Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Nov 21, 2014 - Home of 20368 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Pak Abu Memancing Cikgu Zaki

By ami

submitted February 23, 2011

Categories: In Malaysian

Text Size:

Semenjak Cikgu Zaki di rogol Pak Abu, hubungan aku semakin renggang. Cikgu Zaki mulai jarang menjamah juburku. Dia tidak mahu nyakiti juburku kerana terlalu menyayangiku. Setiap kali kami bermesra, dia cuba mengelakkan dari menyumbatkan koneknya masuk ke dalam lubang juburku. Aku sangat dahagakan konek Cikgu Zaki. Aku tidak dapat merasa kehebatan, kehangatan koneknya yang selalu terendam dalam juburku seperti dulu lagi. Kami hanya melancap bersama untuk melampiaskan keinginan nafsu masing-masing. Tapi tanpa pengetahuan Cikgu Zaki, aku menjadi pemuas Pak Abu tanpa kerelaanku. Pak Abu sudah tidak segan silu untuk meratahku setiap kali koneknya mengeras. Pantang tengok aku berseluar pendek dan berpeluh, nafsunya melonjak-lonjak mahu menyumbatkan koneknya kelubang juburku. Pak Abu stim bila tengok lelaki yang mempunyai tubuhku memakai seluar bola. lebih-lebih lagi bila pakaianku mula melekat pada tubuhku dan basah berpeluh. Habis seluruh tubuhku di cium dan di jilat. tetekku akan di gomol dan putingku akan di gigit-gigit. misainya yang tebal menyentut tetekku membuatkan aku lemah dan menyerahkan tubuhku untuk di jamah Pak Abu. Kalau dulu aku cuba melawan Pak Abu bila mahu merogolku, kini aku yang rela untuk di rogol Pak Abu. kadang-kala aku sengaja membuat aksi menggoda supaya Pak Abu ghairah dan datang memaksaku main di garaj kereta, di dalam bas, mahupun di stor menyimpan alat ganti kereta. Setelah aku menamatkan Tingkatan 5, aku mendapat memasuki Universiti. Cikgu Zaki begitu bangga dengan keputusanku yang cemerlang. tapi aku susah hati kerana akan berjauhan selama seminggu dengan Cikgu Zaki. Pasti aku tidak dapat menahan rinduku pada koneknya yang menjadi pujaan hatiku. Aku bersyukur kerana dapat melarikan diri daripada konek Pak Abu yang sentiasa tegang. Aku sangat takut sekiranya perbuatanku menyerahkan juburku pada Pak Abu walaupun tanpa kerelaanku sepenuhnya di ketahui Cikgu Zaki. Cikgu Zaki menyuruhku tinggal di asrama Universiti kerana aku ditaja biasiswa hasil keputusan SPMku yang cemerlang. Setiap minggu dia akan menjemputku untuk pulang ke rumahnya. Cikgu Zaki begitu rindukan aku setibanya di rumah. Dia terus menarikku ke bilik dan mencumbuku. aku membalas ciumannya lalu misainya yang tebal basah apabila air liur kami bersatu. Pakaianku dilepaskan satu persatu, lalu di campakkan jatuh ke lantai. aku meleraikan ikatan tali pinggang Cikgu Zaki. Dengan sengaja mendera batin Cikgu Zaki dengan melambat-lambatkankan mebuka zip seluar. Aku melurutkan seluar Cikgu Zaki, Kelihatan benjolan pada seluar dalam berwarna putih yang di pakainya. terdapat tompokan air mazi membasahi bentuk kepala cendawan yang masih dibungkusi seluar dalam putih. Aku terus menghidu dan menggigit-gigit manja kepala cendawan Cikgu Zaki. ku tarik seluar dalamnya, lalu terpelanting batang konek Cikgu Zaki yang sememangnya ingin dihisap dengan ganas oleh mulutku. tanpa berlengah, aku terus memasukkan seluruh batang konek Cikgu Zaki ke mulutku. Habis aku telan semuanya. Cikgu Zaki menutup mata sambil mengetap bibir merasai kenikmatan yang semakin jarang dirasai. aku mengulum konek Cikgu Zaki, sesekali aki berhenti dan menjilat kepala cendawan yang mekar gagah tegap berkilat. aku jilat dari lubang kencing perlahan menuju pangkal koneknya, jilat keliling pangkal konek, terus menuju ke buah belir Cikgu Zaki yang melayut sambil menyedut-nyedut kedua-dua biji nikmat Cikgu Zaki. "Abg rindukan Sayang, sayang ulang alik dari rumah je lah, boleh?" Terdengar suara garau Cikgu Zaki. "Errrmmmm....." jawabku yang sedang asyik mengulum konek dan buah pelir Cikgu Zaki. Cikgu Zaki memelukku dari belakang. aku sudah bersedia untuk memenuhi kehendak Cikgu Zaki. bontotku kuangkat menonggeng sedikit supaya senang batang konek cikgu zaki menerobos lubang juburku. Batang konek cikgu Zaki yang keras umpama batu digeel-geselkan ke alur bontotku membuatkan