Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Oct 23, 2014 - Home of 20308 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

SOPIR TOHIR DAN KERNETNYA

By HENDY

submitted June 10, 2011

Categories: In Indonesian

Text Size:

TOHIR emang sudah terkenal di kampungnya, kontolnya paling GEDE. Kalau main bersama kami di lapangan, biasa ia dipanggil “LONTONG” (semacam ketupat yang berbentuk panjang lonjong).

Bagaimana tidak. Kontolnya yang berkulup itu, bergantung oleng ke kiri kanan 15 cm panjangnya. Dan kepala kontolnya bulat lonjong segede biji nangka. Dasar badannya hitam legam, maka di-isu-kan di kampung sebagai keturunan “gendruwo” (sebangsa jin yang sangat doyan ngentot).

“Wah Tohir itu nanti kalau sudah kawin kayak apa ? Marem banget lah istrinya di antokin…!” (bhs lokal, diantokin = dientotin ) Begitu celoteh orang dikampung.

---------------------

Entah bagaimana, cerita tentang KEDAHSYATAN ukuran kontol TOHIR yang luar biasa besar ternyata menyebar ke-mana2, jadi bahan omongan dan gosip wanita2 di kampungnya.

Mereka cerita tentang badan Tohir yang penuh BULU, tentang kontol RAKSASANYA yang panjang. Dan sebaliknya, TOHIR juga termasuk banyak omong, mengumbar kontolnya yang memang harus diakui, besarnya jauh melebihi ukuran kontol lelaki lainnya.

PEREMPUAN PERTAMA yang nekad merayu Tohir adalah BU ATUN yang suaminya bekerja di kapal laut dan hanya pulang 6 bulan sekali. Dengan segala siasat dan bujukkan Bu Atun mengajak Tohir ke rumahnya yang kemudian beruntung mendapat KEPERJAKAAN Tohir.

”Gue udah ngerasain kontol Tohir yang sedepa panjangnya. Bener-bener bikin gue semaput”.

Bu Atun berceloteh tentang kehebatan kontol Tohir pada para janda di kampung itu.

Mendengar itu, lama-lama Tohir jadi bahan gunjingan para perempuan di kampung. Mata mereka nyalang menatap dengan penasaran dari tonjolan bagian depan celananya Tohir yang menggunung.

Karena itu, walau Tohir masih terbilang muda, tapi sudah BELASAN perempuan mengajak dan minta dientotin. Bukan hanya janda atau istri selingkuhan di kampungnya, tetapi ibu2 pemilik salon dan penjahit di kecamatan juga sudah memakan dan menelan habis sampai megap2 mengakomodasi selonjor daging mentah Tohir.

Macam2 cerita para perempuan gatel itu setelah merasakan kehebatan kontol Tohir.

”Uhh, gue mau klenger deh rasanya disodok kontol gede Tohir”.

Akhirnya Tohir jadi playboy. Playboy kampung lah!. Tetapi tetap saja para perempuan itu selalu dibuat penasaran dan merinding menahan gejolak birahi membayangkan kedahsyatan kontol Tohir.

Sosok tubuh Tohir kebetulan memiliki ciri2 sebagai laki laki yang gede nafsu. Lihat saja. Punggungnya sedikit bongkok. Tangan-tangan, kaki dan sekujur tubuhnya penuh bulu. Warna kulitnya yang coklat kehitaman mengkilat kena keringatnya. Apalagi Tohir sepertinya tak pernah puas mencari lubang sebagai tempat untuk mengasah kontolnya dan muntah enak (memuncratkan pejuh)

---------------------

Tapi setelah itu entah kenapa Tohir MENGHILANG dari kampung. Tidak kedengaran beritanya dan tidak kelihatan batang hidungnya, apalagi kontolnya.

Ternyata Tohir MERANTAU ke kota besar untuk mencoba mengadu nasib dan peruntungan. Banyak pemuda, lelaki dan para suami yang SENANG dengan menghilangnya Tohir, tapi banyak juga yang kangen; yaitu para janda dan perempuan gatel di kampungnya.

