Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Oct 01, 2014 - Home of 20299 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Pantun “JANTANNYA ABANGKU”

By arjunamu

submitted September 17, 2012

Categories: In Indonesian, In Malaysian

Text Size:

Jantannya abangku tajuk pantunku, Dicipta khas untuk abangku, Jangan ditanya apa padaku, Sekadar nukilan perasaan aku.

Abangku jantan berbadan sasa, Tinggi dan tegap bidangnya dada, Ramai orang cemburu padanya, Dikurniakan fizikal tiada tara.

Berbudi bahasa tutur katanya, Senyum selalu tak pernah duka, Berlesung pipit manisnya muka, Jadi idaman jantan dan dara.

Ini pantun pasal abangku, Tak ada cerita membuang masa, Aku berminat pada abangku, Punya pusaka yang amat ku suka.

Abangku jantan jarang dirumah, Selalu keluar tak tahu ke mana, Suria terbenam pulanglah dia, Barulah ku puas menjamu mata.

Abangku gagah bertubuh sasa, Batang berjuntai dibuat biasa, Mungkin abang sangat selesa, Tanpa pakaian setiap masa.

Hobi abangku melancap batang, Tak kira masa pagi dan petang, Asal ada masa terluang, Terlanjang bulat mengurut batang.

Berahi sungguh abangku seorang, Mengurut batang malam dan siang, Kaki terkangkang baring terlentang, Sampai ke pusat batangnya panjang.

Asyik mengurut batang sendiri, Tak sedar adik intip ditepi, Abang melancap melayan diri, Perlahan-lahan kelima jari.

Abang melancap seorang diri, Tak sedar adik intai berahi, Batangnya licin dibasahi mazi, tak lama lagi terpancutlah mani.

Aku mengintip abangku seorang, Tunduk abangku menghadap batang, Rupanya mencukur bulu di batang, Supaya zakar kelihatan panjang.

Zakar abang tegang berurat, Kepalanya kembang sangat berkilat, Bulunya banyak sangatlah lebat, Air maninya putih kental dan pekat.

Abang gemar melancap butu, Mata tertutup buat tak tahu, Butu dilancap tak pernah laju, Supaya mani terpancut padu.

Baring di katil sambil terkangkang, Membelek-belek kepala dan batang, Mani terpancut hilanglah tegang, Legalah abang malam ke siang.

Abangku tampan berbatang panjang, Di dalam bilik selalu telanjang, Menghadap cermin mengurut batang, Abang mengerang pancut ke dinding.

Bangun pagi zakar mengeras, Tegak berdiri hangat dan panas, Mencanak langit menunjuk kipas, Tak mahu pegang dibiarnya malas.

Abangku tidur lena sekali, Tidak peduli pelirnya berdiri, Adik perhati seorang diri, Tandanya abang belum pancut lagi.

Untung siapa dapat abangku, Batangnya melintang tak boleh sembunyi, Zakarnya padu seperti kayu, Sering mengerang didalam mimpi.

Bangunnya pagi dingin sekali, Batang menegang gagah berdiri, Tak ada lubang hendak mengisi, Terpaksa guna tangan sendiri.

Abang mengerang seorang diri, Suaranya garau sangat berahi, Batang berdiri keras sekali, Maninya pancut berkali-kali.

Abang memancut tidak tertahan, Derasnya mani abang lepaskan, Tidak menghirau jiran dan taulan, Abang mengerang tiada tandingan.

Batang abang bergetar-getar, Mani dipancut deras tersembur, Habis basah selimut dan cadar, Abang puas tersenyum lebar.

Kepala zakar kembang tersenyum, Lazat terpancut macam disiram, Abang terbaring sampai ke malam, Mani tertumpah di atas tilam.

Terkulai layu batang abangku, Sekujur tubuh tidak berbaju, Batang terjulur basah dan layu, Abang terbaring tak mahu diganggu.

Abangku terlanjang baring terlena, Batangnya layu terkulai di peha, Perutnya basah mani yang kena, Nak cari tuala tak tahu dimana.