konekku turut menegang. Cikgu Zaki menggenggam koneknya lalu menghunuskan tepat ke lubang juburku. Aku bersedia untuk ditonyoh. Aku memberikan laluan batang konek Cikgu Zaki menerobos juburku sambil aku kemutkan dindingku berirama supaya memberikan sensari yang Cikgu Zaki idam-idamkan. Cikgu Zaki mengerang kesedapan setiap kali aku mengemut batang koneknya yang tertancap padu di dal;am ruang juburku. Sesekali terasa hembusan kuat dan hangat nafas Cikgu Zaki ke cuping telingaku. Cikgu Zaki terus menyorong tarik batang koneknya yang begitu padat dalam juburku. terasa begitu lama juburku tidak di jamah koneknya. aku betul-betul rindukan saat yang romantik bersetubuh dengan lelaki yang aku cintai. yang aku anggap suami. Nafas Cikgu Zaki semakin deras menderu. Henjutanya semakin laju mengayuh ketepian. Aku memastikan kemutanku semakin kemas untuk memastikan Cikgu Zaki puas melayari bahtera kali ini. "minum air abg......" Aku faham arahan Cikgu Zaki, Cikgu Zaki menarik keluar batang Zakarnya yang semakin hampir memuntahkan air mani. "pluppp...." bunyi batang konek Cikgu Zaki terlepas dari kemutan dinding juburku. Aku membalikkan tubuhku memandang wajah Cikgu Zaki yang berkerut-kerut menahan kenikmatan. Cikgu Zaki mengesot kehadapan dan kini celah kelangkangnya betul-betul berada di mukaku. Aku terus merai buah pelir Cikgu Zaki mengisap kasar. aku jilat dari pangkat juburnya terus ke pangkal konek. aku tekan lidahku kuat-kuat ambil menggigit manja buah pelirnya yang tebuai-buai. Cikgu Zaki memejamkan matanya sambil mengtap bibir, tangannya laju melancapkan koneknya yang tegang. Kepala cendawan Cikgu Zaki berkilat dan mengembang besar. aku tidak pernah lihat kepala cendawan Cikgu Zaki sehebat ini. Cikgu zaki mula menarik-narik rambutku. "buka mulut.... Arghhhhh...... ohhhh.... Arghhhhh...." keluh kesah Cikgu Zaki ketika air maninya yang pekat berketul-ketul memenuhi ruang mulutku. terasa hangat pancutan yang deras bertaburan di mukaku. Air maninya yang memenuhi mulutku terusku telan. Lidahku menjilat saki baki air mani yang meleh di bibir. Cikgu Zaki menyapu air maninya berketul-ketul di mukaku dengan jarinya lalu menyuruhku menjilatnya. Aku menjilat jarinya sambil sengaja aku gigit manja jarinya. Cikgu Zaki tertawa dengan keletahku. "Minum air abg supaya sayang ingatkan abg seorang, jangan nak menggatal dengan jantan lain kat universiti." tegas dan garau Cikgu Zaki mengigatkan aku. Terasa seperti gam melekit dimukaku aku tidak rasa selesa air mani Cikgu Zaki mula mencair dan mengering di mukaka. Aku cuba bangkit dari katil, tetapi Cikgu Zaki menolak ku baring semula dan menindihku. Dia menjunamkan misai tebalnya ke putingku. Aku mengerang kelazatan bila misai tebalnya menyucuk-nyucuk putingku. Cikgu Zaki mendera putingku dengan gigitan manja yang menggoda. aku memegang erat kepalanya kenikmatan. konekku mulai mengeras. Cikgu Zaki tau inilah kelemahanku. tangannya menggenggam konekku sambil melancapkan aku. aku mengeluh kesah. aku jadi tak keruan di lakukan sebegitu. terasa air maniku mahu terpancar. "sedapnya bang......sayang nak pancut" Cikgu Zaki tidak menghiraukanku. dia terus melancapkan konekku dengan laju. terasa badanku mulai kejang. aku merapatkan pehaku sambil mengangkat bontotku. aku benar-banar tidak dapat membendung lagi... "Argggghhh......" aku menghamburkan pancutan air mani yang deras dan banyak sekali. Air mani ku mengenai badan Cikgu Zaki dan bertaburan bebas di perutku. Cikgu Zaki menciumku. "Puas?" Aku mengangguk lemah setelah keletihan melayan nafsu orang yang paling aku sayangi. Cikgu Zaki memapahku masuk kebilik air. Kami mandi bersama-sama. Terasa begitu lama kami tak merasai kenikmatan yang hebat seperti ini. Kami tidur sebentar untuk menghilangkan penat bertarung pedang..... beberapa bulan pertama aku sungguh sengsara kerana berjauhan dengan Cikgu Zaki. Aku akan menyimpan kenikmatan ini untuk selamanya. Beberapa bulan berlalu, Pak Abu sudah lama tidak mendapat lubang jubur untuk ditonyoh. Keinginannya membuak-buak. Pak Abu sudah meneliti rutin aku balik bercuti setiap minggu ke rumah Cikgu Zaki. Kesempatan ini harus