Menonthenet.com Gay Erotic Stories. Last updated Oct 25, 2014 - Home of 20308 erotic stories

Your Cookies are not enabled. You will not be able to register or login to your profile.

Hanyut Bersama Ayah Tiriku

By ami

submitted March 24, 2012

Categories: In Malaysian

Text Size:

Aku pun tak tahu... aku Cuma ada mama.... tapi aku tak pernah ada ayah... bila kat sekolah kawan selalu ejek aku pasal aku tak ada ayah.... aku pun tak pasti kerja mama... kami tinggal di kawasan rumah setinggan. Rumah kami cuma ada satu ruang... segalanya di situ... katil tempat mama tidur... sofa milikku dari kecil aku tidur kat situ dan dapur tempat untuk masak air dan mi segera. Aku pun tak tau mama kerja apa... dari kecil aku sudah biasa dengan ayah baru... rasanya macam dah lebih sepuluh orang ayah tiriku..... bila waktu malam aku selalu terjaga bila terdengar suara mama merengek-rengek kena jolok ayah tiriku.... mama begitu bahagia dalam dakapan jantan-jantan silih berganti.... mereka seperti tidak hiraukan kehadiranku.... mama dengan ayah-ayah tiriku buat projek pun banyak kali depan aku... saiz kote ornag lelaki dewasa ternyata begitu besar dalam pandanganku waktu itu... kote itu lah yang menjolok mama sehingga mama merengek-rengek seperti bayi... kadang mama ditindih dari depan... kadang ditindih dari belakang.... mama merangkak macam anjing pun pernah kena jolok kote.... aku teringin berada dalam dakapan seorang ayah...... mungkin dari kecik aku dah di asuh macam tu... aku seperti dah biasa dengan hubungan telarang yang mama lakukan... aku suka menyendiri... kat sekolah kena ejek kawan-kawan.. kat rumah hanya tonton tv atau cd sepanjang hari..... tapi aku di jaga dengan manja oleh mama... walaupun hidup kami susah tapi mama tak pernah mengeluh dengan masalahnya....