(Ini adalah cerita bagian pertama dari cerita ””. Sambungan ke-2 dan cerita2 panas lain aku pasang di Blog sendiri. Coba aja klik link nama pengarang: HENDY di bawah judul cerita ini. Nanti ada nama blognya ”ceritapanaslelaki” adanya di situs ”blogspot”)

---------------------

Tanpa disangka sangka, 3 tahun kemudian TOHIR pulang merantau dan kembali ke kampungnya. Ternyata dia sudah jadi SOPIR TRUK mengemudikan truk jurusan Surabaya, Semarang atau kota lainnya

Mendengar Tohir pulang merantau, di kampung banyak suami dan kaum lelaki yang jadi was was. Pasalnya mereka takut kalau istri-istri mereka atau pacar-pacar cewek mereka ditidurin oleh Tohir. Apalagi sekarang Tohir umurnya sudah 25 tahun, sudah jadi LAKI LAKI dewasa yang GAGAH dan matang, tapi belum punya bini.

Pulang di kampung, Tohir kembali jadi incaran banyak perempuan edan yang gatel, mereka pada cari alasan supaya bisa ditidurin Tohir. Semua cerita-cerita kehebatan kontol Tohir jelas membuat mereka dipenuhi setumpuk obsesi. Kapaan giliran mereka diterobosi kontol Tohir?!. Dan dari kepala mereka mengalir berbagai gagasan untuk merayu Tohir.

Dasar gede nafsu, Tohir seorang lelaki yang MANIAK SEKS, dengan senang hati meladeni mereka tapi dia juga pintar tidak mau menemui para perempuan itu di rumahnya karena takut di sergap hansip atau dikeroyok para pemuda kampung. Maka dia nge-pos di warung kopi dan toko kelontong milik BANG JALAL, dekat kebun kelapa yang sepi, agak dipinggir kampung.

BANG JALAL adalah seorang duda yang sudah lama banget dikenal Tohir. Tak ada yang tahu persis sejak kapan Bang Jalal berteman akrab dengan Tohir, tapi diam2 dia selalu menyediakan kamar buat si Tohir terima “tamu perempuan”.

Biasanya perempuan2 gatel itu pergi ke warung itu, pura2 mau beli sabun apa shampo. “Buat apaan mbak ?” kata Bang Jalal.

“ Hhmm … ya buat sabunan … biar wangi dan licin … kaya gak tau aja..” sambil matanya melirik genit.

“ Mau dicobain di mana ?” kata si jalal lagi

“ Di mana aja lah …” sahutnya

“Ada juga di dalem, tapi lagi ada yang tidur … si Tohir ! “

“ Ada di dalam dia…??” Lalu si perempuan menyeruak masuk ke kamar tidur kecil yang sekedar muat satu kasur saja dan sebuah lemari gantung. Begitu si perempuan gatel masuk, Tohir pun berpura2 tidur.

“Tohir …tidur mulu kerjanya “ ucap si perempuan gatel, BI IJAH namanya. “ Hhhheemmmm …ngantuk….” Sahutnya

“Kebanyakan sih …” tuduh Bi Ijah si gatel…

“ Enggak ….dari kemarin belum diasah …..” menyahut begitu sambil dia pura2 menggeliat supaya kain sarungnya terbuka.

BI IJAH langsung terbeliak matanya melihat batang rebung yang tegak menantang di selangkangan si Tohir. Langsung saja Bi Ijah naik ke ranjang, membuka kain batiknya dan menyingkap kain sarung Tohir yang memang hanya selembar itu lalu Bi Ijak menduduki selangkangan si Tohir.

Tohirpun langsung merampas kutang dan membetot kedua tetek Bi Ijah dan dia lumat dengan mulutnya sampai Bi Ijah menjerit pelan, sambil Tohir mengamblaskan kontol raksasanya yang ngaceng ke nonoknya yang udah kegatelen.

