Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Oct 21, 2014 - Home of 20308 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

PARJO - PEMBANTU COWOK.

By HENDY

submitted May 2, 2012

Categories: In Indonesian

Text Size:

Gue keturunan Sunda, dan awalnya kami sekeluarga tinggal di daerah Jawa Barat, tapi kemudian Ortu pindah ke Jawa Timur dan kami tinggal di pinggiran sebuah kota yang terletak sekian kilometer antara perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Timur. Karena tinggal di kota kecil, otomatis kwalitas pendidikannya tertinggal dari sekolah-sekolah terkenal di kota besar jadi tingkat pengetahuan gue juga biasa biasa saja dan tidak istimewa.

Jadi dibanding murid2 yang sekolah di perkotaan, gue mungkin bisa dibilang masih lugu, polos atau bahkan, dianggap kurang pintar!. Dan kebegoan gue inilah yang akhirnya menjerumuskan gue ke jurang pergaulan yang tak wajar.

Sejauh ingatan gue, perasaan sih gue merasa gue normal2 saja, malahan gue udah sering baca buku buku porno Hetero yang stensilan pinjeman dari temen-temen, pokoknya tidak ada perasaan tertarik ke sesama cowok.

Waktu itu, gue sudah biasa melihat foto-foto porno cowo-cewe normal (Hetero) lagi begituan... Kalo sudah liat gambar atau baca buku porno, wah kontol gue tegang keras banget dan keras sekali. Kalo lagi ngaceng, rasanya ada ser.. serrr.., gitu dikepala kontol gue yang kayak helm bentuknya.

Di sekolah, gue termasuk anak yang bongsor.. karena badan gue sudah lebih tinggi dari babeh gue, dan juga tulang-tulang gue termasuk besar dan kokoh....

Yang paling ajaib, ukuran kontol gue termasuk paling besar dibanding teman-teman sebaya di sekolah. Mungkin karena sejak kecil, nyokap selalu nyekokin telor mentah dan madu.

Atau mungkin karena pengaruh keturunan?. --(Gue pernah gak sengaja ngeliat bokap mandi, dan ternyata kontol bokap ukurannya gede banget –kalau kakak cowok, gue gak punya).

Tapi yang bikin malu adalah itu kalau kontol gue kalo lagi ngaceng.. Jendholannya gede banget, panjang juga, lagian susah dibikin lemes lagi, dan keras banget.....

Dan yang paling gue tidak tahan adalah kalo lagi di kelas perhatiin MAMI TUTI, guru Bahasa Inggris yang bahenol..., kadang-kadang tanpa sadar Mami Guru duduk dan pahanya yang putih terlihat agak sedikit tersingkap... , kontol gue langsung tegang mengeras... , dan menjendol ke depan...

Kalo lagi gitu gue berdoa moga-moga jangan di suruh kedepan kelas, soalnya temen2 bakal ngeledek karena banyak yang udah pada tahu kalo gue punya alat kelamin yang gak normal ukurannya.

*******

Bokap gue, kerja di luar kota dan hanya pulang ke rumah sebulan sekali, sedangkan Nyokap buka Toko kecil2an di Pasar, jadi kalau pulang sekolah kadang hanya gue SENDIRIAN yang ada di rumah, ditemani MBOK Pembantu, seorang wanita yang sudah tua..

Karena sering keadaan RUMAH SEPI, belum lama itu Ortu akhirnya mengambil tambahan seorang PEMBANTU COWOK, krn bisa sekaligus JAGA RUMAH, dan sekali2 bantu2 jadi Tukang Kebun dan Kuli Angkat Barang di Toko Nyokap di Pasar..

Pembantu cowok itu bernama PARJOKO (tapi gue biasa menyebut dia “Parjo” atau “Jok”). Umurnya jauh lebih tua dari gue yang masih ABG.

Sebelumnya Parjo pernah jadi KULI CANGKUL di SAWAH dan jadi TUKANG GALI TANAH, tapi dia juga pernah kerja jadi BURUH BANGUNAN di JAKARTA. Jadinya tidak heran, perawakan badannya besar, sosoknya gempal, otot-ototnya kekar, kulitnya coklat kehitaman.