Masa umurku 18 tahun aku mula mengenali erti seks songsang..... mama berhubungan dengan uncle Rie... itu nama bapa tiriku yang entah keberapa.... uncle rie ni kasar orangnya.... nak mandi pun mesti nak mama mandikan la... gosokkan la... mengalahkan budak kecik..... pastu selamber je suruh isap batang dia depan-depan aku..... dia suka jolok mama sambil berdiri..... tertonggeng-tonggeng mama melekp kat dinding.... dah puas barulah dorang tidur berdakapan... puas la tu.... Hubungan aku dengan uncle Rie pun bukannyer rapat sangat. Kalau berdua dengan dia kat rumah, aku tak suka nak tengok muka dia..., aku pergilah lepak luar rumah..... kalau dah dengar dia berdengkur baru aku masuk tidur kat sofa... Memang aku jarang bercakap dengan dia ni. Tak tahu lah sebab apa.. Mungkin aku rasa dia macam garang jer. Uncle Rie ni memang Macho, badan pun padat.... badan ayah-ayah.... Lepas SPM aku duduk terperap jer kat rumah....... , Mama pulak entah kerja kat mana dah seminggu tak balik rumah.... Aku memang tak pernah ditinggalkan Mama lama macam ni... kalau dulu pun ada la sehari dua kena tinggal... biasanya kalau tinggal berdua dengan ayah tiri aku, aku buat-buat balik rumah lambat...... aku pergila merayap mana-mana... dah malam baru aku balik rumah... itu pun aku pastikan ayah tiri aku dah lelap... hari tu aku balik awal, tak macam hari-hari sebelumnya, bila aku tengok tak der kereta uncle Rie.. aku pun lega lah. Cepat-cepat aku terus masuk rumah....terus mandi, bersihkan badan aku, aku mandi bogel tanpa menyedari ayah tiriku sedang asyik memerhatikan ku mandi. Dia duduk mendiamkan diri dalam gelap ruang rumah kami. Aku leka mandi sambil bermain dengan sabun keseluruh tubuhku.... Tersembul muka Uncle Rie di balik pintu bilik mandi. Aku jadi tergamam bila dia masuk macam tu jer ke bilik mandi. “Sudah mandi ker?,” tanya uncle Rie. Garau suara dia.. Aku angguk, aku jadi tak kena bila matanya memandang bontotku yang terdedah....... “ dah siap mandi... dah bersih... semuanya...,”jawabku. Aku cuba menolak tangan uncle rie yang sedang meramas bontot bulatku.... Tapi bila, tangan aku tersentuh tangannya yang kasar, darah aku berderau..... Uncle Rie terus menepis kasar tanganku dan sebelah lagi tangannya menggenggam tanganku yang kesejukkan tu. Tangannya yang suam-suam panas tu, membuatkan nafasku tak teratur.... koteku mulai mengeras... Aku cuba tarik balik tangan aku dari dipegang uncle Rie. Tapi, aku tak berdaya melawan kudratnya lelaki dewasa yang lebih gagah perkasa. Tangan uncle merayap menyentuh koteku yang keras macam kayu, mataku terpejam bila koteku diurut-urut uncle rie...... “Sedap tak bila uncle pegang?” tanya uncle Rie. “ermmm,,,,,” aku tak dapat meyatakan kesedapan dilancap.... ini pertama kali aku merasai nikmat sebegini..... uncle rie semakin berani melihat aku yang sudah dikuasainya.... misai tebalnya hinggap di seluruh leherku... aku meliang liuk kenikmatan diromen ayah tiriku.... dari cermin bilik air nampak penuh uncle rie sedang menjilat dan menggigit seluruh tubuhku... kesan merah-kemerahan hasil romenan ayah tiriku.... “Uncle.. argh.... errmmmmm..” rayuku bila makin kuat genggaman tangannya dan romenan kasar. Uncle Rie mula suruh aku mencangkung di depannya.... kote lelaki dewasa yang begitu tebal betul-betul di depan mukaku.... dia menyuakan kotenya masuk ke dalam mulutku... aku biasa melihat mama mengisap kote uncle rie dan meniru gaya mama..... uncle rie mengerut dahi kesedapan setiap kali aku menyedut kuat kotenya sampai ke pangkal.... beberapa kali sedutan dia mulai menggila... aku disuruh menonggeng dan tanganku melekap ke dinding bilik air... dia meludah beberapa kali dan menyapukan air liurnya ke celah lubang juburku...... aku menunggu dengan debaran.... Uncle rie meregangkan celah bontotku seluasnya dan memegang pehaku. Aku tertonggeng dan terkangkan luas.... lubang juburku yang basah dengan air liurnya terdedah sempurna... kotenya yang licin dengan air liurku di tekan ke kedut juburku.... “Arghhhh.... sakit......” Aku mengetap bibirku menahan kesakitan bila kepala cendawan uncle rie yang kembang cuba memecahkan terunaku..... air mataku meleleh menahan sakit cubaan untuk dijuburi uncle rie.... Melihat kotenya yang tak dapat menembusi juburku yang masih teruna... uncle rie meludahkan air liurnya lagi sebagai pelincir.... tangannya memegang erat batangnya yang bersedia untuk merobos juburku.... satu henjutan yang keras dan kuat.....”plop...arghhh!!!!!.....” aku menjerit sakit yang amat sangat....uncle tak hiraukan jeritanku..... dia terus menjolok keluar masuk batangnya sehingga rapat perutnya yang buncit mengenai belakang badanku. Dadanya bersentuhan sekali lagi dengan belakangku. Aku rasa juburku hangat seperti semasa berak cirit birit.... namun perasaan ini silih berganti sakit seperti berak sembelit atau rasa ada sesuatu sedang menusuk ke juburku sehingga senak perutku. Tanganku meraba kebelakang untuk memegang benda panjang itu... batang itu aku tarik keluar dari juburku dan wajah uncle Rie serta merta berubah. Dia tundukkan kepalanya bila aku usap benda tu. Dia kelihatan menahan kesedapan yang amat sangat. “Ooohh!!” dia berbisik kesedapan. Rupanya, aku telah memegang batangnya yang begitu keras.. batang itulah yang terendam sekian lama dan menjolok juburku.... uncle rie memasukkan semula kotenya dan menjolok keluar masuk... dia semakin laju menghayun juburku... aku semakin lemah lutut di jolok dari belakang..... pelukannya semakin erat... nafasnya semakin kencang.... dia menarik keluar kotenya dan menyuruh ku mencangkung... rambutku digenggam dan uncle rie melancapkan kotenya dan memancutkan berdas-das air hangat memenuhi wajahku.... dia menolakku hingga aku terduduk di lantai dan uncle rie bersandar di dinding bilik air melepaskan lelahnya seketika... selepas itu uncle rie menyuruh aku memandikannya sambil menggosokkan tubuhnya seperti yang mama selalu lakukan.... malam itu uncle rie tonyoh beberapa kali juburku.... aku rasa penuh air maninya dalam juburku..... sepanjang ketiadaan mama... aku menjadi tempat uncle rie melepaskan air maninya.... aku sememangnya impikan selama ini mahu berada dalam dakapan lelaki.... kami berdakapan sehingga pagi.... dan sepanjang malam juburku akan direndami kote milik uncle rie...... namun hubungan mama dan uncle rie tak kekal lama... aku pun tak tahu kenapa..... tapi ini pertama kali aku menangis bila mama dan ayah tiriku berpisah