“Hah … hahhhgghh…” desah Bi Ijah keenakan teteknya diemot-emot mulut Tohir. Kedua tangan Tohir meremas dan mengerjain kedua pantat Bi Ijah sehingga kegelian dan oleng mengaduk-aduk.

Dientotin kontol gede Tohir yang kayak kayu bakar, terasa hancur peranakan dan segenap usus di dalam perut Bi Ijah. Campur aduk sakit dan enak banget jadi satu. Mau muntah, mau kencing, mau berak gak tahu lagi yang mana. Seluruh syaraf Bi Ijah teregangkan seperti mau beranak, maka yang Bi Ijah lakukan hanya pasrah.

“ Biarin deh, mati biarlah …. “ dalam hatinya. Pokoknya semua kurasakan mau diapain mau, di entot habis2 an, dijejelin ke mulut, di tumpahin dengan pejuh sampai meleler, dari nonokpun meleleh pejuh kental. Kasur basah semua biarin, besok dijemur Bang Jalal.

Desahan Tohir dan erangan Bi Ijah kedengaran sama Bang Jalal. Dari suara yang didengarnya Bang Jalal jadi terangsang maka dia pun beranjak masuk mau NIMBRUNG dengan batang kontol yang udah ngaceng.

Walaupun nafsu birahi Bang Jalal sudah mendidih kayak air yang bergolak, ternyata dia tidak nimbrung untuk mengerubuti Bi Ijah tapi dia terus memperhatikan PERTUNJUKAN SEKS di atas kasur itu sampai Tohir klimaks untuk menanamkan benih2 keturnannya dan Bi Ijah sudah orgasme sampai terpuaskan.

Rupaya Bang Jalal lebih doyan NONTON Tohir ngeseks!.

---------------------

Kebiasaan Bang Jalal yang suka nonton Tohir maen seks bukan tanpa alasan.... Keakraban Bang Jalal dengan Tohir juga tidak terjadi begitu saja.

Kedekatan mereka BERAWAL ketika Tohir baru pulang merantau dan sedang nongkrong di warung dekat pasar; sedangkan Bang Jalal juga sedang berada di warung yang sama.

Tatkala Tohir sedang duduk santai sambil berselonjor, tanpa disengaja gundukan kontolnya MENGINTIP keluar dari pinggir celana pendeknya yang longgar dan kedodoran.

Bang Jalal yang sudah sering mendengar cerita kedashyatan ukuran kontol Tohir mendadak penasaran. ”Ada yang mau keluar tuh ..', kata Bang Jalal iseng

”Apanya yang mau keluar ..?' Tohir tidak mengerti

”Itu tuh BATANG SINGKONG” kata Bang Jalal sambil menunjuk selangkangan Tohir.

”Ooo.., kirain apaan yangg.. keluarr..” kata Tohir cuek.

Medadak tangan Bang Jalal jadi agresif, menepuk paha Tohir dan meraba tonjolan dibalik celana Tohir : ”Kamu sering ngentot ya?”

”Aahh, Abang bisa ngerti lah!, maklum donk Bang, kita sama2 lelaki kan?” jawab Tohir TANPA mengerti arah pembicaraan Bang Jalal.

Kepalang basah: ”Kontol Tohir gede banget ya?.Orang-orang pada ngomongin ssiihh..', kata Bang Jalal sambil tangannya meremas jendolan yang menonjol itu.

Tohir agak heran dan masih BELUM menduga maksud Bang Jalal. ”Ah, ngapain sih pegang2 Bang??, kan Abang juga punya sendiri”.

Bang Jalal tidak menanggapi kecuali tangannya yang makin berani meremas-remas dan memijat selangkangan Tohir. Dalam hatinya, kapan lagi kesempatan macam ini datang.