Waktu pertama kali melihat PARJO buka kaosnya .. Gila!!, perawakan badannya besar, sosoknya gempal, otot-ototnya kekar, kulitnya coklat kehitaman --(mungkin dia keturunan Gorila... hehehe..)

Waktu Bokap tanya kenapa dia jadi Pembantu, dan bukan kerja di pabrik; ternyata sekolahnya cuma sampe kelas 5 SD.

********

Hari itu, waktu gue baru pulang sekolah, gue langsung istirahat di rumah karena capek habis pelajaran olah raga..

Di kamar depan awalnya gue bengong sendiri... Tapi untungnya ada televisi yang memang sengaja di pasang di rumah baru buat hiburan.. lengkap dengan DVD player.. Akhirnya gue nonton TV tanpa mengajak Pembantu Cowok itu.. karena memang gue lihat dia masih merokok di teras.

15 menit berlalu, tiba2 pembantu cowok itu menghampiri gue dan duduk di samping gue. Akhirnya gue coba buka pembicaraan ... "Oh, yaa Parjo, kowe anake piro?" [–anaknya berapa-] tanya gue. “Loro” [– dua-] katanya singkat. --Karena gue berasal dari Jawa Barat, memang Parjo biasa menyebut gue “ADEN” atau “DEN”.

Umur Parjo sekitar 24-25an tahun, tapi seperti kebiasaan di desanya, pembantu cowok yang masih muda itu ternyata SUDAH MENIKAH tapi ISTRI dan 2 ANAKNYA ditinggal jauh di desa, jadi dia hanya ketemu keluarganya tiap 2-3 bulan sekali.

********

Maklum karena sodara2 gue cewek semua dan mereka sering ada ekskul, jadi keadaan di rumah memang selalu sepi dan kosong pada siang hari, sejak ngobrol itulah gue dan Parjo jadinya rada akrab.

Kalau pulang sekolah, gue suka ngajakin Parjo nonton TV bareng di kamar, liat majalah, maen Game atau becanda-becanda biasa. Karena untuk membantu pelajaran sekolah gue, Parjo tentu tidak bisa menandingi gue. Maklum KEKURANGAN Parjo yang cuma sekolah sampai kelas 5 SD, jadi IQ-nya lebih rendah dari gue.

Tapi, ada satu KELEBIHAN Parjo yang bisa menandingi gue bahkan melebihi, yaitu ukuran kontolnya yang jauh lebih gede dibanding punya gue, dan rasanya lebih gede juga dari punya bokap.

Pernah kita ukur berdua waktu itu mandi bareng2 telanjang di sungai.. Dan waktu kita bandingin, ternyata dia punya jauh lebih panjang dan lebih gede... Dan pernah dia ukur waktu itu kira-kira panjangnya 12 Cm, padahal masih dalam keadaan lemes...

Nah..., karena sama sama cowok, kita punya hobi dan khayalan yang sama..., sering cerita tentang buku porno, dan kita juga sama-sama tergila-gila sama seorang janda yang jadi pembantu tetangga: MBAK INA yang berasal dari Gunung Kidul Jogja.

Kalau Mbak Ina lagi nyiram kebon di halaman depan kita berdua suka cekikikan memperhatikan pantat Mbak Ina yang bahenol, betisnya yang indah, putih, dan juga toketnya yang berisi dan besar.

“Kenapa lu gak cari pacar lagi disini Jok?” gue iseng bertanya. "Oalah, Den, sopo sing gelem karo wong Pembantu koyo aku iki," [-wah, siapa yg mau sama Pembantu-] jawabnya. --Karena berasal dari Jawa Barat, Parjo memang biasa menyebut gue “ADEN” atau “DEN”.

"Lha, terus yok ‘kepengin’ ngono yok opo?" [–kalo lagi kepengen gimana-] tanya gue lagi. "Yoo, ditokne dewe Den, arepe mbalon yoo ora duwe duit," [-ngocok sendiri, abis gak ada duit-] jelasnya lagi.