Beberapa bulan selepas berpisah... mama memperkenalkan ayah tiri baruku.... uncle daud... aku masih rindukan uncle rie... tapi uncle daud pandai mengambil hatiku... kalau mama tiada dirumah dia duduk sama-sama disofaku sambil mengelus-elusku... aku begitu bahagia bersandar di dadanya yang bidang..... satu malam uncle daud yang hanya berkain pelikat baring di katil... aku mendekati uncle daud dan baring di dadanya... uncle daud mengelus rambutku dan mula mencium pipiku... aku memejamkan mata kesedapan dicumbui uncle daud... uncle daud semakin agresif.. dia mula mencumbui mulutku dan lidah kami bertaut..... uncle daud menindihku... habis seluruh tubuhku di gomol... tetek jantanku turut disedut sehingga kemerahan.... aku hanya pasrah dan merelakan untuk diperlakuakan apa saja oleh uncle daud.... dia membalikkan tubuhku supaya aku meniarap.... seluar pendekku direntap dan bontotku kini terdedah.... uncle daud tersenyum puas melihat bontot padat milikku.... dia mencapai minyak baby lalu menyapukan ke celah rekahan bontotku.... kotenya terus di hunuskan masuk ke juburku.... walaupun uncle daud orang ke dua menjuburku, namun juburku masih lagi ketat... dia berusha keras untuk menerobos jubur remaja miliku... Di belakang ku kini, tubuh sasa seorang lelaki yang bergelar ayah tiri. Dia cuba menindih tubuhku yang dua kali ganda kecil darinya. Aku meronta-ronta bila kepala kotenya cuba menerobos masuk ke juburku... tapi hatiku menginginkan kotenya. Mulutku berkata “Uncle.. Jangan..” rayuku, namun tidak diendahkannya. Tubuhku digomol semahu-mahunya. Terasa satu benda panjang menyucuk di celah pehaku yang kebasahan. Aku sudah tak sanggup menghadapi situasi itu lagi. Katil tempat tidur Mama ku dan ayah tiriku kini menjadi medan peperangan kami. Kotenya berjaya menjolok juburku dan..... dia terus menyorong tarik kotenya... ”sedap... ketat......jubur ni ayah yang pertama jolok” uncle daud memuji juburku... dia tidak tahu aku dah hilang teruna pada uncle rie.... Tangannya memegang erat tanganku yang meronta-ronta minta dilepaskan. Sambil menjolok juburku... uncle daud menarik wajahku supaya berpaling kebelakang dan lidahnya cuba membolosi mulutku yang terbuka sedikit. Dijolok-jolok lidahnya dengan melagakan lidahku membuatkan aku kegelian sekejap. Permainan lidah uncle daud membuatkan tak dapat menjerit kesakitan dan aku semakin layu dalam pelukkannya. Penolakkanku bertukar kepada penerimaan. Aku mengangkat pinggangku ke atas supaya semakin tertonggeng sambil cuba mengulum lidahnya bagi membalas serangannya terhadap lidah ku. Kami bermain-main lidah hampir lima minit. Ternyata unce daud hebat ketika di ranjang. Dari mulut, dia menjalarkan lidahnya ke leherku. “Aaarhh..” aku mendesis kesedapan. Dicium nya leherku bertalu-talu membuatkan aku kegelian dalam keenakkan sambil mendongak kepalaku bagi memudahkan dia memainkan peranannya. Leher ku seakan dijerut oleh tali bila dia mengulum kuat isi kulitku pada leher. Mungkin ini lah yang selalu orang panggil “gigitan cinta”. Aku mengerang kesedapan yang amat sangat. Kucupan Aku menggeliat bersama erangan berbaur nikmat itu. Tak tahan dengan erangan aku itu, uncle daud terus menghenjut selaju mungkin hinggakan kebas lubang juburku