Bang Jalal gelagapan, gemetar, deg-degan campur aduk menjadi satu. ”Tohiiiiirrrr..', suaranya sesak lirihh. 'Aku PENGIN LIHAT kontol Tohir” kata Bang Jalal yang bener-bener seperti pengemis. Pengemis birahi.

'Wah Bang, kita kan sama2 lelaki Bang??” Tak ada nada mengejek dalam suara Tohir.

Tapi karena Tohir merasa sudah lama kenal Bang Jalal maka tanpa rasa curiga dia menyambung: ”Yuk deh, kita ke belakang, liatnya di WC aja ya?”.

Di WC tanpa sungkan Tohir memelorotkan celana pendeknya dan kontolnya yang masih lemas langsung menyembul karena dia tidak pakai celana dalam. Kembali Bang Jalal menggapaikan tangannya Tohir dan langsung meremasi batang kejantanan Tohir dan memijatinya.

Yang mengherankan, remasan tangan Bang Jalal ternyata membuat kontol Tohir otomatis semakin membesar dan kontol Tohir akhirnya NGACENG!.

'Wah, Bang.., kenapa aku jadi ngaceng Bang??..'.

Tohir bingung.

Belum pernah ada laki laki yang meremas kontolnya. Belum pernah ada laki laki yang ”menyerang” dirinya secara terbuka. Tohir heran karena itu PERTAMA kalinya ada lelaki mau yang meremas, mengobok-obok dan menjarah kontolnya dengan sebegitu rupa.

Bang Jalal jadinya nggak sabaran. “Udahlah Tohir, ayyoo kita ke rumahku aja” Bang Jalal langsung mencari kesempatan dengan penuh nafsu,

Dan pada saat itulah mungkin Tohir baru menyadari KEANEHAN kelakuan Bang Jalal yang berbeda dibanding semua lelaki lain yang pernah dia kenal.

Seumur hidupnya Tohir tak pernah membayangkan keberadaan pria macam Bang Jalal yang menyukai SESAMA LELAKI. Tohir sama sekali tak mengerti arah sikap Bang Jalal yang dia anggap aneh dan ganjil.

'Abang maunya gimana?'. Tanya Tohir agak terperangah, tapi dengan lugunya (bego?) Tohir patuh mengikuti Bang Jalal.

---------------------

Sesampainya di rumah, Bang Jalal menjadi sangat kehausan.. Tangannya langsung merengut celana gombor Tohir kemudian memerosotkannya. Tohir diam terpaku membiarkan dirinya ditelanjangi oleh sesama lelaki, dan dalam waktu yang singkat mereka berdua telah sama-sama telanjang bulat..

Walau masih lemas, kontol Tohir yang gede dan panjang itu kini dalam genggaman tangan Bang Jalal.

”Tohir, aku nafsu bangett Tohir..', Bang Jalal mendesah.

Seumur hidupnya Tohir TIDAK PERNAH TAHU, tidak pernah terbayangkan dan tidak pernah mengerti adanya penyimpangan seksual antara 2 lelaki.

Boro2 mengerti, Tohir bahkan TIDAK tahu penyebutan”seks sejenis”, ”sesama jenis”, apalagi yang namanya kata ”Gay” atau ”Homo”. Tohir adalah lelaki yang memang terlahir sebagai laki laki sempurna, NORMAL, straight!.

Tohir BINGUNG kenapa Bang Jalal bisa bernafsu pada dirinya yang sama2 lelaki?. Dan tentu saja saat itu kontol Tohir masih lemas.

Tohir TIDAK merasakan rangsangan apapun dan TIDAK bernafsu sama sekali.

Tanpa disuruh Bang Jalal berlutut dihadapan Tohir lalu membuka mulutnya. Kontol besar milik Tohirpun masuk. Mulutnya penuh dengan batang kelaki-lakian Tohir. Kontol itu masuk terus sampai bulu jembut yang tumbuh di pangkal kontol itu menggelitik hidung Bang Jalal.