“Ditokne?. Maksudnya ngeloco?. Wah, gue sih belum pernah ngeloco Jok. Gimana sih caranya?” tanya gue penasaran

Pembantu gue Parjo jawab: ”Eh.., kalo sampeyan mau tahu gampang Den.. Caranya di kamar mandi bayangin Mbak Ina.. terus kocok kontol sampeyan pake sabun”.

Biar umur gue sudah termasuk ABG dan sudah ngalamin mimpi basah, tapi terus terang aja, gue belum pernah tahu yg namanya ngeloco atau onani.

*******

Karena penasaran, akhirnya waktu itu gue coba sendiri...

Wah, memang mula-mula enaaaak... Kontol gue makin lama makin gede dan keras seperti batu... tapi sudah gue kocok-kocok sampe lama, ternyata kok tidak terjadi apa-apa.. Akhirnya gue bosan sendiri dan cape sendiri....

Besoknya gue cerita ama Parjo

Dia bilang: “Wah nggak normal Den... Coba ngocoknya pake sabun”.

Sejak itu beberapa kali gue coba pake sabun tapi tidak pernah berhasil.... Akhirnya gue jadi males sendiri ngocok pake sabun. --‘Aduh.. jangan2 gua gak normal beneran nih’. pikir gue

*******

Waktu Parjo ikut maen game di kamar, gue cerita lagi ke dia.

“Masa sih?. Coba deh aku liat cara sampeyan ngocoknya gimana?” katanya.

Karena kita emang udah biasa mandi telanjang bareng di sungai, jadi tanpa peraaan malu akhirnya gue buka celana. Sementara Parjo sendiri masih berpakaian lengkap.

Trus kita liat2 dulu gambar2 cewek sexy di majalah dan langsung deh gue mulai ngocok kontol gue sendiri.

Ternyata gue gagal lagi, gak terjadi apa-apa, padahal gue dah kecapean ngocok. ”Gua udahan ahh.., tangan gua pegel” kata gue.

Tapi Parjo bilang ”Wah sampeyan bener2 gak normal Den. Sini aku bantuin dah”. ”Aden tiduran deh bayaning Mbak Ina” sambungnya lagi.

Terus, habis gitu, gak segan2, langsung kontol gue dia pegang.. dimainin dia sebentar --Hehehe lucu juga bayangin kontol gue digerayangin orang lain, apalagi ini pembantu cowok lagi.

Terus abis gitu, dia gak segan2 elus-elus kontol gue dan bantu ngelocin gue pake krim Nivea supaya licin ngocoknya katanya. --Sungguh sebuah pengalaman yang tak akan pernah bisa gue lupakan .. Maklum, first time diloco. Rasanya nikmat, enak.. geli2 gimana gitu..

Ternyata bener juga!. Gak berapa lama, badan gue kejang-kejang sambil ngos2an dan tiba tiba ada sengatan yang luar biasa menjalar dari bawah selangkangan ke ujung penis gue.. terlihat ada getah bening yang muncul di ujung penis gue... dan akhirnya...

Crooooooottttt.... Buat yang pertama kalinya gue klimaks muncratin sperma karena diloco, yang artinya gue udah kehilangan keperjakaan.

"Piye, enak tho??! [-enak ga rasanya-] tanya parjo.

Gila man!. Pengalaman pertama sampe muncrat malah dikocokin sama Parjo, si pembantu cowok. --Wah,dia emang pembantu yg paling pengertian deh.

*******

Beberapa hari sesudah itu, gue pulang sekolah, gue langsung ke kamar Parjo dan kayak biasa, ngomongin cewek-cewek dan Mbak Ina yang sexy itu

Parjo tanya ”Sampeyan udah bisa coli sendiri gak Den?” Gue jawab ”Belom tuh, kepengen lagi sih” ”Masa sih Den?. Aku sih tiap hari coli” kata Parjo. “Ahl, loe emang pikiran ngeres terus”. kata gue. “Makanya sampeyan coba ngeloco lagi Den” katanya “Iya deh, nanti malem gua coba sendiri lagi” jawab gue.