digunakan untuk menjerat sepasang suami isteri yang duduk berjauhan. Pak Abu mencari jalan untuk menjamah jubur pasangan ini. dua-dua jubur telah Pak Abu tonyoh dengan ganas. Petang minggu ni Pak Abu sengaja datang bertandang ke rumah Cikgu Zaki. aku bersiap-siap untuk pulang ke asrama universiti. Pak Abu bergaya sambil tersenyum melihatku. Dia terus bersembang dengan Cikgu Zaki. sesekali aku melihat tangannya mengambil kesempatan menepuk bontot Cikgu Zaki atau mengelus-elus tangan Cikgu Zaki. aku merasa cemburu dengan sikap Pak Abu. Aku sudah siap dan mengangkat beg galasku keruang tamu. "Dah nak balik ke?" Garau suara pak Abu. Aku hanya mengangguk dan tersenyum. "Siapa yang hantar?" Pak Abu menambah soalan. Aku hanya menuding jari menunjuk ke arah Cikgu Zaki. "Jomla Pak Abu hantarkan, Pak Abu pun nak kebandar ni. Bosanla keluar seorang-seorang, balik nanti ada juga temankan Zaki kan." Pak Abu cuba memancing Cikgu Zaki. Cikgu Zaki yang tidak mengenali perangai Pak Abu yang sebenar begitu gembira menerima pelawaannya. Di dalam fikiran Pak Abu hanya ingin menutuh jubur kami berdua. Giannya terhadap kenutan lubang sempit kami sentiasa terkenang-kenang sehingga mengeraskan koneknya setiap malam. Aku seperti tidak menyangka sikap Pak Abu berbeza sekali. Sikapnya begitu ganas ketika merogolku. namun kini sikapnya begitu mengambil perhatian terhadapku. Kami singgah minum de gerai tepi jalan untuk menghilangkan dahaga. Pak Abu belanja kami minum dan makan laksa. dia tidak habis-habis merenungku sambil tersenyum nakal. Aku tahu apa yang sedang Pak Abu fikirkan. Setelah selalai menikmati makanan di gerai itu kami meneruskan perjalanan ke asrama universitiku. Pak Abu menurunkan aku di tepi pagar asrama. Aku menjabat salam Cikgu Zaki dan mencium pipinya dengan kasih sayang. kemudian Pak menjabat tangan Pak Abu. Pak Abu mengambil kesempatan ini menciumku. terkejut aku dibuatnya. Aku mendapati di telapak tanganku note RM50. "Buat belanja jangan membazir" Pesan Pak Abu sepertinya seorang bapa yang penyayang. Mereka masuk ke dalam kereta dan beredar meninggalkan aku sendirian. Aku melambai sehinggalah kereta Pak Abu hilang dari pandangan. Hari mulai gelap. pak Abu rancak berbual dengan Zaki. Dia sengaja menjurus cerita yang meransangkan nafsu Zaki. "Kita singgah sekejap menikmati keindahan malam kat tasik ye Zaki" Pak Abu sengaja memandu keretanya menuju ke taman tasik. Zaki tidak dapat menolak keinginan Pak Abu. Kereta di berhentikan. Pak Abu keluar dari perut kereta lalu terus melangkah menyusuri kegelapan taman tasik di malam hari. Zaki mempercepatkan langkah untuk mengekori Pak Abu. Pak Abu berhenti di sebalik pokok yang rimbun menhadap ke tasik. jauh dari pandangan orang lain. Tangannya kasar merentap Zaki, dia memeluk erat Zaki. "Aku lama idamkan tubuhmu Zaki" Zaki terkejut tapi tidak menolak perbuatan pak Abu. Pak Abu terus menggomol tubuh Zaki. misainya yang tebal bertaut di leher Zaki sambil lidahnya menjilat-jilat leher Zaki. Zaki pasrah dengan kelakuan Pak Abu. Dia sudah menduga Pak Abu sememangnya inginkan tubuhnya seperti yang telah berlaku dari mula perjalanan lagi. Sebenarnya Zaki juga ingin mencuba lubang jubur pak Abu tanpa pengetahuan Pak Abu. mereka beromen di balik pokon yang rimbun melempiaskan keghairahan yang terangsang sekian tadi. Pak Abu mula meraba konek Zaki yang mengeras di dalam seluar. Dia menarik zip seluar zaki dan melurutkan seluar dalam zaki supaya dapat menyentuh konek zaki yang hangat dan keras. Zaki turut melakukan perbuatan yang sama. mereka benar- benar hanyut dalam nafsu yang tidak dapat dibendung lagi. Pak Abu memang jaguh kalau menggoda, rayuannya membuat zaki akur untuk menghisap koneknya di kawasan terbuka. walaupun gelap, namun taman ini pasti akan hadir insan yang tidak dijangka bila-bila masa. Pak Abu Mengeluarkan koneknya yang keras mencanak. Zaki mengulum konek Pak Abu..."Sedap.... Zaki sedut kuat lagi... masuk dalam-dalam" rengek Pak Abu. Sepuluh minit Zaki mengulum konek Pak Abu, kini giliran Pak Abu pula ngulum konek Zaki. Pak Abu menyerang konek Zaki dengan ganas. Zaki terangkat-angkat bontot bila kepala