Dasar gede nafsu!, tidak sampai 5 detik kontol Tohir ternyata langsung tegang!, Bukan karena nafsu tapi hanya karena sentuhan sediti saja!.

Bang Jalal hampir tersedak karena kontol yang ngaceng itu sedemikian panjang sehingga menyentuh tenggorokannya dan MENYUMBAT saluran nafasnya. Keras dan liat, denyut-denyut kontol Tohir dia rasakan. Rasa pre-cum yang asin dan licin memenuhi syaraf perasa lidahnya.

Kemudian Bang Jalal mulai menggenjot kontol itu dan secara alamiah Tohir mulai juga menarik dan mendorong kontolnya maju-mundur dengan irama tetap.

Rupanya Bang Jalal sudah berpengalaman dalam hisap-menghisap kontol sehingga dia begitu mahir mengimbangi gerakan kontol Tohir. Bibirnya sengaja dia rapatkan agar terasa sempit.

Batang Tohir bergerak keluar-masuk semakin lama semakin cepat.

"...mmmpphh... mmpphh..." Hanya itu yang terdengar.

Wajah Tohir mulai menyunggingkan sebuah senyum mesum. "...hhhoohhh... mulut Abang anget dan basah... ooohh...."

Tohir semakin terangsang. "...hhhoo... aaahhh... aaahhh...."

Akhirnya Tohir memakai mulut Bang Jalal untuk mengentot dan memuaskan libidonya. "...hhhoosshhh.... aaahhh...." Desahan-desahan mesum Tohir terus terdengar.

Melihat itu, Bang Jalal menarik tubuh Tohir untuk menindih tubuhnya. Dan Bang Jalal membuka lebar-lebar selangkangan, seolah-olah bersiap menerima penetrasi kontol Tohir ke lubang pantatnya.

Saat ujung kemaluan Tohir menyentuh bibir lubang pantat Bang Jalal..., Wwuuhh ..rasanya selangit.

Bang Jalal membalurkan air ludah ke batang kontol Tohir lalu menggenggam dan mengarahkannya ke arah lubang pantat di tengah selangakangannya yang terbuka lebar

Agak kasar, tapi Tohir secara naluriah mendorong dengan keras kontolnya menerobos lubang pantan Bang Jalal yang sempit diiringi birahi yang memuncak. Rasa pedih perih menyeruak saraf-saraf di dinding anus Bang Jalal. Tetapi itu hanya sesaat..

Dan siang itu, untuk PERTAMA KALI didalam hidupnya Tohir diajari oleh Bang Jalal bagaimana cara mengentot sesama lelaki

Begitu Tohir mulai menaik turunkan pantatnya untuk mendorong dan menarik kontolnya, rasa pedih perih itu langsung berubah menjadi kenikmatan tak bertara. Bang Jalal menjerit kecil.. tetapi desahan bibirnya tak bisa dia bendung.

Bang Jalal meracau kenikmatan,

'Enak banget kontolmu Tohir.. aacchh.. nikmatnyaa.. kontolmu Tohir.. oohh.. teruusszzhh.. teruuzzhh.., uuhh gede bangett yaahh.. Tohiiiirr.. Eenakk Tooohiiirrr..'

Genjotan Tohir semakin kenceng. Pantatnya naik turun demikian cepat seperti mesin pompa air. Dan saraf-saraf lubang Anus Bang Jalal semakin mengencang menimbulkan kenikmatan tak terhingga bagi Tohir dan pasti juga bagi Bang Jajaj.

Namanya juga seks maniak, Tohir tiada henti2nya ngebool lubang pantat Bang Jalal sedemikian lamanya.

Tohir menceloteh, 'Uuuhh Bang, sempit banget memekmu Bang.., sempit bangeett.. Bang... enaakk bangett..'.

Bang Jalal sangat tersanjung oleh celotehan Tohir. Dan hasratnya melonjak. Pantatnya bergoyang keras mengimbangi tusukkan maut kontol Tohir.