”Mau dibantu sama Mas lagi?” katanya menawarkan diri. ”Ya mau deh”. Tanpa ragu aku menjawab

Terus Parjo kunci pintu kamar karena takut kalau Mbok pembantu atau orang lain yang melihat kami.

“Kita ngocok bareng aja ya?” katanya. ”Wah, malu donk” jawab gue

”Kenapa malu?. Kalau di depan orang banyak ya harus malu, tapi ini kan cuma berdua sama Parjo. Kan kita udah biasa mandi bareng”. bujuknya

Pertama gue coli sendiri sampe tangan pegel, terus sekali lagi Parjo yang bantuin ngocokin kontol gue sampe lama banget.

Untungnya bisa juga kontol gue muntah sperma sampe banyak banget. Sruuuttt... Sruuuuttttt... Sruuuuttt....!!!. -Waaah, enak banget dan rasanya bangga bisa muncrat pejuh lagi.

********

Setelah gue muncrat, tanpa dikomando lagi Parjo segera memerosotkan celana pendeknya. Tapi waktu giliran dia mencopot celana dalam. Ya ampuuunnnn, ternyata dia sudah ngaceng!.

Sekonyong- konyongnya gue lihat organ tubuh lelaki dewasa yang gila!!. Bahkan menurut gue agak ‘menyeramkan’ karena kontolnya ternyata sudah ngaceng!. Ukuranya benar2 jumbo... hehehe. Itulah pertama kalinya gue lihat langsung kontol cowok dewasa yang ngaceng!.

Wah..!, waktu liat kontol Parjo,.. gue iri liat ukurannya yang gede banget gitu.

"Lho, koq ngaceng penis lu Jok?" tanyaku. "Iyoo, ndelok penis sampeyan sing dowo itu opo," jawabnya juga sekenanya. "Koq iso dowo koyok ngene iki diapakno sih," [-Diapain, kok bisa (gede) kayak gitu?-] tanyaku lagi. "nDisik sering dikom karo teh anget," jawabnya lagi.

Parjo mulai ngeloco dan ngocok sendiri, tapi karena merasa berhutang budi, giliran gue segera menawarkan diri untuk membantu. "Lha iki wis pirang dino ora ditokne" [–udah aku yg kocokin-] kata gue "Wis ono limang dina bek menowo," [–biar sendiri aja-] jawabnya. "Gelem tah tak tokne?" [–Ayo mau gue kocokin?-] tanya gue lagi. “Yo, wes” Akhirnya dia setuju.

Maka segera gue remas-remas daging dan otot yang ada diselakangannya itu dan mulai mengeras sambil dia mulai merintih-rintih menahan gejolak nafsunya.

Dan akhirnya Parjo juga klimaks dan mengeluarkan pejuh yang muncrat berhamburan keluar.

*******

Sejak maen ngeloco bareng itu, timbul semacam ‘kedekatan’ yang tak wajar antara seorang Pembantu dan gue. Apalagi kita emang udah akrab, jadi hubungan kita makin lengket aja. Rasanya sudah tidak ada lagi rahasia2an antara gue dan Parjo. Pokoknya kalau lagi ada dirumah, dimana ada Parjo, disitu ada gue.

Untungnya orang tua, kakak gue dan Mbok pembantu gak ada yg curiga oleh kedekatan hubungan ganjil kita.

Tapi jangan salah ngerti, kita BUKAN HOMO lho!. Hubungan kita gak ada unsur erotismenya dan bukan nafsu..

*******

Tapi kebiasaan maen coli2an berdua di dalam kamar yang tertutup antara 2 lelaki yang berbeda umur bukannya tanpa resiko!.

Apalagi Parjo adalah seorang laki laki dewasa berumur 24 tahun yang hidup berjauhan dari istrinya, sedangkan gue bocah ABG lugu yang masih dipenuhi rasa ingin tahu dan penasaran.

Lama2 Parjo mulai berani mengajak gue untuk bereksperimen yang makin menimbulkan rasa penasaran untuk men-coba2 hal yang gila lebih dari itu.