cendawannya menyentuh tekak Pak Abu. Badannya tersandar di batang pokok melikmati setiap sedutan mulut Pak Abu seumpama vacum. Nikmat sedutan orang tua yang berpengalaman. Kemudian Pak Abu menyuruh Zaki menungging memegang batang pokok. Dia terus menjunamkan mukanya di celah belahan bontot Zaki. Habis di jilat rekahan jubur Zaki yang berbulu. sesekali mulutnya menarik-narik bulu yang terdapat disekitar jubur Zaki. Zaki mengerang kenikmatan. Pak Abu geram dengan jubur zaki lalu menggigit kedutan jubur Zaki. Zaki menjerit kenikmatan. Pak Abu pula menghadap batang pokok lalu menunggingkan bontotnya melentik. Zaki mengulangi perbuatan Pak Abu.. "Sedap Zaki.... pandai sungguh ko memuaskan juburku" Pak Abu mederam kenikmatan. Zaki menggigit bontot pak Abu yang pejal.. Pak Abu tidak dapat menahan keinginannya menjolok jubur Zaki. Di tarinya zaki, lalu disuruhnya menonggeng seperti anjing. Pak Abu Mengangkang di atas bontot Zaki yang melentik. Koneknya digenggam kemas supaya masuk tepat ke lubang jubur Zaki. Zaki seperti ketakutan. pengalam di rogol tempoh dulu membuatkan dia trauma. Namu pak Abu tidak menghiraukan Zaki. dia terus menyorong tarik koneknya. zaki dengan spontan mengemut-ngemut batng yang berlaga dengan dinding juburnya. sakit yang dirasai semakin hilang. kini berganti dengan nikmat. dulu dia tidak rasa nikmat sebegini. Sampai lenguh Zaki menungging Pak Abu masih belum nampak mahu menamatkan tujahannya. Kemudian Zaki berdiri lalu memaksa Pak Abu menonggeng. Zaki menjolok jbur tua Pak Abu. Pak Abu terkejut dengan tindakan Zaki namun tidak sempat berbuat apa-apa. dia kini menikmata tujahan yang nikmat dari Zaki. Pak Abu menyepit konek Zaki dengan kemutan yang kuat. Zaki semakin melajukan tujahan... koneknya memuntahkan airmani ke dalam bontot Pak Abu. Terasa letih menguasai diri. koneknya mulai mengendur dan keluar bersama lelehan air mani menitik ketanah dari lubang jubur Pak Abu. Pak Abu tersenyum puas. dia mengangkat sebelah kaki Zaki lalu menonyoh koneknya sedalam mungkin. Pak Abu menjubur Zaki sekali lagi. kali ini henjutannya laju dan kuat. henbusan nafasnya semakin laju... Pak Abu sudah sampai kehujungnya. Dia mekan Zaki supaya mencangkung di hadapannya. Pak Abu meghalakan konek tepat ke muka Zaki. "Nganga.... minum air aku" arah Pak Abu... Zaki menganga dan Pak Abu menghamburkan air maninya yang pekat dan kental setelah sekian lama di peram dalm buah pelirnya yang bergantungan. Kepala koneknya masuk ke dalam mulut Zaki sedalamnya. terasa air deras mengalir pekat melalu tekak Zaki. Zaki menyedut-nyedut saki baki yang tertinggal di lubang kepala konek Pak Abu seperti yang aku selalu buat ke atasnya. Pak Abu kenyiluan diperlakukan sebegitu tetapi membiarkan Zaki menghirup segenap air maninya. mereka membetulkan seluarnya lalu menuju kereta seperti tiada apa-apa yang telah berlaku antara mereka. Pak Abu memulakan bicara seperti biasa. Mereka singgah minum di kedai mamak sebelum balik ke rumah. Namun Pak Abu sentiasa tersenyum setelah dapat apa yang di idam-idamkan sel;ama ini. Sekiranya mudah sungguh untuk menawan hati Zaki, pasti dia tidak merogol Zaki dulu. Pak Abu menghantar Zaki hingga ke pintu rumah. "Zaki.... aku anggap ko macam isteri aku..... sebab ko dah minum air aku tadi, aku nak ko ingat peristiwa ini sampai bila-bila. aku betul suka kat jubur kamu." Pak Abu mengucapkan ucapan cinta yang mencairkan jiwa Zaki. Pak Abu mengucup mulut Zaki sambil memeluknya. misai dewasa yang lebat mereka bertaut lama. mereka lupa dia bercumbuan di kawasan terbuka. Zaki tercegat di depan pintu sehingga pak Abu hilang dalam kegelapan malam... rasa bersalah menduakan aku terasa di lubuk hatinya...... namun kenikmatan bersama Pak Abu tidak dapat membendung segalanya.... Dia mula dilamun cinta untuk memuaskan nafsu serakah Pak Abu yang pernah merogolnya. namun Zaki tidak pernah menyangka orang yang budiman itu yang pernah merogolnya sehingga dia demam seminggu.... Zaki menghempaskan tubuhnya di katil... masih terasa air mani pak Abu di tekaknya... nikmat sekali rasanya... dia mula terlena...... Pokok menjadi saksi persetubuhan mereka..