dikerjakannya. Aku memegang cadar katil sambil kepalaku bergoyang kanan dan kiri. Eranganku bertambah bila uncle daud meng hempaskan kotenya sedalam-dalamnya. “Ooohh....!! Eeerrmmpphh.. uncle..” air maniku bertaburan atas katil itu dan menjadikan aku tak keruan dibuatnya. Aku kelemasan dan lemah longlai diperlakukan begini buat pertama kalinya seumur hidup aku. Kemutan kuatku membuatkan uncle daud membenamkan kotenya dan memancutkan air maninya dalam juburku.... dia keletihan dan membiarkan kotenya yang terendam seketika dalam juburku.... uncle daud pandai pilih masa untuk menjolok juburku.... kini aku menjadi pemuas nafsu ayah tiriku lagi...... tapi suatu hari mama gaduh besar... uncle daud tak tahan lagi hidup dengan mama dan mereka berpisah.... entah kenapa kali ini tiada perasaan sedih seperti mama berpisah dengan uncle rie....... Lama juga mama tak bawa balik jantan main kat rumah.... 5 bulan berlalu.... kini aku dah mula bekerja di salah sebuah gedung di kawasanku. Dengan kelayakan spm sahaja... aku menjadi juru-jual. Boleh la tiap-tiap bulan aku bagi mama rm100. mama tersenyum setiap kali aku menyuruhnya menyikan gajiku yang selebihnya. Mama berkawan dengan seorang jaga..... tak tau la bila mama boleh main dengan dia... sebab malam dia kerja.... aku tersenyum sendirian.. pak rahim namanya... hitam manis... selalu tersenyum... hensem orangnya bermisai tebal... aku sekarang kalau ada jantan jadi ayah tiri aku... pasti aku manja terlebih... maklum la..... aku sangkakan pak rahim ni tak minat kat jantan... tapi satu hari tu aku balik awal.... pak rahim tak tau aku tak kerja hari tu... dia tengah telanjang bogel sambil melancap menonton video jantan main dengan jantan..... apa lagi... kelam kabut la dia nak tutup kotenya yang tengah tegak dengan tapak tangannya... mana nak tertutup kalau konek gemuk macam tu... ha... apa lagi.... ternganga la aku tengok kote pak rahim dan tv yang tengan ade adengan jantan.... pak rahim yang terkedu melihat aku... aku pun terus datang kecelah kangkangnya dan isap kotenya yang hampir nak pancut... ”Argh....!!!” berdesis pak rahim kena sedut kotemnya... beberapa kali kena sedut... pak rahim menekan kepalaku dan memancutkan beberapa das air maninya kedalam tekakku..... pak rahim yang keletihan aku suruh menonggeng.... aku ambil minyak bayi yang dia buat melancap dan sapu ke lubang juburnya.... pak rahim tak mahu dijubur tapi aku ugut nak bagitu mama.... pak rahim akur menonggeng.... aku menjolok jubur pak rahim... ketat... hangat..... tak sangka ini pengalaman pertama menjubur ayah tiriku... dulu aku yang kena jubur tapi kini aku pulak yang menjubur ayah tiriku..... aku suruh ayah tiriku berlabuh di bucu pemegang sofa sambil menonggengkan juburnya... aku terus henjut.... sedap tak terkata jubur pak rahim ni... kotenya mulai keras kembali.... aku puas dengan kemutan kemas pak rahim dan aku memancutkan air maniku dalam juburnya... pak rahim yang bernafsu kembali menihdihku dan mengangkat kaki ke bahunya... kini dia pula menjuburiku... aku merelakan pak rahim memuaskan kejantannya kejuburku sehingga dia menyiram juburku untuk kali kedua. Pak rahim puas... semenjak hari itu aku selalu memuaskan nafsu kamu di siang hari......