Abangku minat melancap zakar, Bermacam cara sentiasa segar, Mani dipancut seluruh kamar, Siapa masuk tak boleh keluar.

Aku masuk ke bilik abang, Kesan mani banyak di dinding, Tak ada yang basah semuanya kering, Adapun tinggal minyak di piring.

Hasil nukilan Wan Lanjik Email: brother_dracula@yahoo.com


More stories From arjunamu

Mengurut pelir bagus sekali,Batang berminyak nampak berseri,Kerap diurut agar tak geli,Minta bantuan sepuluh jari.Urut batang perlahan-lahan,Dari pangkal sampai kepala,Kalau nak pancut mesti ditahan,Proses mengurut dah hampir Berjaya.Pelir yang tegap dan juga gagah,Kerap diurut tak mudah muntah,Kalau bertarung tak pernah kalah,Maninya pancut dek mimpi basah .Mengurut... read more

Pantun “ZAKAR OH ZAKAR!!”Batang zakar kebanggaan lelaki,Gagah perkasa tegak berdiri,Mesti dibelai setiap hari,Kalau dibiar merana diri.Zakar sempurna idaman lelaki,Hangatnya zakar tanda berahi,Timbul uratnya cantik sekali,Kepalanya kembang menarik hati.Semakin diusap semakin gersang,Semakin diurut semakin panjang,Semakin dibelai semakin tegang,Semakin dijilat semakin... read more

Pengalaman di rumah sewa 1 : Orang BaruPengalaman ini adalah pengalaman sebenar dan bercampur aduk dengan rekaan aku. So, ini adalah nukilan pertama aku. Tak tahulah best ke tak. Harap pembaca semua dapat buat komen untuk cerita aku ini ya. Hantar ja email kepada aku okay. brother_dracula@yahoo.comNamaku Zakwan. Panggil saja Wan. Aku bekerja di sebuah bandar kecil di Malaysia timur. Hatiku... read more

Pengalaman di rumah sewa 2 : Menonton video lucah bersamaPengalaman ini adalah pengalaman sebenar dan bercampur aduk dengan rekaan aku. So, ini adalah nukilan pertama aku. Tak tahulah best ke tak. Harap pembaca semua dapat buat komen untuk cerita aku ini ya. Hantar ja email kepada aku okay. brother_dracula@yahoo.comHari ini aku balik kerja awal. Sebaik saja sampai di perkarangan rumah... read more

Pengalaman di rumah sewa 3 : Rakan serumah melancapPengalaman ini adalah pengalaman sebenar dan bercampur aduk dengan rekaan aku. So, ini adalah nukilan pertama aku. Tak tahulah best ke tak. Harap pembaca semua dapat buat komen untuk cerita aku ini ya. Hantar ja email kepada aku okay. brother_dracula@yahoo.comSudah sebulan aku tinggal di rumah sewa aku ni. Sejak tinggal di sini, aku... read more

Pengalaman di rumah sewa 4 : Pembalasan untuk perompakAku berjalan menuju ke bilikku setelah selesai mandi. Ku lihat azlan sedang terbaring di atas sofa ruang tamu rumah sewa kami. Azlan kelihatan nyenyak tidur, apa yang pasti azlan terlena tidur selepas melancap tadi semasa aku di bilik mandi. Dia sudah lena dibuai mimpi indah dengan hanya tuala yang menutup batang zakar azlan. Dengan sempoi... read more

Pengalaman di rumah sewa 5 : Melancap is not a crimeAku mempunyai tabiat yang pelik dan aneh pada hemat aku. Aku seorang lelaki normal yang macam lelaki lain yang suka melakukan aktiviti melayani diri pada masa lapang atau bersendirian. Apalagi melancap lah. Tetapi aku melancap sangat aktif dan amat kerap. Dalam seminggu boleh dikatakan aku akan melancap sebanyak lima hingga enam kali seminggu.... read more