Displaying Page 1 - Records 1 to 30

More stories From ami

Pertama Kali Di Lancap

Feb 17, 2011

Aku gembira dapat masuk asrama penuh. Dapat aku lari dari kena marah abah. Semua yang aku buat salah bagi pandangannya. Aku begitu cemburu dengan kawan-kawan yang mendapat belaian dari seorang ayah. Ini membuatkan aku manjadi seorang yang pendiam dan pemalu. Aku begitu inginkan belaian dan pelukan seorang lelaki seperti kawan-kawan yang lain. Berkongsi kegembiraan dan masalah dengan ayah mereka.... read more

Semenjak Peristiwa malam aku dilancapkan oleh Abg Gendut, aku begitu ketagih untuk mengulangi perbuatan itu. Tapi aku malu untuk menunjukkan bahawa aku mahukan lagi. Sudah 4 hari aku berada di asrama, Abg Gebdut masih tidak mengulangi perbuatannya yang aku harap-harapkan. Aku tertunggu-tunggu Abg Gendut dengan harapan dapat dilancap lagi setiap malam sehingga terlelap. Namun hanya perasaan... read more

Sudah hampir setahun hubungan aku dengan abg gendut, Hujung minggu ni hari jadi abg kesayangan aku. Terfikir-fikir hadiah istimewa yang harus ku derikan kepadanya. Aku ingin membelikan sesuatu, namun wang saku aku pun cukup-cukup sahaja. Abg Gendut ajak aku balik ke kampungnya. Malam tu aku mengemas pakaian yang hendak dibawa ke kampung abg gendut. otakku masih buntu, aku tiada hadiah untuk abg... read more