Aku tidur tengah hari tu.... suatu suara membisik kecuping telingaku ”nak masukkan kote boleh?” bisik pak rahim sambil menggomol tetek jantanku. Tanpa lengah-lengah lagi aku menggenggam kotenya dengan mengarahkan kejuburku yang telah sedia menanti, dengan perlahan pak rahim menekan senjatanya ke dalam. Lantas bibirku dikulumnya serentak buah dadaku diramas diikuti menambah tekanan ke arah lubang juburku yang sempit. Pak rahim berkerut dahinya bila dia dapat merasakan kehangatan lubang jubur yang telah sebahagian ditembusi senjatanya walaupun sempit tetapi dapat ditembusi kerana ruang tersebut berlendir dan bengkak, dia terus cuba menambah kekuatan tusukan... batang kote pak rahim telah menembusi otot juburku dan ini membuatkan aku mengaduh sakit. Pedih celah kelengkangku diterjah oleh senjata nikmat milik bapa tiriku. Kesakitan kotenyanya masih dirasainya tapi aku tetap juga membukakan kelengkangku seluasnya supaya pak rahim boleh membenamankan kotenya sedalam-dalamnya masuk ke juburku. Dia melakukan aktiviti menyorong tarik perlahan cuma setakat separuh sahaja, sementara itu punggung aku diramasnya manakala kedua buah dadaku menjadi uliannya, mulut ku dikucupnya membuatkan aku bagaikan tak bernafas membiarkan diriku digomol dan dipaku oleh senjata pak rahim. Pak rahim pandai memainkan peranan, dia merasa terlalu nikmat walaupun senjatanya tidak sepenuh meneroka lubang kemaluan anak tirinya ini, nafsunya membuak-buak. Kenikmatan yang dirasai akibat tujahan batang pak rahim yang panjang dan tebal itu membuatkan aku hilang pedoman, hilang kewarasan ku selama ini dan juga aku lupa yang kini aku sedang bermadu kasih dengan bapa tiriku sendiri. juburku terasa sengal bila batang pak rahimku kemut dengan rakus. Sesekali aku mengharap supaya pak rahim mencabut keluar batangnya dari juburku yang mulai kebas.... namun pak rahim masih bertenaga menjolok juburku... begitu lama... Mungkin menyedari aku masih berupaya mengemut batang nya, pak rahim sengaja mengembang-kembangkan kelopak cendawannya agar batangnya itu membengkak dalam juburku. Aku menahan kesedapan yang diterima dari pak rahim. Aku pejam mata kuat-kuat sambil badanku menggigil-gigil bila kelopak cendawan pak rahim mengembang dan mengucup dalam juburku. Aku kegelian. Bahuku dipegang kuat oleh pak rahim, cuba menahan aku daripada terus menggigil yang menyebabkan dia hilang rentak. Tapi, aku tak peduli, apa yang kurasakan ini lebih membuatkan aku lebih bertenaga untuk melawan pegangannya yang memang kuat itu. Perbuatan pak rahim itu itu membuatkan juburku kian bertambah kuat kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Kini aku dapat merasa yang pak rahim mengeluh kesedapan bila batangnya ku kemut kuat-kuat. Aku takkan benarkan ia tercabut dari tubuhku. Aku dapat melihat wajah pak rahim berkerut menahan nikmat yang aku berikan padanya. Kadang-kadang, dia mengetap bibirnya. Akhirnya tubuhnya turut menggigil penuh nafsu sepertiku tadi. Tapi, orang berpengalaman seperti pak rahim membuatkan aku kagum dengan sikapnya yang lebih matang dalam menangani situasiku kini. Tiba-tiba pak rahim mendakapku erat dan dalam keadaan batangnya masih terbenam rapat dalam juburku, dia berpaling posisi dengan susah payah sehinggakan akhirnya, kini dia pula berada terlentang di bawah dan aku duduk di atas. Posisi itu membuatkan batang nya makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam juburku sehingga menganjak pintu jantanku yang berbonggol pejal. Tiba-tiba aku rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa tiriku dapat melihat wajah pak rahim dan juburku kini menelan sepenuhnya kote keras batang bapa tiriku. Aku sentuh perut buncitnya yang berotot pejal itu. Aku usap lembut... telur dan koteku terkontangkanting setiap kali aku turun naik menikmati kote pak rahim....terasa batang pak rahim yang tajam dan keras itu. Kami bagaikan pasangan suami isteri yang bahagia. Memang aku amat bahagia sekarang ni. Dia tahu yang aku mula menerima keindahan yang kami kecapai tadi. Mungkin dia inginkan kepastian samada ingin meneruskan lagi atau berundur dari medan perang ini. Ku lihat, pak rahim mendepangkan tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata kuyu ku. Dia terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman juburku supaya aku terus merasakan tekanan yang memberangsangkan. Perlahan-lahan