Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Sep 02, 2014 - Home of 20261 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Aku dan Dua Lelaki Arab

By akuKL

submitted February 26, 2013

Categories: In Malaysian

Text Size:

CERITA INI BUKANLAH PENGALAMAN AKU TP AKU AMBIL DARI DALAM INI JUGAK CUMA AKU OLAH SEMULA. HARAP SEMUA SUKA SEBAB INI PERTAMA KALI AKU MENGHANTAR CERITA KAT SINI

malam Jumaat biasanya aku keluar ke bandar. Aku telah bertemu dengan beberapa orang rakan untuk minum dan lepak di kelab malam yang baru dibuka di pusat bandar. kelabnya agak bergaya, ramai budak2 yang muda dan cute2 lepak kat sini. Tapi mereka lebih selesa melepak dengan kawan masing2,dalam kumpulam masing2 tanpa menperdulikan org lain yang ada dalam kelab itu. Aku dan kawan2 ku juga tak kurang hebatnya. Kelihatan menarik dan seksi. Dengan baju yang sendat,menampakkan tubuh kami yang agak berotot. Malam itu aku dan rakan2 ku minum agak banyak. Bergelak dan senda gurau. Yerlah melepaskan penat dan stress yang bersarang dalam kepala kerana bebanan kerja. Ada beberapa pengunjung yang ku kira agak berumur lalu sambil memandang kami dgn penuh pandangan bernafu. Mungkin pada mereka kami mudah untuk diajak ke kamar bagi melepaskan nafsu songsang yang membara. Tapi aku dan rakan2 ku langsung tidak memperdulikan mereka.

Sekitar jam 1.30 pagi,salah seorag rakan ku mengajak kami ke club yang lain. Kerana katanya disitu lagunya lebih pop dan moden. Juga persembahannya lebih menarik. Tapi club ini agak kecil dan sempit. Namun begitu ia sentiasa dipenuhi pengunjung terutamanya pada malam minggu. Pada aku,aku agak tidak selesa kerana terlalu sesak. Agak susah untuk bergerak,ke tandas pun kena beratur panjang. Menunggu masa yang lama untuk ambil minumam di bar. Tp rakan2 ku yang lain tidak setuju dengan aku dan mereka mahu ke club itu juga.

Oleh sebab aku tidak mahu mengikut rakan2 ku yang lain ke club itu,maka kami berpecah. Kini aku sendirian tp aku rasa malam masih muda untuk aku pulang. Aku masih belum puas enjoy malam nie. Jadi aku pergi ke 1 club yang agak selesa sekitar situ. Clubnya agak besar. Mempunyai 2 tingkat. Dance floor di tingkat bawah. Manakala di tingkat atas menpunyai sebuah bilik gelap. Aku hanya pergi sekali sahaja ke bilik gelap itu kerana pertama kali aku masuk ke bilik gelap itu,aku dapat merasakan ada tangan asing yang meraba aku. Tangan itu terus masuk ke dalam bahagian belakang seluar jeans aku. Terus tangan itu meramas2 bontot pejal aku. Tak cukup dengan itu,tangan itu main2 di sekitar lubang dubur aku sambil menjolok2 jarinya ke lubang dubur aku. Memang aku agak teruja dan seronok tapi aku masih belum bersedia untuk memberikan lubang teruna aku lagi2 pada orang yang aku tak kenali di dalam bilik gelap itu. Jadi aku mengambil keputusan untuk keluar dari bilik gelap tu. Itu la pengalaman pertama aku masuk bilik gelab di club itu yang membuatkan aku berasa takut untuk ke bilik gelap tu lagi.

Setelah penat menari,aku lepak dekat bar. Sambil minum2 dan melayan lagu yang dimain oleh dj. Aku minum agak banyk dan itu membuatkan aku agak pening dan mabuk. Tapi aku rasa aku masih boleh berfikir dan nampak orang disekeliling aku. Tengan leka minum sambil layan lagu,datang 2 org pemuda duduk sebelah aku. Aku rasa umur mereka sekitar 20an. Mempunyai ketinggian yang hampir sama dengan aku. Cuma badan mereka lebih berotot dari aku. Dapat dilihat bentuk badan mereka dari luar baju yang agak ketat. Dari gaya cakap serta soal siasat aku,aku dapat tahu mereka dari negara arab. Datang ke sini untuk sambung belajar. Sorang bernama ein dan lagi sorg bermana hans (nama2 tu aku reka jer k). pada pendapat aku,aku lebih tertarik pada ein kerana rupa paras,gaya rambut lebih memenuhi ciri2 lelaki idaman aku. Hehehe. Kami mula berbual kosong. Mereka bertanya adakan aku datang seorang? Aku menjawab tadi aku bersama rakan2 ku tp kitaorg dah berpecah ke club lain2 dan kini aku seorang saja. Ein meletakkan tangannya di atas paha ku sambil mengusap2. Kemudian hans pulak memasukkan tangannya ke dalam bajuku di bahagian belakang sambil mengusap2 belakang badan ku. Aku rasakan semua ini terlalu pantas. Lalu aku mengelak sambil mintak diri untuk ke tandas.