Penangan Cikgu Zaki

Feb 19, 2011

Semester baru sudah bermula. rupa-rupanya sudah dua tahun aku hidup seperti suami isteri dengan abg gendut. namun langit tak semestinya cerah. saat yang aku sudah jangkakan pun berlaku. aku di tinggalkan abg gendut. dia telah menamatkan tingkatan lima. Kini aku tinggal sendirian di bilik ini. aku begitu rindukan layanannya setiap malam. pelukan hangat sehingga ke pagi hari. kucupan mesra dan... read more

Sudah tiga tahun aku dilayan mesra, cikgu zaki menganggap aku sebagai isterinya. aku menjalaskan tugas mengemas, memasak dan memberi nafkah batin yang setelah sekian lama cikgu zaki tidak dapat dari bekas isterinya. cikgu zaki adalah lelaki yang kuat seks. batang koneknya yang besar dan gemuk selalu sahaja keras mencanak mahukan lubang untuk direndam. hampir setiap malam cikgu zaki menonyoh... read more

Di Rogol Pak Abu Lagi

Feb 22, 2011

Cikgu Zaki demam kesan daripada di rogol Pak Abu tempoh hari. doktor memberi mc kepadanya. pegngalaman pertama di liwat, cikgu zaki begitu terseksa bila nak berak, lubang juburnya terasa pedih dan dia berak bercampur darah mungkin dinding ototnya terluka akibat henjutan kasar pak abu. Sebelum pergi ke sekolah aku menyediakan teh panas, roti dan biskut di sebelahnya. aku begitu sayang kepadanya... read more

Dua Duda Bertemu

Feb 23, 2011

Semenjak Pak Abu menghantar aku balik ke asrama universiti tempoh hari, perangai Cikgu Zaki mulai berubah. Setiap malam telefon tidak diangkat, rinduku semakin mendalam terhadapnya, aku tidak dapat mendengar suaranya sebelum tidur. Kena rogol lagi ke Cikgu Zaki dengan Pak Abu, Demam ke Cikgu Zaki sekarang, kenapa dia tak menghubungiku. banyak persoalan bermain di benakku. Hujung minggu aku... read more

Abang Teksi

Feb 28, 2011

Aku tidak menyangka aku begitu mudah mengikuti orang yang baru beberapa minit aku kenali. Mungkin wajahnya yang ikhlas untuk menolongku... atau mungkin aku tak sanggup lagi hidup bergelandangan. terus terang aku jatuh hati melihat susuk tubuh abg teksi ini. Aku suka melihat wajah abang teksi bertatahkan misai tebal yang selalu menguntumkan senyuman. namun aku takut sekiranya keinginan... read more

Raja Di Hatiku

Mar 03, 2011

Aku masih belum mendapat kerja walaupun begitu banyak interview aku hadiri. aku tidak memilih. aku seperti putus asa untuk menghadiri interview. namun abang teksi sentiasa ada di sisi menyuntik semangat sambil menyuntik koneknya ke lubang juburku. selama aku tinggal bersama abang teksi, tugas harianku di rumah mengemas rumah dan membasuh pakaian abang teksi. rumah yang dulunya tidak... read more

Jiranku Mamak

Mar 11, 2011

Pak Said jiran sebelah rumah abang teksi. Mereka kawan kamcing dah lama sebelum aku duduk rumah ini lagi. Pak Said ni mamak, badannya besar penuh dengan bulu lebat, memang gelap, misai tebal tapi senyumannya membuat dia kelihatan manis. perut dia tau-tau la... mesti buncit giler... anaknya ada lapan orang semuanya. mesti dia ni kuat main. tapi seorang pun tak duduk kat rumah. Yang dah... read more



Mamak Dan Abang Teksi

Mar 11, 2011

Hari ni penat sangat rasanya badan aku setelah banyak sungguh exec humbankan kerja kepadaku. semua kerja nak urgent dan siap ontime. memang kebiasaan kami singgah makan dulu sebelum balik ke rumah. sesekali kalau balik awal atau hujung minggu baru aku meyediakan makanan untuk suami tersayang. lepas mandi kami duduk bersama menonton TV. namun mataku begitu berat untuk menahan mengantuk.... read more

Askar Pencen

May 28, 2011

Abang Teksi betul2 sudah berubah..... aku semakin sunyi..... gersang..... Malam minggu aku sendirian di rumah.... abang teksi keluar merayap entah ke mana dengan mamak sebelah rumahku... pak said...Rendaman konek Pak Said dalam jubo Abang Teksi membuatkan dia melupakan aku.... bosannya..... tak sangka lelaki yang selalu menjuboku.. kini suka dijubo orang lain... mungkin dia telah mula... read more