aku mengangkat pinggulnya melepaskan batang kotenya yang ditelan oleh juburku. Kelihatan licin kulit batang kotenya itu diselaputi lendiran juburku dan air mazinya. Aku laju turun naik, namun tiada tanda-tanda pak rahim mahu tewas... aku keletihan menghayun batang tegak milik pak rahim... ternyata aku benar-benar tewas dan kecundang dalam pertarungan bersama pak rahim... aku menarik keluar dan melepaskan melepaskan kepala cendawan bapa tiriku yang kejang membesar itu. ”PLOP!!!!!!! ” Terlepas dari keluar dari juburku dan aku terus berbaring meniarap dengan kepala terteleng ke arah yang bertentangan dari bapa tirku ini. pak rahim tersenyum bangga..... Melihat aku berbaring disebelahnya, dia pasti dapat mengagak yang aku ingin meneruskan perjuangan kami yang belum selesai. Diambilnya minyak baby yang terletak di meja sebelah katil. Pak rahim belum puas mengerjakan juburku... Lalu dituangkannya minyak itu ke juburku, kemudian digosokkannya minyak itu ke bontotku yang pejal..... dia tahu juburku masih ketagih batangnya... juburku ini juga masih menginginkan tusukan tumpul batangnya yang setongkol tebal bertenaga. Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang ku lalu menindih. Batang kotenya diletakkan di alur bontotku yang pejal itu. Aku berdiam membiarkan. Aku ingin dia meneruskan dengan membiarkannya tanpa bantahan. Pak rahim gesel dari bawah ke atas. Bila kotenya tersentuh celah peha ku, ianya kurasa memukul sedikit pintu duburku. Lama juga pak rahim menyeksaku dengan berbuat macam tu. Aku menahan kesedapan. Mataku terpejam rapat setiap kali batang kotenya digesel atas bawah dan memukul duburku. Tanpa di suruh, aku tertonggek bontotku menghala ke atas... membuatkan kepala cendawan pak rahim tepat ke lubang juburku. Dengan agak gelojoh, pantas pak rahim merendamkan kembali kepala cendawannya masuk melalui liangku yang indah lagi nikmat itu. Berdesup masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya. Aku pegang dengan kuat-kuat cadar katilku. Aku memberikan tindak balas berlawanan bagi membantu pak rahim menekan batangnya ke juburku dan tertujahan lebih jauh lagi ke dalam juburku. dia sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian sorong lagi dan tarik lagi. Pada setiap kali sorongan masuk, aku melonjak ke belakang ke arahnya, pada masa sorongan tarik keluar, aku makin menganjak ke arahnya kerana tidak mahu batangnya terkeluar dariku. Lalu dia memulakan gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten, mengikut rentak ku yang sudah naik berahi semula menerima asakan demi asakan dari tenaga batang yang sungguh besar dan panjang, dan memenuhi keperluannya ketika itu. “Emmm… Emmm… Ooouuhhh…” itu sahaja yang keluar dari bibirku yang basah dijilat berkali-kali oleh lidahnya. Sekejap kemudian dia melajukan henjutannya. Dan keluhan ku kian semakin laju seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin aku tak karuan. Bila pak rahim santak habis ke dalam, terasa bontotku yang montok itu menganjal menolak kotenya. Dan itu merangsangkan dia untuk makin mengganas. Rambutku di tariknya kuat. Aku mengerang. bontotku diramasnya. Aku merengek. bontotku ditamparnya. Aku mengaduh. Dan kemudian… “Ahhh ahhh ahh ahh ahh… Eieiikkkhhh…” aku mula mengejang dan menggelinjat sehingga kepalaku terlonjak ke belakang sedangkan kakiku kian rapat menjadikan kemutan juburku jadi sendat dan mengetat menggrip kote pak rahim. Aku berada di kemuncak nikmat yang tak terhingga. Tapi, pak rahim masih beraksi selamba. aku terpancut-pancut, pak rahim terus mengepam laju memberikan kepuasan batinnya, kepuasan yang berbeza kali ini aku nikmati dari bapa tiriku sendiri. Kepuasan yang dicapaiku adalah tahap nikmat. Tiada tolok bandingannya. “Emmm…” nafas aku lega semula tetapi masih lagi aku dapat merasakan kelazatan kerana pergerakan konsisten bapa tiriku yang masih belum menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya. Tanpa banyak lengah, pak rahim memacu batangnya ke arah lubangku. Pendayung direndam. Kemudian mulai diasak masuk semula ke dalam....ganas bapa tiriku meletakkan kepala cendawannya. Dipacukannya ke liang juburku. Dia terus mengepam, aku memautkan tanganku ke lehernya. Merengkok badanku sambil ditujah laju oleh bapa tiriku dengan penuh nikmat. Pak rahim mendepang tangan antara rusuk kanan kiri ku. Aku merangkul