“Tohir .. Tohir.. Tohir..Tohir.. aku mau keluarrcchh.. keluarrcchh.. aacchh..', Bang Jalal histeris.

Ternyata demikian pula Tohir. JROOOTTT.... JROTTT.... JJROTTTT.....

Genjotan terakhir yang cepatnya tak terperikan rupanya mendorong berliter-liter air mani Tohir tumpah membanjiri lubang pantat Bang Jalal. Keringat mereka tak lagi terbendung, ngocor.

Kemudian semuanya jadi lengang. Yang terdengar bunyi nafas ngos-ngosan dari mereka berdua.

---------------------

“Gila Bang, gak nyangka pantat Abang sempit juga lho ….mencengkerem lagi … hehehe ..nikmat. Lain dengan memek cewek” kata Tohir

”Bener Tohir?” Bang Jalal tersanjung.

Bang Jalal sadar, bahwa sejak siang itu dia akan selalu menyerah pada kemauan Tohir.

Bagi Bang Jalal, pengalaman pertama dibool oleh Tohir membuatnya jadi TEROBSESI oleh kejantanan Tohir dan kontol gedenya, sehingga selalu saja Bang Jalal menbujuk, merayu dan mengemis minta disodok.

Pengalaman pertama melakukan hubungan seks sejenis dan ngentot Bang Jalal dengan cara bersodomi sudah pasti TIDAK merubah Tohir jadi seorang HOMO karena Tohir adalah laki laki normal yang macho dan terlalu cowok banget.

Tohir tetap lebih bernafsu ngewek dengan perempuan2.

Mengerti akan kesukaan Tohir terhadap perempuan, Bang Jalal membolehkan kamarnya dipakai Tohir sebagai tempat pelampiasan nafsu birahinya dengan perempuan2 gatel.

Tohir tidak keberatan biar Bang Jalal suka MENONTON dia beraksi diatas tubuh perempuan2 gatel itu. Dan Tohir sesekali mau juga meladeni permintaan Bang Jalal.

Hubungan sejenis TAK WAJAR antara Tohir dengan Bang Jalal berlangsung selama berbulan bulan, sampai akhirnya Bang Jalal harus pulang kampung ke Sukabumi untuk meneruskan usaha orang tuanya disana.

---------------------

(Ini adalah cerita bagian pertama dari cerita ””. Sambungan ke-2 dan cerita2 panas lain ada di Blog. Coba aja klik link nama pengarang: HENDY di bawah judul cerita ini. Nanti ada nama blognya ”ceritapanaslelaki” adanya di situs ”blogspot”)

Kepergian Bang Jalal tentu saja tidak jadi masalah buat Tohir karena dia BISA dan LEBIH SUKA melampiaskan nafsunya pada para perempuan2 gatel.

Tapi masalahnya, para lelaki dan para suami di kampungnya lebih ketat mengawasi dan MEMBATASI pergaulan para istri-istri dan pacar2 mereka sehingga Tohir jadi sulit ketemu dengan para perempuan gatel itu.

Karena Tohir adalah lelaki GEDE NAFSU yang secara rutin harus menyalurkan menyalurkan kebutuhan biologis maka lama2 Tohir mulai FRUSTASI karena frekwensi ngeseks dia jauh berkurang. Sedangkan untuk ngeseks dengan pelacur atau wanita PSK, Tohir tidak punya cukup uang.

Suatu hari, tak sengaja Tohir lihat di KORAN “Lampu Merah” berita tentang brondonk2 jalanan yang suka DISODOMI oleh preman atau lelaki dewasa.