Pengalaman di rumah sewa 6: Jom cukur bulu kemaluan Aku baru balik dari bandar bertemu dengan seorang rakan kenalan plu, Ady namanya. Kami minum dan makan nasi lalap sambil bersembang tentang hal masing-masing, sudah lama kami berkenalan. Hal kebiasaan kami buat ialah bertukar-tukar cd gay yang memang menjadi kegemaran aku. Bukan apa, boleh juga dibuat modal melancap nanti. Kan aku ni memang... read more

Pak pung… pak pung… pak pung… bunyi kompang dan gendang berkumandang memecah kesunyian hening malam Ramadan yang mulia. Irama yang menggembirakan dialunkan bersama-sama oleh anak-anak muda belia. Begitulah yang berlaku setiap malam, sejak sahur Ramadan pertama di kampung tempat kami menyewa rumah sewa ini. Dipalu oleh anak-anak jati kampung untuk mengejutkan orang kampung supaya bangun sahur.... read more

Pengalaman di rumah sewa 8: Malam tengok anak bulanTiit… tiit… tiit… bunyi handphone aku mengejutkan tumpuan aku yang sedang menyiapkan laporan yang tak pernah habis oleh majikan aku. Aku lihat nizam rakan serumahku menghubungi. Hello zam, kenapa tu? Ujarku. Nizam bertanyakan aku sama ada masih di ofis ataupun sudah bergerak balik ke rumah. Aku memberitahu nizam bahawa aku ada lewat sedikit... read more



Pengalaman di rumah sewa 9: Arahan keluar berkursus jauhAku telah diarahkan oleh majikanku untuk pergi berkursus selama dua minggu di ibunegeri. Jarak ibunegeri dari tempat aku bertugas selama ini lebih kurang sejam penerbangan. Huh! Kira jauh juga lah. Seperti biasalah sepanjang aku berkursus, semuanya ditanggung oleh syarikat tempat aku makan gaji. Huhu! Penginapan aku disediakan di hotel... read more

Pengalaman di rumah sewa 9: Arahan keluar berkursus jauhAku telah diarahkan oleh majikanku untuk pergi berkursus selama dua minggu di ibunegeri. Jarak ibunegeri dari tempat aku bertugas selama ini lebih kurang sejam penerbangan. Huh! Kira jauh juga lah. Seperti biasalah sepanjang aku berkursus, semuanya ditanggung oleh syarikat tempat aku makan gaji. Huhu! Penginapan aku disediakan di hotel... read more

Pengalaman di rumah sewa 9: Arahan keluar berkursus jauh2Aku yang masih lagi terbaring bogel di atas katil single milik hotel ini, masih sukar melelapkan mata. Waima aku telanjang bulat, namun aku masih ada perasaan malu dan hormat kepada zafri. Selimut putih milik hotel menutupi pinggangku hingga ke bawah. Aku masih lagi berusaha menutup mataku namun aku gagal. Di sebalik selimut hangat itu,... read more

Pengalaman di rumah sewa 10: Musibah bukan musibahBeg bagasi pakaian aku capai dari landasan rel bagasi airport. Agak berat juga beg aku maklumlah kursus panjang. Beg asal aku bawa ke kursus hanyalah satu beg, tetapi apabila balik ke tempat kerja aku semula telah menjadi berganda, dua beg. Hehe! Maklumlah macam-macam yang dipesan oleh rakan serumah aku. Baju t-shirt lah, jeans lah, keychain... read more

Pengalaman di rumah sewa 10: Musibah bukan musibahBeg bagasi pakaian aku capai dari landasan rel bagasi airport. Agak berat juga beg aku maklumlah kursus panjang. Beg asal aku bawa ke kursus hanyalah satu beg, tetapi apabila balik ke tempat kerja aku semula telah menjadi berganda, dua beg. Hehe! Maklumlah macam-macam yang dipesan oleh rakan serumah aku. Baju t-shirt lah, jeans lah, keychain... read more

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button