pinggul pak rahim dengan kakiku seraya memberi bukaan luas dengan jariku supaya batang kotenya dapat menyelinap dengan mudah. Aku hanya melayukan pandangan matanya. Kelopak mataku mengecil. Sedikit demi sedikit pak rahim memainkan peranannya sekali lagi. Dia mengambil posisi sedap. peha ku di atas pehanya, dia mula maju. “Ahh!!” aku mengerang manja menerima kemasukan batangnya. “Sedaappnyaa..” “Lagi..” “Masuklaah laagi..” aku merintih manja. Bibirku mengetap erat menahan rasa yang indah itu dari begitu cepat menghanyutkannya. “Padatnyaa..” aku menggelinjat menikmati asakan perlahan dan teratur dari peparangan terancang itu. kotenya ditolak perlahan ke dalam. Aku dapat merasakan liang dalam kepunyaanku yang semakin mengecil itu kian menghimpit kebesaran kepala cendawan bapa tiriku. “ tak mungkin dapat aku kecapi dari mana-mana lelaki.. Aku terasa ingin mengemut tapi aku cuba menahannya. Batang kote bapa tiriku terasa begitu besar lagi mengembang dan mengeras di dalam juburku. Terasa lebih besar dari yang tadi. “Santak .. Dalam lagi..” aku merayu-rayu. Aku seperti orang yang kena hysteria bila batang kote bapa tiriku menyantak kuat lubang juburku yang mengemut kuat. Berdecap decip bunyi hempapan dan ganyahan batang kote pak rahim keluar masuk liang sempit ku yang kesat-kesat licin itu. Hangat dan merangsang. “Laju lagi.. .. Laju..!!” aku menjungkit-jungkit bontotku hendak merasakan santakan yang lebih ganas. “Sempitnyaa kemutan jubur ni..” ucap pak rahim tak pernah merasa reaksi sebegitu rupa dariku. Aku sudah kemaruk sangat!! Aku tak sangka begitu indah sekali peperangan antara aku dan bapa tiriku. Aku menahan pancutan benihku untuk kali kedua dari tadi. Aku menahan berahiku yang menggila dari tadi. Aku sudah semakin hampir kehujung. Cuma aku tinggal hendak terjun ke laut untuk berenang ke tepian sahaja. Tapi aku mahu sama-sama pak rahim yang mengemudikan nafsuku ini sama ketepian. Tujahan kote pak rahim kian laju. Bantal sudah terbang entah ke mana. Cadar sudah bersepah bertebaran ke lantai. Tidak ada apa lagi yang mahu diingati oleh kami berdua kecuali mengecapi kemuncak berahi bersama-sama. Peluh membasah di merata-rata menitik-nitik ke tubuh kami. Peluh di celah kelangkangku menambahkan kelinciran. Dipeluk tubuhku sampai ke belakangnya. Lagi laju dia mengepam, lagi kuat pelukannya itu. Pak rahim juga semakin sampai. Kami berdua sudah dekat ke penambang. Laut bergelora kian kencang. Ombak yang memukul ke pantai berulang-ulang membanyak buih dan busa di tepian. Licin. Enak. nikmat. kerandut kote pak rahim mulai berdenyut-denyut mengepam cairan benih yang likat dari kilangnya naik melalui salurnya. aku mengemut kian kuat dan kencang. Badanku menggigil kuat akibat kesedapan yang tak terbayang nikmatnya. “Arghhh!!!!!!!.nak pancut ni... ” pak rahim bisik ke telingaku sambil meneran melepaskan beban yang ditanggung kepala cendawannya sekian lama..... juburku mengemut kuat. Rasa macam melekit bila disirami bergelen-gelen benih pak rahim. “sedap sangat ni.....tak pernah ayah pancut sebanyak ini......” bisiknya ke telingaku.ayah sangat puas dengan keadaan yang sungguh mengasyikkan. Kali ini amat luar biasa. Kali ini berbeda dari yang pertama tadi. Amat luar biasa persetubuhan ini. Dalam aku mendakapnya erat-erat itu, tanpa aku sedar. Aku meletakkan muka ku ke bahu tengkuk ayah tiriku. Seakan-akan tidak mahu melepaskan bapa tiriku. Waktu itu, kita seumpama sudah sebati. Kita terdampar!! Lesu.. Lesu. Tidak lagi bermaya lagi. Kini kita longlai. Kita terus berpelukan. Erat-erat. Perlahan-lahan, bagai angin kencang, suasana kembali reda. ayah masih mendakap ku. ayah balikkan tubuh ku telentang. Kita berpaut antara satu sama lain. Kita ingin sama-sama kembali ke dunia kita yang penuh sadar. Kita mahu sedar bersama. Kita mau seiringan kembali kedunia sebenar. Seiringan dalam dakapan yang penuh nikmat dan satu rasa. Batang ayah masih lagi dalam juburku. Pak rahim seakan-dalam keadaan terlena. Begitu juga diriku. Aku tidak tahu berapa lama aku dalam keadaan begitu. Umpama satu perjuangan, kita sama-sama seperjuangan. Kita sudah memenangi pertarungan itu. Sama-sama menang. Berjaya. Terhasil. Berhasil menikmati suatu keindahan yang tidak mungkin dapat diceritakan. Kami terlena dalam dakapan itu.. Berpelukan. masih telanjang. Terkapai.. Terlena dan tertidur.