Aku berlari ke tandas di tingkat atas,sebelah bilik gelap di club itu. Pada kiraan aku,tak ramai orang di tandas tersebut dan ini membuatkan aku untuk tidak beratur panjang sambil menunggu giliran. Apabila keluar dari tandas,aku lihat ein menunggu ku di pintu tandas. Dia tersenyum lalu bertanya adakah aku takut bila disentuh oleh mereka berdua. Aku jawab agak takut sebab ini kali pertama aku digur dua lelaki serentak. Ein minta maaf kerana terlalu gelojoh td dan dia berkata “u tak suka dengan kami ker?” aku jawab “I rasa korang berdua gak comel……dan seksi”. Ein tersenyum lalu berkata “u pun seksi jugak. Geram I tengok bontot yang padat tu masa u lari pergi toilet tadi”. Aku sedikit malu bila dipuji begitu.

“ok, antara I dengan kawan I mana lagi yang u suka?” ein menduga aku. Aku diam sejenak kemudian aku bisik kat telinga dia,”I lebih tertarik pada u”. ein senyum pada aku. Tanpa aku duga,ein mengajak aku untuk fun dengan nya. Aku agak teragak2 untuk setuju. Tapi ein terus memujuk katanya hanya dia seorang saja. Tidak melibatkan kawan dia yang lagi sorang tu. Aku masih berfikir dan ein terus memujuk. Akhirnya aku mengalah. Aku mengajak ein balik kerumah ku kerana lebih selesa tapi dia menolok. Katanya kawannya menunggu diluar pintu club. Jadi dia mengajak aku ke bilik gelap saja. Aku agak ragu2 kerana dalam bilik itu aku tak nampak siapa2 tp ein janji dia hanya dia seorang yang akan main dengan aku. Lagipun katanya tak ramai orang dalam bilik gelap tu. Aku yang agak keberatan terus setuju. Ein pimpin tangan aku ke bilik gelap tersebut. Ein berkata lagi “ I tak sabar nak tunggu mulut comel u blowjab batang I” sambil tangan kanan nya memegang batangnya di luar seluar jeans. Aku dapat lihat bonjolan yang agak besar pada seluar jeans itu. Aku terbayang betapa besar batang mamat arab tu. Ada sedikit keterujaan pada diri.

Setelah sampai ke bilik gelap,ein merapatkan tubuhknay ke tubuh aku. Dadanya yang bidang membuatkan aku sukar untuk tolak dari merasa setiap inci tubuhnya. Ein sangat pandai mengoda. Dia terus mengigit telinga aku,kemudian lidahnya berkerja keras di sekitar leher aku. Akhirnya bibir dan bibir aku bertaut. Aku hanya menyerah pada ein. Dia memang seorang yang pandai bercium. Memang sukar aku menolak dr menyerah bibir dan lidah aku untuk dilumatkan oleh ein. Ein terus menyedut lidah aku sedalam2nya. Aku hanya mampu mendengus perlahan.

“u want more baby?” ein berbisik di telinga aku. “yeah” jawab ku dalam keghairahan. Sambil bercium, tangan ein tak henti2 mengosok batang aku dari luar seluar jeans aku. Ein berhenti bercium. Lalu dia melutut di hadapan aku. Dengan pantas dia membuka butang dan zip seluar aku. Lalu melurutkannya ke bawah. Ein terus mencium batang aku diluar spender renoma yang aku pakai. Sambil kedua tangannya meramas2 bontot aku. “arghhhh” aku hanya mendengus. Ein turut melurutkan spender aku ke bawah. Terpacaklah batang 6inci aku. Tanpa membuang masa,ein terus masukkan batang aku ke dalam mulutnya. “owh ..ah plz isap lagi” aku yang agak kegelian bila kepala cemdawan aku dimain oleh lidah ein. Bila dgr rintihan aku, ein terus lajukan isapannya pada batang aku. Sambil isap tangan ein tak duduk diam. Tanganya mula benjalar sekitar bontot dan lubang dubur aku. Jari ein bermain2 di sekitar lubang dubur aku. Ein membasahkan sedikit jarinya denga air liur lalu menjolok2 lubang dubur aku. Dia berjaya loloskan jarinya ke dalam lubang tu. “arghhh..” aku tak mampu berkata2. Hanya erangan yang mampu aku keluarkan tanda nikmat yang teramat sangat. Ein terus lajukan isap pasa batang aku sambil jarinya juga laju keluar masuk ke lubang duburku.