Bahkan eksperimen Parjo makin gila dan sampe mengkhayalkan punya pacar Mbak Ina. Karena gue lebih kecil mungil dan badan gue lebih ramping, akibatnya gue suka disuruh PURA-PURA AKTING jadi cewek kekasihnya dia.

Pada tahap awal itu sih, kita biasanya melakukan itu dengan tetap berpakaian lengkap, terus sambil berbaring dan berangkulan, dia meng-gesek2 batang kelaminnya ke arah celana gue, sambil membayangkan seolah2 dia sedang memeluk istrinya atau Mbak Ina...

*******

Suatu hari, Parjo keceplosan berkata: “Wah, aku jadi pengen ngewek betulan sama perek nih” katanya

“Emangnya lu pernah ngewek sama perek Jok?” tanya gue

“SERING banget waktu kerja di Jakarta, disana banyak perek Den” jawabnya

“Emang gimana sih rasanya ngewek sama cewek?” tanya gue penasaran

Dan gilanya!, pembantu gue Parjo bilang akan mengajari gue pura-pura melakukan hubungan sex seperti di buku2 porno, jadi dia minta supaya kita sama sama bertelanjang. ”Eh.., kalo sampeyan mau tahu rasanya ngewek, aku ajarin deh.. tapi kita harus telanjang yo”.

Setelah bertelanjang, gue disuruh berbaring telentang lalu dia menindih dari atas, terus gue disuruh ngejepit kontol Parjo yang sengaja dia selipin diantara paha gue. --Wah kalo lagi menghayal ngeseks gitu... kontol Parjo terasa sampe keras banget..

Masalahnya halayan Parjo kadang terlalu tinggi dan liar!!. Dia suka meremas remas dada gue bahkan ngisep puting tetek di dada gue seperti ngisep payudara cewek. --Heraaann..!!!.Pada saat Parjo menyusu ke puting tetek,, gue merasakan geli dan enak luar biasa.

--La iya lah, walau gue masih terhitung bocah ABG, tapi rangsangan pada titik- titik sensitif itu tentunya tidak ada hubungannya dengan umur gue, dan akhirnya akan terasa geli dan enak juga. Hehehe..

Walau gue sadar semua itu hanya pura-pura, tapi herannya, gue memang merasa enak sekali disusu oleh Parjo sampai gue ngerang-ngerang saking enaknya. --Tapi gue BERBOHONG dan bilang ke Parjo bahwa gue cuma pura pura.

Karena enak, awalnya gue diem tanpa berontak, tapi saat gue rasakan kontol Parjo terasa semakin menegang dan keras gue buru-buru bilang ke Parjo untuk menghentikan permainan dia: "Jok.. Gak mau tindih2an ahh. Gue capek.., berat, sakit"

Ternyata Parjo tidak menghiraukan!. Dia malah beralih menciumi leher gue dan membuat cupang-cupang merah di dada dan leher gue, lalu dengan semakin ganas dia kembali menyusu dan menjilatin puting tetek di dada gue...

“Oowwww..” Gue merintih kesakitan karena tiba2 dia gigit puting tetek gue dengan gemas.. “Aduuuhh, sakit Jok!!!”

"Parjo.. Iki opo maksute kowe ngambung [-ciumi-] gue, terus nindih gue koyok ngene.... Ga wedhi [-takut-] karo [-sama-] ibu ta Jok??." Gue meracau gak karuan dan bilang ke dia [‘Apa gak takut ketahuan nanti kalo ibu gue lihat dia nindih gue].

“Gemes!. Abis badan sampeyan, mulus banget, kayak cewek, aku jadi nafsu banget...!”

Untunglah, sejauh ini, orang tua gue masih selalu percaya pada Parjo dan TIDAK pernah CURIGA apa2. Mungkin karena mereka belum melihat cupang2 merah berjajar di dada dan di leher gue akibat hisapan mulut Parjo.