Displaying Page 2 - Records 31 to 42

More stories From ami

Dendam Pesawah

Mar 16, 2012

Angin menghembus sepoi-sepoi bahasa hinggap di pipi Pak Rahim yang duduk merenung sawah padinya. Padi berbuai-buai menyembah bumi setiap kali ditiup angin. Bunyi daun kelapa yang gemersik berlaga sesama sendiri… namun tidak sekali pun mengganggu fikiran Pak Rahim yang termenung jauh… jauh…. Seluas sawah terbentang…. “Arghhhh……Pak Rahim tersedar dari lamunannya….. dia menghidupkan rokok daun... read more

Penangan Ayah Ali

Mar 17, 2012

Namaku Sham, aku memasuki kolej ketika berusia 35 tahun. Aku ambil keputusan untuk sambung belajar selepas susah untuk dapat kerja yang bersesuaian. Kalau ikutkan umur aku dalam kategory orang yang dah tua la dalam kelas. biasa la orang yang dah berkerja masuk kolej balik untuk sambung semula belajar. Ramai dikalangan pensyarah menghormati aku kerana usia aku, termasuk juga pak guard yang bekerja... read more

Rogol Pak Long

Mar 23, 2012

Peristiwa hitam buat Pak Long...... Pak Long sudah sebulan tinggal keseorangan… setelah pergaduhannya dengan mak long tempoh hari…… mak long merajuk entah kemana…. Tambahan lagi mereka yang tidak di kurniakan seorang anak pun.....ini jua lah yang selalu mejadi bahan perselisihan faham…. Umur pak long dalam 49 tahun. Berkerja sebagai salesman. Hari tu pak long lapar sangat nak masak megi....... read more

Hujung bulan lepas aku berkunjung di salah sebuah taman tema air terkemuka. Aku sengaja masuk taman tema bukan weekend sebab tak suka terlala crowded. Aku rasa dalam 20 orang yang beratur bersamaku. Dapat je ticket yg dilekat ditangan aku menuju ke bilik salin pakaian. Aku hanya mengenakan tight dan menyimpan barang lain dalam locker. Maklumla nak main air. Perut rasa... read more

Ayahku tukang urut.

Aug 24, 2012

Aku tinggal di kawasan pedalaman. Rumah kami jauh kedalam. Kawasan pokok getah. Jiran pun memang jauh sangat lah dari satu rumah ke satu rumah. Tapi ayah tak pernah pun aku tengok menoreh. Dia duduk rumah siang malam tak berkerja. Tapi aku sayang sangat kat ayah. Itula satu-satunya yang aku ada. Ayah tak pernah cerita pasal emak. Tapi orang kampung kata dia lari ikut jantan lain.... read more

Tahun ni kali pertama aku balik kampung dengan kereta baru. Walaupun orang dah habis beraya, aku baru mula cuti. Tapi yang bagusnya nak ke arah utara ni tak berapa jam kalau balik lewat macam ni. Aku habis kerja jam 10mlm. So aku terus la drive dari tempat kerja ku. Kereta wira second hand. Tapi dah di upgrade dengan engine turbo. Fuhhhh...... Ni yang tak sabar nak test naik highway....... read more

Curang?

Sep 15, 2012

Balik kerja aku terus drive balik kampung. Kalau tak balik mesti gaduh besar dgn mywife. Layan je la... Aku singgah beli kfc drive true. Terus masuk highway. Cari r&r yang tak sibuk. Bawa 2 bungkus kfc. Xde wakaf yang kosong. Hujung bawah pokok ada seorang je duduk kat sana. Aku pun senyum2.... read more

Abang Rahim adalah seorang security guard yang bertugas di sebuah kondominium yang terletak di ibu kota. Kerjanya untuk mengawal keselamatan di kawasan kondominium tersebut. memang menjadi kebiasaannya dia akan mengawal di kawasan pintu pagar utama, iaitu kawasan orang keluar masuk. selain itu, dia di kehendak mengawal sekitar kondo tersebut dengan melakukan rondaan. Abang rahim... read more

Daddy2 Si Tuan Rumah

Apr 13, 2013

Aku ditugaskan untuk menyelia branch baru di kota raya. tak pe la duda macam aku ni kalau kena campak kat mana pun tak pe. tak de commitment lagi. umurku 42 tahun. berkulit hitam manis, berbadan besar dan berperut boroi. rambut pendek dan bermisai tebal. kalau siapa tak kenal, mesti kata aku ni garang orangnya. perkahwinan aku tidak membenihkan zuriat untuk aku. perceraian kami... read more

Rumah Sewa Baru

May 10, 2013

Puas aku ronda pelusok kampung ni. Nak cari rumah sewa kawasan kampung memang susah. tak macam kat pekan. banyak saja rumah untuk disewa ditampal di pagar-pagar. esok aku dah mula nak bertugas. tapi rumah masih tak dapat. takkan nak sewa hotel kat bandar. jauh jugak nak ulang-alik, kalau sampai hujung bulan tak cukup duit aku gayanya. singgah jap la kat kedai kopi simpang depan tu.... read more



Zaman ekonomi meleset, tempat kerja aku mulalah kurangkan pekerja. Aku antara pekerja yang tidak di sambung kontrak. Duduk di bandar tanpa pekerjaan menjadi satu mimpi ngeri buatku. sudah hampir sebulan aku mencari kerja, namun satu tempat pun tak dapat.... urgh!!!!! pening kepala aku...Aku masih ingat lagi, hari tu hari khamis..... permulaan aku menikmati... read more

Biniku Anak Tiri

Aug 12, 2013

Hasan bekerja sebagai kerani sekolah. umur pun dah cecah 50-an. badan besar, boroi, hitam manis, senyuman menawan dengan misainya hitam tebal. Tengah hari dah balik ke rumah. Setelah menduda hampir 10 tahun dia mendapat jodoh semula dengan si Melah. Janda beranak satu. Melah ni selalu outstation luar negara, pergi dubai la... perancis la.. london la... tak tau la ape... read more

Page 2 of 2

        

Table of contents


Legend

  • = Category Updated
  • Flash Video Play Button = Flash Play Button