Sejak itulah Tohir juga BERKHAYAL untuk mengalihkan hasrat seksualnya pada brondong2 cowok JALANAN yang gampang ditemuinya dimana2, apalagi sosok tubuh brondong2 jalanan itu biasanya ramping dan mulus,

Ada ANAK PAMAN Tohir yang bernama BANDI, dia anak yang putus sekolah. Dulu, kakak lelaki Bandi meninggal karena sakit DB, akhirnya para pemuda di kampung itu dia anggap sebagai kakaknya sendiri.

Yang paling dia anggap kakak, ya.., TOHIR. Malah mungkin Tohir jadi yang paling dekat dengan Bandi dari semua para pemuda itu. Bandi sebetulnya KEPONAKAN Tohir karena Bapaknya Bandi adalah Pamannya Tohir.

Tohir menyayangi BANDI sebagai Paman pada Keponakan, atau Kakak kepada Adik. Tohir menganggap Bandi anak baik-baik, Tohir tidak tega kalau melihat Bandi susah. Kalau ada uang lebih Tohir terkadang membelikannya buku bacaan atau uang jajan karena Bapaknya (pamannya Tohir) orang yang kurang mampu.

Bandi memang brondonk yang cakep. Kulitnya mulus, lumayan putih seperti jarang terbakar sinar matahari. Tapi yang membuat Tohir gemas adalah paras Bandi… lucu, imut sekali… tampan… seperti anak-anak juragan dari Bandung. Kalau Bandi sedang sedang tidur lelap, dia terlihat seperti dewa kecil yang selalu membahagiakan Tohir.

Kadang2 Tohir juga ngiler ngelihat paha Bandi yang ranum kalau lagi pakai celana pendek. Ingin rasanya Tohir mencubit bokong Bandi (pantatnya) yang kenyal dan bundar itu.

Akhirnya Tohir membujuk2 pamannya dan bilang apabila Bandi gak bisa terusin sekolah, sebaiknya mendingan ikut Tohir saja jadi KERNET TRUK antar kota.

Kalau numpang ditruknya Bandi suka disuruh duduk disamping Tohir, dan kalau Tohir ngomong2 selalu sambil tangan kirinya mengelus paha si Bandi. Bagi Bandi itu semua dirasakan sebagai kedekatan kasih sayang seorang “Kakak” kepada “Adiknya” sehingga akhirnya mereka saling menyebut AKANG dan ADEK.

Gak tau kenapa sejak baca Koran tentang brondonk2 jalanan yang suka disodomi oleh preman, Tohir jadi bernafsu pada Bandi yang tampangnya lugu banget. Khas brondonk kampung tapi tetep aja enak buat diliat.Badan Bandi juga model badan murid sekolahan, ramping tapi juga gak kurus dan masih keliatan ‘brondonk banget. Cakep juga nih cowok, pikir Tohir.

Tohir pernah liat Bandi pas lagi nyopotin celana pendeknya. Langsung keliatan celana dalemnya model cawat warna biru muda dan Tohir juga sempet ngelirik jendolan di depan cawat Bandi. Mungil, tapi napsuin.

"Wah ini sih kecil-kecil udah bisa bikin anak kecil," serang Tohir sambil iseng aja menyenggol jendolan alat kelaminnya. "Adek udah jembutan?" selidik Tohir.

"Udaaah...tapi baru dikit banget, Kang," jawab Bandi sambil senyum imut tapi tidak mengerti apa2. Dia tetap menganggap perhatian Tohir cuma bentuk kasih sayang antara dua bersaudara.

Sebagai Kakak dan pria dewasa yang sudah matang seharusnya Tohir bersikap sebagai pelindung pada Bandi yang “dititipkan” oleh Bokapnya untuk bekerja dengan Tohir, tapi yang terjadi justru malapetaka langsung kepada diri Bandi.