More stories From HENDY

AKU DAN PAMANKUNamaku ALEXANDER, umur 23 TAHUN. Saat awal masuk kuliah di PTN di Surabaya sampai duduk di semester akhir, aku terpaksa hidup sendirian di kota besar ini, tapi beberapa bulan yang lalu kebetulan ada seorang Famili jauh Papa yang pindah ke Surabaya untuk bekerja disini, dia biasa kupangil OOM AWANG dan umurnya 35 TAHUN. Walau dia saudara-jauh tapi waktu di kampung dulu... read more

... read more

... read more

... read more

SAPI BETINA

Dec 17, 2010

MORRINGTON COUNTRY FAIR - 2009Waktu itu aku baru saja 1 tahun kuliah di AUSTRALIA mengambil mata kuliah Agriculture jurusan Teknologi Rekayasa Genetk. Aku datang mengunjungi pameran pertanian & peternakan terbesar di dunia yang diadakan 2 tahun sekali selama 1 bulan penuh: “Morrington Country Fair”. Anyway, di pameran itu sejak puluhan tahun, ratusan peternak biasa memamerkan dengan... read more

TOHIR emang sudah terkenal di kampungnya, kontolnya paling GEDE. Kalau main bersama kami di lapangan, biasa ia dipanggil “LONTONG” (semacam ketupat yang berbentuk panjang lonjong).Bagaimana tidak. Kontolnya yang berkulup itu, bergantung oleng ke kiri kanan 15 cm panjangnya. Dan kepala kontolnya bulat lonjong segede biji nangka. Dasar badannya hitam legam, maka di-isu-kan di kampung sebagai... read more

BRONDONK AFGANISTHAN

Jun 10, 2011

Pada suatu malam aku habis kumpul dengan beberapa teman cewek dan cowok, makan di JALAN SABANG, Jakarta sehabis pulang kantor.. Setelah bubar, aku sengaja nongkrong dulu disana sendirian sambil merokok.Ehh, mendadak pandangan mataku melihat pada sosok seorang pemuda bule sedang makan disitu sendirian. Dia seorang lelaki muda, berkulit putih dengan tampang yang amat cakep, cute dan cowok... read more

Saat cemas hinggap di pikiranmuKau terlelap di kasurkuSatu kamar - 3 manusiaDi Preanger, #4192 tempat tidur tersediaTapi kenapa kau justru hinggap di kasurku..?.Lelah menyelimutikuDingin memasungku yang bertelanjang dada tanpa selimutBadanku gagah dalam singgasanaku.Sedang singgasanamu sepi, tak ada sang pemimpi.Ini kasurku.Ini kuasaku.Mengapa tak kau perawani... read more

ANAK BUAYA

Feb 22, 2012

Namaku ANDRE umurku 27 tahun. Aku berasal dari sebuah kota di Jawa Tengah, dan sampai sekarang orang tuaku masih tinggal disana bersama adik-adikku (1 adik cewek sudah menikah, 1 cewek umur 21, serta adik bungsu cowok berumur 18 tahun, namanya TONY).Sudah 2 tahun ini aku sendiri tinggal di Jakarta dan bekerja sebagai ‘supervisor’ di sebuah pabrik di daerah Jatinegara dan aku... read more

SANG PEMERKOSA

Mar 03, 2012

SANG PEMERKOSA(sumbangan cerita dari “VALDO” (budi.gino@.....com)Pagi-pagi seperti biasa, aktfitas yang aku lakukan adalah membaca koran ,salah satu berita yang mengusikku adalah berita tentang pemerkosaan terhadap anak SMA yang dilakukan oleh pacarnya dikotaku. Dalam berita itu si pemerkosa yang ternyata masih berusia 21 tahun dan seorang cleaning service dijatuhi hukuman 4,5 tahun.... read more



Sebelum membaca, sebaiknya baca dulu BAGIAN PERTAMA dari cerita “Anak Buaya” (dibawah) atau klik LINK ini: http://www.menonthenet.com/EroticStories/index.cfm?m=article&ArticleRecId=308979 ---------------------------------------------- MENIRU ADEGAN VIDEOWalau ini pengalamanku yang pertama kali, tapi sebagai pria dewasa berumur 27 tahun, aku memang berada ‘DIATAS ANGIN dan lebih... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button