidah sedalam-dalam ke jubur dia. Memang ketat. Aku menjilat dari hujung jubur hingga ke bawah telur dia. 10 minit mendera jubur dia. Puas hati aku.

Kemudian aku sambung balik “deep-throat”. Hampir 20 minit aku menghisap batang dia tapi masih belum pancut. Kebanyakan orang Cina yang aku hisap, tak sampai 10 minit sudah pancut. Orang Melayu yang paling tahan lama. Mat Saleh pun cepat pancut. Harap batang besar aje tapi cepat pancut.

Mulut aku sudah lenguh sangat tapi abang Meng masih belum pancut lagi. Aku memang gian hisap konek tapi bukan lama sangat. Aku pun melancap batang dia dengan tangan aku. Tak perlu pakai pelicir sebab batang dia memang basah dengan air mazi dia dan air liur aku. Tak sampai 10 minit, abang Meng pun bercakap dia nak pancut. Aku cepatkan tangan aku dan menghala batangnya ke dada. Aku lebih suka melihat lelaki pancut di luar dari pancut di mulut aku. Boleh tengok berapa banyak dia pancut dan aku boleh ambil masa merasa air mani di badan.

Abang Meng terjerit kuat “Argh” dan terpancut air maninya. Tinggi kena leher dia. Kemudian, dia pancut 5-6 kali dan semuanya kena di dada. “Wah, banyaknya air mani abang”, kataku. Putih dan pekat. “Bini abang setiap hari bagi minum sup herba, mana tak banyak air mani”, katanya. Aku pun menjilat sisa air mani di kepala batangnya sambil menghisap batangnya. Dia berbunyi sangat kuat “Argh, Oaah”. Mungkin geli sangat lepas pancut. Aku nak naik menjilat air mani di dadanya tapi Abang Meng nak mengambil seluar pendek dan lap air mani di badannya. “Tak perlu, biar aku jilat bersih”, kataku. “Bini abang tak suka air mani. Bau hangir dan busuk”, katanya. Aku jawab “Tak busuk, manis”.

Abang Meng offer nak melancap aku dengan tangan. Tapi, aku menolak. Kalau dengan tangan, baik aku melancap sendiri. Lepas itu, aku ke bilik air dan melancap. Bila aku keluar, nampak bini dia sudah balik dan abang Meng sudah berseluar dan tengah membaca suratkhabar. Malam itu, aku set handphone alarm pukul 12 malam tengok abang Meng main dengan bininya tidak. Rupanya dia juga main dengan bini. Kuat seks betul abang Meng.

Sejak peristiwa itu aku sengaja tidak pergi ke gym pada hari Ahad. Tapi, bini abang Meng pulak ada di rumah atau mereka keluar bersama-sama. Sudah 3 kali Ahad aku tidak pergi gym sengaya nak main dengan abang Meng lagi. Mungkin tidak ada jodoh. Lagipun, abang Meng berkelakuan seperti biasa, Mungkin hari itu, dia nak lepas gian atau aku yang desperate sangat.

Jadi, aku pergi ke gym seperti biasa. Sudah sebulan aku tak pergi gym. Perut aku pun sudah kembung sikit. Kadang-kadang kat gym pun boleh main kat sauna kalau jumpa yang ada chemistry.

Aku tinggal di situ tak lama cuma 6 bulan. Lepas itu, aku pindah ke rumah sendiri. Sehingga hari ini, belum pernah aku jumpa lelaki Cina yang menpunyai batang yang panjang, gemuk dan boleh tahan lama seperi abang Meng. Aku akan ingat peristiwa itu selama-lamanya.


Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button