Di Rogol Cikgu Zul

Jul 10, 2011

Perkenalan aku dengan askar pencen begitu indah. Dia mencarikan aku kerja baru dan menyuruh aku berpindah ke rumah kawannya yang begitu dekat dengan tempat kerjaku. Kini aku menyewa bilik di rumah kawannya. Setiap hari, mudah dia datang ke rumah sewaku. kadang-kala dia tertidur menungguku balik kerja. terasa bahagia ketika bersamanya kini...... Kawannya seorang... read more

Pecah Teruna Cikgu Zul

Jul 10, 2011

Kini Cikgu Zul dan abg askar bermadu untuk meratah juburku. rupanya cikgu zul dah minta kebenaran untuk menjubur aku dari abg askar kerana terlalu gersang. Banyak benda yang mereka kongsi bersama. patutla abg askar tak bagi aku bayar sewa rumah. Rupanya tubuhku sebagai ganti untuk sewa bulanan. aku mulai tawar hati dengan mereka. tapi aku takut dengan abg askar. Mana boleh... read more

Pak Ghani Driver Lori

Jul 10, 2011

Malam ni aku betul-betul bosan. cikgu zul kata nak pergi ajar tuisyen malam ni. aku berjalan keluar rumah. nak cari kedai makan. lapar rasanya seharian terperap kat rumah. rasa bosan tengok dinding. tak ada kawan nak bersembang. kalau ada cikgu zul, boleh jugak usik-usik dia.. tak pun tolong semak kertas ujian anak muridnya. kadang-kadang boleh tergelak besar tengok karangan... read more

Menutuh Pak Ghani

Jul 15, 2011

Pak Ghani bekerja sebagai driver lori. Mukanya bengis, bermisai tebal, umurnya dalam lingkungan awal 50an. Badannya besar... tubuhnya padat dan kekar... tangannya besar, timbul urat-urat tanda selalu kerja berat.... perutnya boroi tetapi padat... bontotnya yang padat berbalut seluar jeans yang usang dan sudah koyak. Aku selalu memerhatikan gerak-gerinya setelah tahu dia juga penggemar... read more

Pak Ghani bekerja sebagai driver lori. Mukanya bengis, bermisai tebal, umurnya dalam lingkungan awal 50an. Badannya besar... tubuhnya padat dan kekar... tangannya besar, timbul urat-urat tanda selalu kerja berat.... perutnya boroi tetapi padat... bontotnya yang padat berbalut seluar jeans yang usang dan sudah koyak. Aku selalu memerhatikan gerak-gerinya setelah tahu dia juga penggemar... read more

Hari ini aku ambil cuti. Nak habiskan cuti tahunan. hari rabu.... Nak jalan-jalan pun tak best semua orang bekerja. Cuaca betul-betul panas terik. aku berjalan menuju ke sungai tak jauh dari rumahku. lengang... tak ada tanda-tanda orng mandi-manda. terus melangkah ke kolam air yang paling tinggi. berpeluh badanku.... kalau panas-panas begini dapat berendam dalam air sungai memang... read more

Hari mulai gelap.... aku menyusuri tepi sungai untuk balik ke rumah. aku hanya menyarungkan seluar pendek putihku dan menyangkutkan baju ku di bahu. terkengkang-kengkan aku melangkah... terasa konek-konek jantan-jantan tadi seperti masih mengisi lubang juburku... aku melangkah ke tepi jalan besar kerana berjalan di tebing sungai semakin gelap. jalan ni memang lengang tak ada... read more

Hujung tahun memang kurang kerja... esok kami ada annual dinner dekat hotel. Pagi-pagi lagi boss aku dah telipon suruh pergi satu kereta dengan dia. bagus jugak, kalau tak.. tak tau nak naik apa pergi sana. dia bagitau yang dia akan sampai rumahku dalam pukul lima petang. Aku sibuk memadankan baju untuk dipakai malam ni..... sekejap nak pakai warna merah... sekejap hijau...... read more



BF?