Kini masa untuk bertukar tempat. Ein bangun mengadap aku. Kami bercium lagi. Kemudian ein memasukan jari yang telah dijolok ke lubang dubur aku ke dalam mulut aku. “u suka rasa lubang dubur u yang ketat n pejal nie?” ein berbisik di telinga aku. “ya” aku membalas. Ein menolak aku bawah sehingga aku dalam posisi melutut di hadapan batang ein. Tepat dugaan aku. Mamat arab nie mempunya saix batang yang besar,bersaiz XL. Ein menampar2 muka aku dengan batang XL nya. Setelah aku masukkan batang ein ke dalam mulut,ein memegang kepala aku sambil menjolok kesemua batangnya ke dalam mulut aku. Bila dia sedar aku tercekik,dia menarik semua batangnya. Keudian dia fuck mulut aku dengan gaya lebih lagu. Tiba2 ein suruh aku menonggeng sedikit. Katanya dia mahu menjolok dubur aku semasa aku menghisap batangya. Aku ikutkan apa saja kemahuannya kerana aku khayal dengan rasa air mazi yang merembes dalam mulut aku.

Sedang aku khayal menhisap batang ein, aku terdegar suara seseorang yang berbisik dalam bahasa arab. Dengan pantas aku dapat rasakan ada 1 tangan asing yang sedang bermain2 disekitar bontot aku. Aku ingat hanya aku berdua saja dgn ein di dlama bilik gelap tu. Siapa pula orang yng ketiga nie? Tangan siapa yang bemain di bontot aku skrg? Adakan ia tangan si hans,kwn ein yang telah dulu menunggu di bilik gelap itu? Sudah tentu ia tangan hans,mereka merancangnya terlebih dahulu.

Tangan hans bertindak lebih ganas. Jari2nya telah menenbusi lubang dubur aku. Dia menjolok keluar masuk dgn agak laju. Nampaknya dia begitu teruja. Dalam keadaan yang agak mabuk,aku agak hilang pertimbangan apabila dilakukan sebegitu. Aku cuba bangun untuk hentikan semua permainan ini tp ternyata ein terlebih dahulu bersedia. Ein dapat menguci tangannya di leher aku. Tenaganya yang kuat menghalang aku untuk dr bangun. Kini aku terkunci dalan posisi menonggeng,dimana mulutku disumbat oleh batang ein yang besar,manakala bontot ku menghala ke hans dengan ruang yang terbuka. Aku pasti terunaku bakal dipecahkan sekejap lagi. Oh….

Saat itu tiba juga. Tiba2 aku rasa hans menekan batangnnya ke lubang dubur aku. Aku pasti batangnya juga besar sama seperti batang ein. Walaupaun aku dalam keadaan yang agak mabuk tp klu batang bersaiz XL cuba dimasukan ke dalam lubang lubang yang belum dijamah oleh sesiapa tanpa pelincir dan kondom pasti perit rasanya. Aku terdesak dan cuba melawan untuk aku lari tp ternyata semua itu sia2 belaka. Hans seperti dirasuk.terus terusan menekan batangnya ke lubang dubur aku tanpa mempedulikan kesakitan yang aku alami. “tolong tunggu sekejap” aku berkata. “tolong la….” Aku merayu. “ada apa?u jangan cuba nak lari lagi” kata hans dgn suara yang agak kasar. “tidak..i nak ambil pelincir dan kondom dalam poket seluar I” kata ku sebagai helah untuk larikan diri. “dear,tidak perlu semua itu. I lagi suka fuck bontot u yang ketat nie tanpa pelincir. Lebih sedap dan asli rasanya. Lebih ketat kan lebih bagus. Tak begitu dear?” kata hans sambil ketawa. “tapi rasanya…” belum sempat aku habiskan ayat aku,hans menarik rambut aku ke atas sehingga mulut aku ternganga. Ein tidak menunggu lama lalu menyuap batang koneknya ke dalam mulut aku. Hans terus menjolok batangnya ke lubang dubur aku. Sakitnya aku rasa seperti mahu meletup lubang aku. Peritnya bagai dihiris. Dan aku dapat rasaj]kan setiap inci batang hans masuk ke ruang rongga dubur aku. Setelah semua batang hans masuk,dia tidak menunggu lama untuk membuatkan rongga duburku selesa menerima batangnya. Segera dihenjut lubang duburku keluar masuk. Aku menitis air mata menahan rasa pedih yang teramat sangat. Kini mulut ku disuap batang ein,manakala bontot ku disula batang hans.