More stories From HENDY

AKU DAN PAMANKUNamaku ALEXANDER, umur 23 TAHUN. Saat awal masuk kuliah di PTN di Surabaya sampai duduk di semester akhir, aku terpaksa hidup sendirian di kota besar ini, tapi beberapa bulan yang lalu kebetulan ada seorang Famili jauh Papa yang pindah ke Surabaya untuk bekerja disini, dia biasa kupangil OOM AWANG dan umurnya 35 TAHUN. Walau dia saudara-jauh tapi waktu di kampung dulu... read more

... read more

... read more

... read more

SAPI BETINA

Dec 17, 2010

MORRINGTON COUNTRY FAIR - 2009Waktu itu aku baru saja 1 tahun kuliah di AUSTRALIA mengambil mata kuliah Agriculture jurusan Teknologi Rekayasa Genetk. Aku datang mengunjungi pameran pertanian & peternakan terbesar di dunia yang diadakan 2 tahun sekali selama 1 bulan penuh: “Morrington Country Fair”. Anyway, di pameran itu sejak puluhan tahun, ratusan peternak biasa memamerkan dengan... read more

BRONDONK AFGANISTHAN

Jun 10, 2011

Pada suatu malam aku habis kumpul dengan beberapa teman cewek dan cowok, makan di JALAN SABANG, Jakarta sehabis pulang kantor.. Setelah bubar, aku sengaja nongkrong dulu disana sendirian sambil merokok.Ehh, mendadak pandangan mataku melihat pada sosok seorang pemuda bule sedang makan disitu sendirian. Dia seorang lelaki muda, berkulit putih dengan tampang yang amat cakep, cute dan cowok... read more

Saat cemas hinggap di pikiranmuKau terlelap di kasurkuSatu kamar - 3 manusiaDi Preanger, #4192 tempat tidur tersediaTapi kenapa kau justru hinggap di kasurku..?.Lelah menyelimutikuDingin memasungku yang bertelanjang dada tanpa selimutBadanku gagah dalam singgasanaku.Sedang singgasanamu sepi, tak ada sang pemimpi.Ini kasurku.Ini kuasaku.Mengapa tak kau perawani... read more

ANAK BUAYA

Feb 22, 2012

Namaku ANDRE umurku 27 tahun. Aku berasal dari sebuah kota di Jawa Tengah, dan sampai sekarang orang tuaku masih tinggal disana bersama adik-adikku (1 adik cewek sudah menikah, 1 cewek umur 21, serta adik bungsu cowok berumur 18 tahun, namanya TONY).Sudah 2 tahun ini aku sendiri tinggal di Jakarta dan bekerja sebagai ‘supervisor’ di sebuah pabrik di daerah Jatinegara dan aku... read more

SANG PEMERKOSA

Mar 03, 2012

SANG PEMERKOSA(sumbangan cerita dari “VALDO” (budi.gino@.....com)Pagi-pagi seperti biasa, aktfitas yang aku lakukan adalah membaca koran ,salah satu berita yang mengusikku adalah berita tentang pemerkosaan terhadap anak SMA yang dilakukan oleh pacarnya dikotaku. Dalam berita itu si pemerkosa yang ternyata masih berusia 21 tahun dan seorang cleaning service dijatuhi hukuman 4,5 tahun.... read more

Gue keturunan Sunda, dan awalnya kami sekeluarga tinggal di daerah Jawa Barat, tapi kemudian Ortu pindah ke Jawa Timur dan kami tinggal di pinggiran sebuah kota yang terletak sekian kilometer antara perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Timur.Karena tinggal di kota kecil, otomatis kwalitas pendidikannya tertinggal dari sekolah-sekolah terkenal di kota besar jadi tingkat pengetahuan gue juga biasa... read more



Sebelum membaca, sebaiknya baca dulu BAGIAN PERTAMA dari cerita “Anak Buaya” (dibawah) atau klik LINK ini: http://www.menonthenet.com/EroticStories/index.cfm?m=article&ArticleRecId=308979 ---------------------------------------------- MENIRU ADEGAN VIDEOWalau ini pengalamanku yang pertama kali, tapi sebagai pria dewasa berumur 27 tahun, aku memang berada ‘DIATAS ANGIN dan lebih... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button