Oct 05, 2011

Selalu bila cerita BF semuanya yang indah..... cengkerama hidup bersama...kenikmatan batangnya.... kemutan bontotnya... tapi cerita pilu, hati terseksa, jarang orang cerita... semua simpan dalam hati masing2. Persoalan yang selalu bermain di dunia plu... BF?... sejauh manakah kebenaran cinta dan kasih sayang BF?.... ada yang duduk berasingan, ada yang... read more

Pak Ghani mengajak aku pergi memancing bersama kawan-kawan sekerjanya..... memang semua tu taste aku.... lagi pun kawan-kawan pak ghani ni suka sangat tak pakai baju.... kenyang la aku menjamu selera badan-badan dorang. setiap inci aku perhatikan. Cikgu Zul tak sedap hati bila aku mengikut Pak Ghani maklum la siap Pak Ghani. hari tu Cikgu Zul ada tanya pak... read more

Aku pengsan tak sedarkan diri setelah juburku ditonyoh 5 batang besar yang gemuk berganti-ganti dengan rakus sekali.... aku betul-betul tak berdaya..... letih yang tak terhingga.... terasa lubang juburku kebas... kembang menerima kote-kote tua yang gemuk.... sakit... pedih.... nikmat.....aku tidur meniarap..... air mani 5 jantan-jantan tua yang memenuhi lubang juburku meleleh pekat di pehaku... read more

Pak Ali Puas.....

Oct 28, 2011

Pak ali tidur rumah aku malam tu... aku tau sangat agenda pak ali... tak puas tonyoh aku kat kebun semalam. aku kenalkan pak ali dengan cikgu zul... biasala cikgu zul memang tak pakai baju kat rumah... sexy la cuma pakai kain pelikat jer... kalau tengok dadanya yang penuh bulu ... sexy habis.... orangnya kan putih.... hensem.... pak ali ni hitam manis.... tapi size dorang ni lebih kurang sama... read more

di rogol bomoh

Oct 28, 2011

kakiku terseliuh semasa bermain bola..... sudah seminggu tak baik-baik lagi.... maklumla aku cuma sapu ubat klinik..... entah macam mana, sembang punya sembang kawan sekerjaku menunjukkan tempat, bomoh yang pandai urut.... apalagi... diam-diam aku telah pergi kerumah tok bomoh yang diceritakannya Aku pergi tanpa pengetahuan sesiapa walaupun cikgu zul. malu nanti diorang gelakkan aku percaya benda... read more

Dirogol Negro

Nov 04, 2011

Petang tu aku balik dari kerja, macam biasa…. Jelir lidah kat driver bas yang hensem yang selalu menyakat aku tu.... pastu jalan ala-ala cat walk la... nak turun bas je, toleh jap... kenyit mata kat driver bas… dah jadi rutin tiap hari... dia mesti tersenyum lebar bila aku balas usikannya... tapi tak tau dia ni jantan plu ke straight... tak pernah main dengan driver bas ni... tapi kote dia... read more

Di Rogol Perompak

Dec 14, 2011

Setiap hari hujan turun dengan lebatnya..... Aku dan Cikgu Zul kini hidup seperti sepasang suami isteri yang setiap malam tidur dalam pelukan dada kekar Cikgu Zul yang di penuhi bulu dada........ aku merebahkan mukaku di dada Cikgu Zul sambil tanganku mengelus lengannya yang besar dan di tumbuhi bulu-bulu.... jari-jemariku tak lekang memintal-mintal bulu-bulu dadanya yang... read more

Cinta Luar Biasa

Dec 17, 2011

Menjadi BF Cikgu Zul memang sesuatu yang indah. Kalau aku tahu….. layanan istemewanya terhadap kekasih yang disayangi… dah tentu aku serahkan tubuhku hanya untuk Cikgu Zul dah lama dulu… aku rela untuk bersama dengannya… ku harap dialah jantan yang terakhir….. Sikap Cikgu Zul yang penyayang dan ambil berat membuatkan aku menghormatinya… Cikgu Zul selalu memujiku di depan... read more

Baru seminggu Pak Saroji berpindah di kampungku. Dia menyewa sebelah rumahku yang dah lama di tinggalkan kosong. Umurnya dalam anggaran 40-an. Tapi tak Nampak pun ahli keluarganya. Hanya dia seorang….. tak berkerja…. Hanya duduk di rumah… menunggu jantan-jantan kampung yang ingin berkenalan dengannya. Petang tu Jali singgah ke rumahku.. kami bersembang di luar pagar seperti... read more

Dendam Pesawah

Mar 16, 2012

Angin menghembus sepoi-sepoi bahasa hinggap di pipi Pak Rahim yang duduk merenung sawah padinya. Padi berbuai-buai menyembah bumi setiap kali ditiup angin. Bunyi daun kelapa yang gemersik berlaga sesama sendiri… namun tidak sekali pun mengganggu fikiran Pak Rahim yang termenung jauh… jauh…. Seluas sawah terbentang…. “Arghhhh……Pak Rahim tersedar dari lamunannya….. dia menghidupkan rokok daun... read more



Page 1 of 2

        

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button