Permainan hans agak kasar. Hentakan demi hentakan yang padu singgah di bontot aku. Lama kelamaan aku rasakan lubang dubur aku mula mengembang. Dan sudah selesa menerima batang hans didalamnya. Aku mula merasa nikmat persetubuhan ini. Hanya rintihan dan dengusan yang keluar dari mulut aku. Ein menampar nampar muka aku dengan batangnya. Hans semakin melajukan henjutannya. Sangat laju sehingga bunyi lagaan paha dan bontot itu agak kuat kedengaran. Aku dapat rasakan yang batang hans kian mengembang. Mungkin dia dah hampir klimaks. “ah..agrhha..ah..” hanya itu yang keluar dari mulut hans. “ARGGGGGHHHHHHHH…….” 1 erangan yang agak kuat dan panjang di tambah 1 hentakkan yang cukup padu,hans melepaskan semua air mani nya ke dalam lubang bontot aku. Aku dapat rasakan 7 atau 8 das tembakan air mani yang hans lepaskan. Hans mencabut batangnya dan menyuruh ein ke tepi. Hans memaksa aku untuk menjilat batangnya sehingga bersih dr bekas jus dubur aku yang bercampur air maninya. Aku hanya menurut dah tidak meninggal setitik pun. Ini kerana aku terlalu takut untuk meludah balik. “good boy..i rasa u suka rasa air mani nie kan?”hans kata sambil ketawa

Sekarang giliran ein pula membelasah lubang dubur aku. Ein mengarahkan aku untuk baring dilantai. Aku seperti dirasuk nikmat songsang ini mengikut sahaja apa yag disuruh oleh ein. Setelah baring,ein mengangkat kaki aku dan diletakan di bahunya. Ein menghala kepala batangnya ke lubang dubur aku. Tanpa memberi apa isyarat,ein menghentak masuk batangnya ke lubang dubur aku dengan 1 hentakan shaja. “arghhhh sakit!!” aku mengerang. Hans terus meyuap mulut aku dgn batangnya yang sudah separuh keras. Ein pula menjilat2 telinga aku. Ein terus menhenjut aku. Ein kemudia menarik hampir semua batangnya keluar kemudian menghentak lagi dengan kuat. Dia membuat aksi yang sama sebyak 3 atau 4 kali. Terasa sangat senak. Kemudian ein melajukan henjutannya. “ah..argh..ah… sedap lubang ketat…”

aku hanya mengerang tanda nikmat yang amat sangat. Kesakitan yang mula2 aku rasai tadi sudah hilang sepenuhnya. Hanya nikmat yang aku rasai. Air mani hans yang berada dala lubang aku menjadi pelincir untuk batang ein. Setelah 5 minit dalam posisi itu,ein menyuruh aku tukar posisi. Kini aku menirap dengan dada aku dilantai. Ein terus menghala batangnya ke lubang dubur aku lalu menhentak masuk dengan 1 hentakan padu. Aku rasakan seperti seluruh berat bdn ein dipam bersama hentakan tersebut.

Ein terus menhenjut aku semahu2nya. Bunyi becakan hasil geseran batang ein dengan air mani hans dalam lubang aku membuatkan batang aku jadi keras. Aku rasakan hampir memancutkan air mani aku bila bontot aku dihenjut,batang aku bergesel dengan lantai. “arghhh kuat lagi..dalam lagi masuk..” aku terlalu nikmat dengan batang ein yang padat tu. “sedapnya rasa lubang ketat nie..ah..yeah..ah” kata ein. Kini aku mula menikmati permainan yang agak kasar walaupaun pada mulanya aku seperti tidak merelakan. Malam ini aku dapat merasakan 2 batang arab yang sedap dalam lubang dubur aku.

“nampaknya dia dah mula sukakannya..” kata hans kepada ein dan mereka ketawa besar. “I tau u dah mula sukan semua nie..betul tak?” kata hans sambil menampar nampar batangnya yang tak tegang ke muka aku..” hmmmmm aaahhhh” aku mendegus nikmat tanda aku amat menyukainya.

Ein mula melajukan henjutan. Selaju yang boleh..”im coming..im coming..owh yeaaaaah..”dengan itu ein melepaskan benihnya jauh ke dalam lubang aku. Tembakan ein membuat aku juga terpancut di lantai. Ein terbaring lemah di atas belakang aku. Kemudian dia mencabut batangnya. Bunyi POP apabila ein mencabut batangnya. Ein dan han memakai baju dan seluar lalu meninggalkan aku yang masih terbaring lemah di lantai bilik gelap tersebut. Air mani ein dan hans terlalu banyak untuk lubang dubur aku tampung dan aku dapat rasakan ia mengalir keluar dr lubang aku.

Aku cuba bangun dengan sisa2 tenaga yang ada. Namun bila aku cuba untuk bangun,aku dapat rasakan ada 1 badan asing yang menhempap aku dr atas. Bandan asing itu mengesel2 batangnya di celah2 bontot aku…arghhhh apakah permainan ini masih belum berakhir???.........


Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button